Lembaga riset: Pengiriman smartphone China kuartal III turun 11 persen

Pengiriman ponsel pintar atau smartphone di China turun 11 persen tahun-ke-tahun pada kuartal ketiga karena perlambatan ekonomi negara itu berdampak terhadap permintaan konsumen, perusahaan riset Canalys melaporkan pada Kamis.

Merek mengirimkan total 70 juta smartphone ke penjual pada periode tersebut, turun dari 78,9 juta pada periode yang sama tahun lalu.

Sementara Apple Inc adalah satu-satunya merek yang melawan tren, dengan pengiriman melonjak 36 persen menjadi 11,3 juta, analis mengatakan bahwa lonjakan itu karena permintaan untuk model iPhone 14 Pro, dan permintaan untuk model dasar iPhone 14 telah melemah.

Baca juga: Buat film dengan kamera smartphone lebih hemat

Penurunan melanjutkan tren berkelanjutan untuk sektor ini, yang dalam beberapa tahun terakhir menghadapi tantangan mulai dari kekurangan chip global, dampak ekonomi dari kebijakan nol-COVID China, dan perpanjangan siklus peningkatan dari konsumen.

"Vendor telah mengalami penurunan permintaan yang cepat dan persediaan yang tinggi selama kuartal terakhir yang telah merusak kepercayaan pada keseluruhan rantai pasokan," tulis analis Canalys, Toby Zhu dalam laporannya.

Vivo, yang dimiliki oleh konglomerat BBK yang berbasis di Shenzhen, adalah merek dengan peringkat teratas pada kuartal tersebut, mengirimkan 14,1 juta perangkat dan mengambil pangsa pasar 20 persen. Tiga merek teratas - Vivo, OPPO, dan Honor - mengalami penurunan pengiriman masing-masing sebesar 23 persen, 27 persen, dan 16 persen.

Baca juga: vivo V25e bersiap hadir di Indonesia

Apple saat ini menempati peringkat keempat merek terlaris di China, dengan pangsa pasar 13 persen.

Perusahaan "saat ini tidak terisolasi dari permintaan konsumen China daratan yang lemah," tulis analis Canalys, Amber Liu, menambahkan bahwa perusahaan telah meluncurkan promosi agresif pada perangkat generasi sebelumnya untuk menangkis persaingan dari para pesaing.

Xiaomi Corp, yang menempati peringkat kelima merek terlaris, mengalami penurunan pengiriman sebesar 17 persen.