Ledakan Terjadi di Bandara Yaman, PM Abdulmalik Saeed Nyaris Jadi Korban

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Aden - Ledakan terjadi di terminal Bandara Aden di Yaman. Pemerintah menduga serangan dilakukan oleh pasukan Houthi.

Peristiwa ledakan itu terjadi saat Perdana Menteri Maeen Abdulmalik Saeed dan anggota kabinetnya baru tiba dari Arab Saudi.

Mereka semua dilaporkan selamat setelah nyaris menjadi korban.

Dilaporkan BBC, Rabu (30/12/2020), sejauh ini ada lima orang yang meninggal dunia dan lusinan orang lain luka-luka.

Menteri informasi Yaman menuduh Houthi sebagai pelakunya.

Respons PM Abdulmalik

Ilustrasi Yaman (AP)
Ilustrasi Yaman (AP)

Sejam yang lalu, PM Abdulmalek mengecam serangan yang terjadi via Twitter.

Ia berkata pengeboman itu adalah serangan pengecut.

"Tindakan teroris pengecut yang menarget bandara adalah bagian dari perang yang digencarkan di melawan negara Yaman dan rakyat kita yang hebat," ujarnya.

Pemerintah Baru

Salah seorang anggota pasukan militan Houthi yang berperang dengan pemerintah Yaman (AFP Photo)
Salah seorang anggota pasukan militan Houthi yang berperang dengan pemerintah Yaman (AFP Photo)

Pemerintahan PM Abdulmalik dibentuk untuk menengahi cekcok antara loyalis Presiden Abdrabbuh Mansour Hadi dan pasukan separatis Southern Transitional Council.

Mereka merupakan sekutu dalam perang saudara melawan Houthi yang mengontrol ibu kota Sanaa dan sebagian besar wilayah barat daya Yaman.

Perang Yaman telah terjadi pada 2015 dan semakin perah ketika koalisi Arab Saudi melakukan intervensi.

Lebih dari 100 ribu orang meninggal dan jutaan lainnya kelaparan akibat konflik ini.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: