Ledakan di Nashville dan Sosok Pria Anthony Quinn Warner, Pelaku Peledakan?

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Nashville - Aparat Amerika Serikat mulai menemukan petunjuk signifikan dalam hal penyelidikan kasus ledakan di Nashville, Tennessee pada pagi Natal 25 Desember 2020.

Biro Investigasi Federal AS atau FBI menggeledah sebuah properti di Antioch, Tennessee, pinggiran kota Nashville, dan keterhubungan seorang pria bernama Anthony Quinn Warner --baik terhadap properti dan insiden tersebut.

Langkah terbaru aparat bermula dari temuan bagian jasad di lokasi ledakan. Berdasarkan pemeriksaan sementara, diduga ada kaitan antara bagian jasad dengan orang yang tinggal di properti di Antioch yang kini sedang digeledah.

Pemilik properti yang dimaksud bernama Anthony Quinn Warner, ABC News melaporkan, dikutip pada Minggu (27/12/2020).

Agen FBI tiba hari Sabtu 26 Desember di properti yang terkait dengan Warner di Anticoh untuk melakukan penggeledahan resmi, kata sumber.

Sementara itu, temuan lain menunjukkan Gambar Google Maps Street View dari alamat Warner yang menampilkan mobil karavan RV di bagian halaman yang dipagari pada properti tersebut.

Mobil RV tersebut tampak mirip dengan kendaraan yang menjadi sumber ledakan di Nashville.

Seorang tetangga mengatakan kepada ABC News bahwa sebuah RV sering diparkir di sana.

"RV sudah ada di sana untuk sementara waktu; itu tidak benar-benar bergerak. Itu hanya tinggal di sana. Jadi ini adalah sesuatu yang tampak mencurigakan bahwa itu tidak ada lagi," kata tetangga, Hozan Rejab.

Pria yang tinggal di properti itu tampak tinggal sendirian, kata Rejab.

Warner mendapat status kepemilikan atas properti itu bulan lalu seharga $ 0 dari seorang wanita Los Angeles, catatan pengadilan menunjukkan. Sumber penegak hukum mengatakan kepada ABC News transfer itu adalah bagian dari penyelidikan, karena pihak berwenang bekerja untuk memahami motif di balik ledakan RV.

Lembaga penegak hukum telah menerima hampir 500 info dan petunjuk setelah RV yang diparkir di depan fasilitas transimisi komunikasi AT&T meledak pada Jumat 25 Desember, menyebabkan kerusakan yang luas.

"Kami terus mengikuti setiap petunjuk yang kami miliki," kata Jaksa AS Don Cochran saat press briefing Sabtu sore.

Agen FBI Doug Korneski menolak untuk mengkonfirmasi bahwa seorang pelaku telah diidentifikasi, tetapi dia mengatakan FBI "tidak mencari subjek lain."

"Ada sejumlah individu yang kami lihat," kata Korneski. "Pada titik ini, kami belum siap untuk mengidentifikasi individu tunggal."

Beberapa bukti yang dikumpulkan hari Sabtu dari TKP ledakan di Nashville diterbangkan ke laboratorium kejahatan FBI di Quantico, Virginia, untuk analisis forensik, kata sumber penegak hukum kepada ABC News.

Pihak berwenang mencoba untuk menentukan mengapa lokasi itu dipilih untuk ledakan dan komposisi bahan peledak, kata sumber, dan telah mengumpulkan sampel untuk dikirim ke laboratorium untuk analisis.

Penyelidik lain bekerja dengan analis perilaku untuk memahami apa yang mungkin telah mendorong seseorang untuk melakukan "tindakan yang disengaja" meledakkan RV setelah memperingatkan orang-orang untuk menjauh, kata sumber.

Pengumuman yang berasal dari RV mengatakan bom potensial akan meledak dalam waktu 15 menit, kata polisi, sebelum meledak sekitar pukul 06.30 pagi waktu setempat pada Jumat 25 Desember, meniup jendela bangunan terdekat. Ledakan itu diyakini sebagai tindakan yang disengaja, kata pihak berwenang.

FBI dan Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api, dan Bahan Peledak Departemen Kehakiman AS memimpin penyelidikan. FBI meminta siapa pun yang memiliki informasi terkait ledakan di Nashville untuk mengirimkan informasi di situs web resminya.

Diduga Bom Bunuh Diri

Puing-puing berserakan di dekat lokasi ledakan di pusat kota Nashville, Tennessee, Amerika Serikat, Jumat (25/12/2020). Ledakan keras yang mengguncang di hari Natal membuat bangunan-bangunan di sekitarnya mengalami kerusakan. (AP Photo/Mark Humphrey)
Puing-puing berserakan di dekat lokasi ledakan di pusat kota Nashville, Tennessee, Amerika Serikat, Jumat (25/12/2020). Ledakan keras yang mengguncang di hari Natal membuat bangunan-bangunan di sekitarnya mengalami kerusakan. (AP Photo/Mark Humphrey)

Para investigator yang menyelidiki ledakan di Nashville meyakini bahwa peristiwa itu kemungkinan merupakan aksi bom bunuh diri, menurut dua sumber penegak hukum dengan pengetahuan langsung tentang penyelidikan.

Para pejabat sebelumnya mengatakan mereka telah memulihkan bagian jasad di tempat kejadian pengeboman di pusat kota Nashville. Sementara itu, seorang pejabat FBI pada Sabtu 26 Desember 2020 mengatakan agen tidak mencari tersangka lain.

Agen juga berada di sebuah rumah di Antioch, tepat di tenggara Nashville, untuk melakukan "aktivitas resmi pengadilan," kata juru bicara FBI Jason Pack kepada CNN, dikutip pada Minggu (27/12/2020).

Kronologi Ledakan dan Suara Rekaman Aneh

Penampakan mobil RV misterius yang disebut polisi sebagai sumber ledakan di Nashville pada pagi Natal 25 Desember 2020. Polisi menyebut mobil tersebut memutar rekaman yang mengimbau 'akan ada ledakan dalam 15 menit' (Handout / Nashville Police)
Penampakan mobil RV misterius yang disebut polisi sebagai sumber ledakan di Nashville pada pagi Natal 25 Desember 2020. Polisi menyebut mobil tersebut memutar rekaman yang mengimbau 'akan ada ledakan dalam 15 menit' (Handout / Nashville Police)

Pihak berwenang mengatakan ledakan di Nashville terjadi sekitar pukul 06.30 pagi waktu setempat pada Jumat 25 Desember 2020. Ledakan terjadi di luar 166 Second Avenue North, di bentangan pusat kota dengan Hard Rock Cafe, Hooters, Redneck Riviera Barbecue dan Honky Tonk Bus Tours. Ini adalah daerah di Nashville yang menjadi destinasi para wisatawan.

Kejadian berawal ketika petugas Kepolisian Metro Nashville menanggapi laporan warga yang mendengar suara tembakan sekitar pukul 05.30 pagi waktu setempat Jumat 25 Desember. Petugas yang menanggapi laporan kemudian menemukan mobil RV yang diparkir di depan gedung transmisi AT&T di 166 2nd Avenue North.

Wakil Walikota Nashville Jim Shulman mengatakan kepada CNN bahwa ada suara perempuan berbicara dalam bentuk rekaman pesan peringatan yang diputar dari dalam RV sebelum ledakan.

Kemudian rekaman itu memulai hitungan mundur yang diselingi dengan musik, kata polisi.

Tim penjinak bom sedang dalam perjalanan ketika hitung mundur itu dilakukan. Tapi itu sudah terlambat. Mobil RV itu kemudian meledak, persis seperti rekaman telah memperingatkan.

RV meledak tepat di luar Melting Pot, sebuah restoran fondue di sebuah gedung pusat kota, seperti banyak lainnya di daerah itu, yang didirikan pada akhir abad ke-19. Jendela di kedua ujung bangunan ikut hancur, termasuk sebuah pintu besar dan berat di pintu masuk gedung.

Ledakan itu juga memicu sistem hydrant membanjiri restoran selama sekitar delapan jam.

Don Aaron, juru bicara Kepolisian Metropolitan Nashville, mengatakan kerja cepat para petugas dalam mengevakuasi daerah itu membantu mencegah ledakan menyebabkan lebih banyak kerusakan.

"Kami pikir banyak nyawa diselamatkan oleh para petugas yang melakukan hal itu," katanya.

Simak video pilihan berikut: