Lewis Hamilton dianugerahi gelar warga kehormatan Brazil

Peraih tujuh titel Formula 1 Lewis Hamilton tak bisa berkata-kata setelah mengetahui dirinya dianugerahi gelar warga kehormatan Brazil setelah majelis rendah parlemen negara Amerika Selatan itu mengesahkan undang-undang terkait pada Kamis.

Anggota kongres Andre Figueiredo mengusulkan hal tersebut setelah Grand Prix Brazil tahun lalu dimenangi oleh Hamilton yang mengibarkan bendera Brazil di sirkuit Interlagos di Sao Paulo.

Hamilton mendukung usulan itu pada April saat ia mengunjungi Sao Paulo untuk menjadi pembicara utama di acara yang membahas bisnis dan transformasi digital, mengatakan bahwa ia akan merasa tersanjung.

Baca juga: Hamilton merasa bisa bertarung untuk menang lagi dengan Mercedes

"Hari ini saya dianugerahi gelar warga kehormatan dari salah satu tempat paling favorit saya di dunia," kata Hamilton, yang akan membalap akhir pekan ini di Azerbaijan, kepada 28,4 juta pengikutnya di Instagram.

"Saya tidak bisa berkata-kata sekarang. Terima kasih Brazil, saya mencintaimu, tidak sabar untuk berjumpa denganmu lagi."

Legenda sepak bola Pele (81) merespon dengan unggahan mengatakan, "Selamat, Lewis Saya ikut senang, mulai sekarang, saya memandangmu sebagai rekan senegara."

Reuters melaporkan majelis rendah parlemen Brazil akan menggelar sesi untuk menyerahkan gelar warga kehormatan untuk sang pebalap Inggris berusia 37 tahun itu, meskipun belum ada tanggal yang ditetapkan.

Figueiredo, anggota Partai Buruh Demokrat Brazil, memuji tindakan sang pebalap yang melakukan selebrasi di negaranya pada balapan tahun lalu dan Hamilton juga mengidolakan juara dunia tiga kali asal Brazil Ayrton Senna.

Baca juga: Mercedes tampil solid, tapi Hamilton masih kalah dari Russell

Hamilton, yang juga mendapat gelar ksatria dari Inggris, mendapati para fan meneriakkan namanya bersama nama Senna, yang menjadi pahlawan setempat, saat ia mengibarkan bendera Brazil di podium tahun lalu.

Anggota kongres Jhonatan de Jesus dari partai Republik mengatakan dalam laporan media bahwa Hamilton memiliki hubungan yang "dalam dan emosional" dengan Brazil dan penganugerahan itu pantas baginya.

"Tindakannya melengkapi prestasi olahraga yang tak terbantahkan. Posisi publiknya dalam mendukung isu-isu yang relevan separti lingkungan, hak-hak satwa, orang berkulit hitam, perempuan dan hak asasi manusia juga harus diingat dan disorot," kata Jesus.

Pengambilan suara dari kongres bersifat simbolis karena debat berlangsung sekitar 10 menit. Sejumlah anggota kongres, akan tetapi, menyikapi undang-undang itu dengan kritik.

"Saya mengakui capaian Hamilton... tapi undang-undang ini memperjelas bahwa kami tidak pernah menangani masalah struktural Brazil sebagai prioritas," kata Tiago Mitraud dari Partai Baru.

Baca juga: Bos Mercedes janji lindungi Hamilton menyusul hasil buruk di Imola

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel