Lebanon Sita Jutaan Pil Narkoba dalam Lemon

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Beirut - Media Lebanon melaporkan bahwa pihak berwenang Lebanon pada Rabu (29/12) berhasil mencegat masuknya sembilan juta pil narkoba untuk tujuan rekreasi "captagon" dalam pengiriman lemon, menggagalkan upaya penyelundupan ke negara-negara Teluk.

Captagon, yang merupakan campuran amfetamin dan dikenal sebagai "kokain bagi orang miskin," adalah salah satu narkoba yang populer di kalangan pemuda kaya di Timur Tengah.

Menteri Dalam Negeri Lebanon, Bassam Mawlawi, saat memeriksa pengiriman di Beirut mengatakan "kami ingin mengirim pesan ke dunia Arab tentang keseriusan kami dan pekerjaan kami untuk menggagalkan kejahatan yang merugikan saudara-saudara kami di Arab."

Arab Saudi, Kuwait dan Bahrain pada Oktober lalu mengusir diplomat Lebanon dan memanggil pulang utusan mereka setelah muncul pernyataan kritis menteri yang bersekutu dengan Hezbollah tentang perang di Yaman.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Arab Saudi Larang Segala Impor dari Lebanon

Ilustrasi Narkoba (RenoBeranger/ Pixabay)
Ilustrasi Narkoba (RenoBeranger/ Pixabay)

Arab Saudi juga telah melarang semua impor dari Lebanon. Sementara Uni Emirat Arab menarik utusannya.

Dalam pertemuan bulan ini para pemimpin Dewan Kerjasama Teluk meminta Lebanon untuk memperketat kontrol perbatasan dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyelundupan narkoba melalui barang-barang ekspor ke Arab Saudi dan negara-negara Teluk lainnya.

Polisi Dubai pekan lalu mengatakan mereka menemukan pil “captagon” bernilai sekitar $15,8 juta atau Rp224 miliar yang juga disembunyikan dalam pengiriman lemon. Empat tersangka ditangkap dalam operasi tersebut.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel