Liga Inggris: 5 Rekrutan Terbapuk yang Dilakukan Arsenal pada Bursa Transfer Januari: Ada yang Bikin Menyesal Setelah Dijual Lagi

·Bacaan 4 menit

Bola.com, Jakarta - Bursa transfer Januari biasa digunakan oleh klub-klub Eropa untuk memperbaiki performa tim agar bisa menjalani sisa musim dengan harapan bisa lebih baik dari paruh pertama. Namun, tak semua transfer tengah musim pada Januari itu berjalan sukses. Arsenal sudah beberapa kali mengalaminya.

Arsenal saat ini berada di peringkat keempat dalam klasemen Premier League saat ini. Namun, The Gunners hanya unggul satu poin di atas West Ham United, di mana Tottenham Hotspur dan Manchester United juga mengekor di bawahnya.

Demi mempertahankan posisi atau bahkan menembus posisi yang lebih baik pada musim ini, manajer Arsenal, Mikel Arteta, dan Direktur Teknik Edu, tampaknya akan segera bergerak untuk mendapatkan pemain baru demi paruh kedua musim yang lebih baik.

Satu hal yang pasti, Arsenal sebaiknya jangan sampai melakukan pembelian yang berakhir dengan kekecewaan. Seperti halnya klub Premier League lainnya, Arsenal juga pernah melakukan keputusan yang salah ketika merekrut pemain pada bursa transfer Januari.

Siapa saja pemain Arsenal yang dianggap sebagai pembelian buruk di bursa transfer Januari? Berikut daftarnya:

Kim Kallstrom

Kim Kallstrom - Arsenal pernah melakukan perkerutan secara aneh  yakni kala mendatangkan pemain asal Swedia meski kondisinya sedang tidak kurang bugar bahkan mengalami cedera punggung serius. (AFP/Ian Kington)
Kim Kallstrom - Arsenal pernah melakukan perkerutan secara aneh yakni kala mendatangkan pemain asal Swedia meski kondisinya sedang tidak kurang bugar bahkan mengalami cedera punggung serius. (AFP/Ian Kington)

Keputusan Arsene Wenger merekrut Kallstrom tidak benar-benar merugikan. Tapi, tetap saja ini menjadi transfer yang mengundang tawa mengejek.

Gelandang asal Swedia itu layak berada di puncak, memenangkan gelar liga di Prancis bersama Lyon dan tampil dalam 131 pertandingan bersama Timnas Swedia.

Arsenal seharusnya tidak pernah merekrutnya dari Spartak Moscow dengan status pinjaman selama sisa musim 2013/2014.

Kallstrom yang kala itu sudah berusia 33 tahun tiba di Emirates dengan cedera punggung dan tidak bermain hingga ahir Maret 2014. Ia hanya tampil 3 kali di Premier League.

Kontribusi nyatanya hanya mencetak gol penalti dalam kemenangan adu penalti yang diraih Arsenal kala menghadapi Wigan di semifinal Piala FA.

"Meski kontribusi saya kecil dalam 120 tahun sejarah klub, itu adalah sebuah sorotan bagi saya. 15 menit terbesar dalam hidup saya," ujarnya pada 2016.

Denis Suarez

Aksi pemain baru Arseal, Denis Suarez pada leg 2, babak 16 besar Liga Europa yang berlangsung di stadion Emirates, London, Jumat (22/2). Arsenal menang 3-0 atas Bate Borisov. (AFP/Glyn Kirk)
Aksi pemain baru Arseal, Denis Suarez pada leg 2, babak 16 besar Liga Europa yang berlangsung di stadion Emirates, London, Jumat (22/2). Arsenal menang 3-0 atas Bate Borisov. (AFP/Glyn Kirk)

Penggemar Arsenal sempat senang dengan perekrutan Deni Suarez sebagai pemain pinjaman dari Barcelona pada Januari 2019. Namun, langkah itu tidak sesuai dengan rencana.

Pemain Spanyol itu hanya tampil empat kali di Premier League. Suarez dengan cepat terlupakan di Emirates.

Seperti halnya Kallstrom, Suarez gagal melakukan debutnya sebelum Maret, di mana para penggemar mempertanyakan keberadaannya.

"Adaptasinya bbagus tapi butuh waktu. Ia baik-baik saja untuk mulai bergabung dalam tim utama, tapi juga berada di bangku cadangan hingga nanti dia bisa bermain dalam pertandingan," ujar bos Arsenal kala itu, Unai Emery.

"Adaptasi ini penting bagi kami dan kemudian dia juga bisa bermain. Tapi, dia perlu mendapatkannya, sedikit demi sedikit, untuk mendapat menit bermain, kepercayaan diri, dan ritme bersama kami," lanjut Emery.

Tidak seperti Kallstrom, Suarez bahkan tidak menikmati 15 menitnya dalam sorotan. Suarez kembali ke Barcelona pada akhir musim setelah gagal sekali pun bermain sebagai starter.

Henrikh Mkhitaryan

Gelandang Arsenal, Henrikh Mkhitaryan, beradu cepat dengan gelandang Liverpool, Sadio Mane, pada laga Premier League di Stadion Emirates, London, Minggu (3/11). Kedua klub bermain imbang 1-1. (AFP/Ian Kington)
Gelandang Arsenal, Henrikh Mkhitaryan, beradu cepat dengan gelandang Liverpool, Sadio Mane, pada laga Premier League di Stadion Emirates, London, Minggu (3/11). Kedua klub bermain imbang 1-1. (AFP/Ian Kington)

Arsenal menghadapi situasi yang mengerikan pada Januari 2018, karena pemain bintang seperti Alexis Sanchez hanya punya enam bulan tersisa dalam kontraknya.

Penggemar The Gunners berharap dia bisa bertahan, tapi tawaran dari Manchester United membuat Arsenal tidak berdaya untuk menahannya menyetujui kontrak dengan gaji 400 ribu pound per pekan di Old Trafford.

Namun, Arsenal berhasil melakukan penyelamatan dari situasi tersebut. Mereka membujuk Manchester United menyepakati kesepakatan pertukaran pemain yang melibatkan Henrikh Mkhitaryan.

Pada saat itu, Mkhitaryan merupakan pemain bagus dan pengganti yang layak untuk Sanchez. Artinya, kedua belah pihak sepertinya mendapatkan keuntungan.

Namun, ternyata itu menjadi bencana bagi semua pihak. Sanchez hanya mencetak tiga gol Premier League untuk Manchester United, sementara Mkhitaryan hanya berhasil mencetak delapan gol untuk Arsenal.

Wellington Silva

Tahun 2011, Arsenal mengontrak Wellington Silva dari Fluminense meskipun tidak mendapatkan izin kerja di Inggris. The Gunners lalu meminjamkan Silva ke klub Spanyol selama 4 tahun untuk membantunya mendapatkan paspor Spanyol. (www.squawka.com)
Tahun 2011, Arsenal mengontrak Wellington Silva dari Fluminense meskipun tidak mendapatkan izin kerja di Inggris. The Gunners lalu meminjamkan Silva ke klub Spanyol selama 4 tahun untuk membantunya mendapatkan paspor Spanyol. (www.squawka.com)

Sebuah kegagalan transfer Arsenal yang kurang dikenal, karena Silva tidak pernah bermain untuk The Gunners.

Pemain asal Brasil itu mengejutkan pelatih Arsenal dengan empat gol selama pertandingan uji coba yang membuat mereka dengan cepat merekrut pemain muda itu.

Namun, Silva tidak dapat menyelesaikan kepindahannya dari Fluminense karena masih berusia di bawah 18 tahun.

Namun, Arsenal berhasil mengatur izin kerja sementara untuknya, yang memungkinkan Silva datang ke Inggris secara berkala untuk sesi latihan dan akhirnya mengatur interval untuk menyelesaikan transfer secara resmi.

Namun, FA dengan cepat memutarbalik keputusan mereka, menolak visa spesial dan membuat Arsenal dalam kesulitan. Enam periode peminjaman pun harus dilalui Silva hingga akhirnya kembali ke Fluminense.

Berusia 29 tahun, kini Silva bermain di Jepang bersama Gamba Osaka.

Lassana Diarra

Lassana Diarra - Pemain asal Prancis ini pernah menjadi pembelian sia-sia PSG lantaran gagal mengeluarkan kemampuan terbaiknya seperti saat membela Real Madrid. Hanya satu musim berkarier di PSG, Lassana Diara memutuskan gantung sepatu. (AFP/Charly Triballeau)
Lassana Diarra - Pemain asal Prancis ini pernah menjadi pembelian sia-sia PSG lantaran gagal mengeluarkan kemampuan terbaiknya seperti saat membela Real Madrid. Hanya satu musim berkarier di PSG, Lassana Diara memutuskan gantung sepatu. (AFP/Charly Triballeau)

Diarra tiba di Arsenal dari Chelsea pada Agustus 2007 dengan banyak janji, tapi dia tidak memenuhinya di Emirates.

Wener menjual pemain asal Prancis itu ke Portsmouth dengan harga 5,5 juta pound hanya untuk enam bulan dan tujuh penampilan di Premier League. Itu membuat Wenger menyesali keputusannya.

Diarra kemudian menjuarai Piala FA musim itu dan kemudian dijual ke Real Madrid, hampir tepat satu tahun setelah Arsenal melepasnya dengan harga 18,8 juta pound. Sebuah pukulan finansial yang besar pada masa itu.

"Saya benar-benar tidak mengerti mengapa Wenger memilih untuk membuat keributan lagi mengenai saya. Mengapa ia tidak bisa melanjutkan hidup? Ia bicara tentang saya lebih banyak ketimbang ketika saya di sana. Sangat aneh. Memenangkan Piala FA lebih dari membenarkan keputusan saya untuk meninggalkan Arsenal," ujar Diarra pada 2008.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel