Liga Inggris: Bakal Asuh Manchester United, Filosofi Bermain Ralf Rangnick Cocok dengan Cristiano Ronaldo?

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Manchester United santer dikabarkan bakal segera mengumumkan Ralf Rangnick sebagai manajer anyar. Namun, pelatih asal Jerman itu hanya akan menangani MU dengan status sementara atau interim.

Ralf Rangnick sudah cukup lama tidak duduk di kursi pelatih. Terakhir kali dia menangani sebuah klub adalah pada 2019 ketika mengasuh RB Leipzig.

Setelah melepas jabatan pelatih Leipzig, Rangnick menjabat sebagai direktur sepak bola RB Salzburg dan RB Leipzig, serta Kepala Olahraga dan Pengembangan Red Bull GmbH.

Dengan melakoni jabatan tersebut, dia punya kekuatan dalam keputusan jual beli pemain di klub yang berada di bawah naungan Red Bull. Sejauh ini, kinerjanya cukup memuaskan.

Pada musim panas kemarin, dia melanjutkan kiprahnya di Rusia dengan peran yang sama bersama Lokomotiv Moscow. Belum genap setahun di sana, Ralf Rangnick sudah mendapatkan tawaran untuk menjadi pelatih interim Manchester United.

Kontrak 6 Bulan

Menurut Manchester Evening News, Kamis (25/11/2021), Rangnick telah menyetujui kontrak enam bulan menahkodai pasukan Setan Merah hingga akhir Mei 2022. (AFP/Patrik Stollarz)
Menurut Manchester Evening News, Kamis (25/11/2021), Rangnick telah menyetujui kontrak enam bulan menahkodai pasukan Setan Merah hingga akhir Mei 2022. (AFP/Patrik Stollarz)

Rangnick menerima sodoran kontrak berdurasi enam bulan, yang memberi waktu panjang buat Manchester United mempertimbangkan dengan matang calon manajer berikutnya. Kontrak tersebut juga disertai masa konsultasi selama dua tahun, seperti yang dilaporkan The Athletic.

Kehadiran Ralf Rangnick di Manchester United menjadi tanda bahaya buat para rival di Premier League atau Liga Champions. Pasalnya, Rangnick bukan pelatih sembarangan.

Selama berkarier sebagai pelatih, Rangnick pernah sampai mendapatkan julukan 'profesor' atas kejeniusannya dalam meracik strategi. Pola gegenpressing yang dikembangkannya menjadi referensi pelatih top Eropa, seperti Jurgen Klopp dan Thomas Tuchel.

Julian Nagelsmann pernah menimba ilmu darinya ketika masih menukangi RB Leipzig dulu. Sekarang Nagelsmann sedang membuat Bayern Munchen semakin menakutkan dalam berbagai ajang yang diikuti.

Cristiano Ronaldo Cocok dengan Taktik Rangnick?

Saat ini, Ralf Rangnick menjabat sebagai Kepala Olahraga dan Pengembangan di Lokomotiv Moscow. Alhasil, ia pun akan meninggalkan posisinya itu demi memimpin Cristiano Ronaldo dan kawan-kawan. (AFP/onny Hartmann)
Saat ini, Ralf Rangnick menjabat sebagai Kepala Olahraga dan Pengembangan di Lokomotiv Moscow. Alhasil, ia pun akan meninggalkan posisinya itu demi memimpin Cristiano Ronaldo dan kawan-kawan. (AFP/onny Hartmann)

Rangnick masuk sejarah filosofi gegenpressing yang mendunia, setelah Jurgen Klopp berhasil membantu Liverpool juara Liga Champions dan Premier League. Rangnick-lah yang mencetuskan taktik tersebut.

Pondasi utama dari filosofi permainan itu adalah pressing ketat yang dilancarkan kepada lawan, ketika kehilangan bola. Tugas tersebut tidak hanya diemban pemain yang berkarakter bertahan, tetapi juga menyerang.

Masalahnya, Manchester United punya beberapa pemain yang tidak begitu terlibat dalam proses pressing ini. Satu di antaranya adalah Cristiano Ronaldo, yang dikutip dari Marca memiliki statistik pressing terburuk di Premier League.

CR7 juga tidak pernah mendapatkan tanggung jawab yang sama ketika memperkuat Juventus dulu, dan juga mungkin Real Madrid. Tentu ini jadi pertanyaan besar: Apakah Ronaldo sanggup bermain di bawah kepemimpinan Rangnick?

Sumber: Marca

Disadur dari: Bola.net (Yaumil Azis/Published: 26/11/2021)

Yuk Tengok Posisi Manchester United di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel