Lewat Sambungan Telepon, Kamala Harris dan Emmanuel Macron Bahas Isu COVID-19

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Paris - Wakil Presiden AS Kamala Harris dan Presiden Prancis Emmanuel Macron membahas sejumlah topik mencakup pandemi dan perubahan iklim.

Perbincangan itu dilakukan dalam percakapan telepon pada Senin (15/2), demikian dikutip dari laman VOA Indonesia.

Pembicaraan itu jarang terjadi antara wakil presiden Amerika Serikat dan seorang pemimpin asing.

Kantor Kamala Harris merilis pernyataan yang mengatakan Harris telah menyatakan komitmennya "merevitalisasi aliansi transatlantik."

"Wakil Presiden Harris dan Presiden Macron sepakat tentang perlunya kerja sama bilateral dan multilateral yang erat untuk mengatasi COVID-19, perubahan iklim dan mendukung demokrasi di dalam negeri dan di seluruh dunia," kata pernyataan itu seperti dilansir oleh kantor berita AFP.

"Wakil Presiden berterima kasih kepada Presiden Macron atas kepemimpinannya dalam isu kesetaraan gender dan atas kontribusi Prancis terhadap penjelajah Mars 2020 milik NASA, Perseverance."

Wahana itu akan mendarat pada Kamis (18/2) di Mars dalam upaya perintis mencari tanda-tanda kehidupan mikroba purba di Mars.

Sengketa Perdagangan

Presiden Prancis Emmanuel Macron di acara iklim pada 14 Desember 2020 sebelum positif COVID-19. Dok: Twitter @EmmanuelMacron
Presiden Prancis Emmanuel Macron di acara iklim pada 14 Desember 2020 sebelum positif COVID-19. Dok: Twitter @EmmanuelMacron

Pemerintah Prancis mengonfirmasi percakapan telepon itu dan isinya sebagaimana dirinci oleh pernyataan Amerika.

Macron berbicara dengan Presiden Amerika Joe Biden dalam percakapan telepon pada 24 Januari.

Dilaporkan, mereka menyarankan agar menengahi penyelesaian sengketa perdagangan yang telah berlangsung lama antara produsen pesawat Boeing dan Airbus.

Simak video pilihan di bawah ini: