Lebih dari 15.000 Warga Myanmar Mengungsi ke India Sejak Kudeta Junta

·Bacaan 2 menit

VIVA – Warga Myanmar yang mengungsi akibat meningkatnya pertempuran di Negara Bagian Chin, menyuarakan keprihatinan atas tempat tinggal dan persediaan logistik. Lebih banyak orang menyelamatkan diri dari konflik antara tentara dan pemberontak anti-junta.

Eksodus itu juga akan mendorong lebih banyak orang ke perbatasan terdekat dengan India. Seorang pejabat pemerintah India mengatakan lebih dari 15.000 orang telah mengungsi sejak kudeta 1 Februari yang telah menjerumuskan Myanmar ke dalam kekacauan.

"Saat hujan turun, kami tidak memiliki tempat berlindung yang kokoh," kata Mai, yang melarikan diri dengan berjalan kaki dari Kota Mindat pada akhir pekan, dan sekarang berada di sebuah desa yang jauhnya 15 kilometer dari wilayah asalnya.

"Kami punya cukup beras dan kacang polong kering, tetapi kami harus pergi dan mencari sayuran. Ada kekurangan minyak dan bahan bakar untuk sepeda motor. Tidak ada persediaan medis. Bahkan jika kami punya uang, kami tidak bisa membeli bahan makanan," kata dia kepada Reuters melalui aplikasi pengiriman pesan, Rabu 19 Mei 2021.

Mereka yang melarikan diri mengatakan ribuan orang meninggalkan Mindat setelah tentara menyerang pejuang dari Pasukan Pertahanan Chinland, yang bersekutu dengan Pemerintah Persatuan Nasional yang dibentuk oleh lawan junta militer Myanmar.

"Ada juga laporan warga sipil tewas dan terluka dan properti sipil rusak atau hancur," kata Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) pada Selasa 18 Mei.

"Akses oleh lembaga kemanusiaan ke orang-orang yang melarikan diri dari kekerasan atau mereka yang masih berada di rumah mereka menjadi sulit karena ketidakamanan."

Sejak menggulingkan dan menahan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, junta telah berjuang untuk memaksakan otoritasnya dalam menghadapi protes harian, pemogokan yang melumpuhkan ekonomi, serta meningkatnya pertempuran melawan kelompok lama dan baru dari pejuang etnis minoritas.

Global New Light of Myanmar yang dikelola negara mengatakan pemberontak telah menyerang dua lokasi lain di Negara Bagian Chin, yang berbatasan dengan India, pada Senin. Dilaporkan tidak ada anggota pasukan keamanan yang terluka dalam serangan itu.

Penduduk mengatakan pertempuran itu telah mendorong banyak orang mengungsi dari Kota Kanpetlet, sekitar 20 kilometer dari Mindat.

"Sangat menyedihkan kami harus melarikan diri dari rumah kami sendiri," kata Salai (24), yang sekarang mengungsi di desa terdekat.

Seorang pejabat di Negara Bagian Mizoram, India, mengatakan pada Selasa (18/5) bahwa lebih banyak pengungsi diperkirakan juga ada di sana.

Sedikitnya 10 orang telah tewas di Negara Bagian Chin dalam seminggu terakhir, menurut data Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik. Kelompok aktivis itu menyebutkan korban tewas sejak kudeta mencapai 805, angka yang diperdebatkan oleh tentara.

Reuters tidak dapat menghubungi Angkatan Pertahanan Chinland, milisi baru yang dibentuk sejak kudeta. Pemberontak dari berbagai komunitas etnis minoritas telah memperjuangkan otonomi selama beberapa dekade di negara berpenduduk 53 juta jiwa itu.

PBB menyatakan hampir 10.000 orang telah mengungsi di Negara Bagian Kachin di utara akibat pertempuran baru sejak pertengahan Maret. Ribuan orang juga mengungsi akibat bentrokan di timur dan timur laut Myanmar. (Antara/Ant)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel