Lebih Sensitif, Ini Alasan Kucing Persia Menolak Dibelai Ekornya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Kucing Persia kesayanganmu biasanya akan merasa rileks dan diperhatikan saat mendapatkan belaian dari pemiliknya. Tapi, reaksi yang berbeda akan ditunjukkan saat menyentuh ekornya mulai dari berlari atau balik menyerangmu. Dianggap sebagai ancaman yang membuat anabul berubah agresif, ini sederet alasan kenapa kebanyakan kucing begitu sensitif saat ekornya dibelai.

Menjaga Keseimbangan

Kucing Persia. (Credit: Shutterstock)
Kucing Persia. (Credit: Shutterstock)

Kucing umumnya cukup gesit dan atletis. Sering berada di tempat tinggi, kakinya tampak melangkah dengan hati-hati agar tidak terjatuh dan mengalami cedera. Rupanya, ekor kucing sangat berguna dalam menjaga keseimbangan.

Bukan hanya saat berjalan, ekor kucing tampak bergerak berlawanan saat sedang berlari atau berbelok yang diperlukan ketika anabulmu tengah berburu atau melarikan diri dari ancaman predator. Begitu juga saat mendarat, ekor kucing bekerja sebagai penyeimbang yang membantunya sampai ke daratan lebih rendah dengan selamat.

Rentan Sakit

Struktur ekor kucing memang menarik. Memiliki tulang-tulang kecil, ekornya bisa patah atau terluka tanpa menyebabkan kelumpuhan di seluruh tubuhnya. Punya banyak manfaat untuk kehidupannya sehari-hari, ras kucing tertentu yang tidak berekor, seperti kucing Manx biasanya lebih rentan terhadap masalah tulang belakang dan kelainan bawaan genetik lainnya.

Selain berisiko patah, ekor juga sarat akan saraf yang mengirimkan sinyal ke otak kucing. Saat disentuh, saraf tersebut akan terstimulasi. Meskipun bersikap lembut dan tidak berniat menyakiti kucing, anabul akan mencoba melepaskan diri bahkan menggigit dan mencakar karena merasakan sensasi yang terlalu berlebihan.

Alat Komunikasi

Kucing Persia. (Credit: Shutterstock)
Kucing Persia. (Credit: Shutterstock)

Alasan lainnya, ekor dimanfaatkan kucing untuk berkomunikasi. Bersamaan dengan bahasa tubuh lainnya, kamu dapat mengenali perasaan kucing. Saat ekornya naik misalnya jadi pertanda anabulmu merasa puas, begitu juga saat bergerak-gerak menandakan kucing sedang penuh rasa ingin tahu.

Membantu Kucing Tetap Waspada

Kucing punya banyak organ unik yang membantunya lebih waspada pada lingkungan sekitarnya. Selain kumis dan lidah, ekornya juga dapat digunakan untuk mengetahui apa yang ada di sekitarnya. Banyaknya saraf di bagian ekornya membuat kucing sangat sensitif pada sentuhan, yang diperlukan saat memburu mangsa atau kabur dari predator dengan gerakan cepat.

Walau gemas melihat anabul kesayangan, sebaiknya jangan nekat membelai apalagi sampai menarik ekornya. Selain dapat melukainya, kucing juga berubah bad mood dan enggan didekati. Daripada usil, manjakan hewan peliharaanmu dengan cat food favoritnya, Muezza.

(c) Muezza
(c) Muezza

Punya 4 varian lezat yang disukai kucing, dry food ini dikemas dengan kandungan nutrisi yang lengkap dan kadarnya pun seimbang. Diolah dari bahan alami, Muezza diproses dengan melibatkan ahli nutrisi dan teknologi modern, tanpa penambahan bahan sintetik.

Terjamin sehat, kualitasnya makin unggul berkat sertifikasi halal dari The Central Islamic Committee of Thailand. Tak perlu ragu memegang makanan kucing, begitu juga saat membelai bulunya atau membersihkan wadah makan yang terkena liur. Tunggu apalagi, beli Muezza sekarang juga dengan memesannya di Shopee maupun Tokopedia.

Beli Muezza di Shopee

Beli Muezza di Tokopedia

(*/eth)