Liga Inggris: Manajer Chelsea Graham Potter Merasa Bangga dengan Brighton dan Ogah Minta Maaf

Bola.com, Jakarta - Manajer Chelsea, Graham Potter, menelan pil pahit saat bertandang ke bekas klubnya, Brighton, dalam lanjutan Liga Inggris 2022/2023 di AMEX Stadium, Sabtu (29/10/2022) malam WIB.

Tidak tanggung-tanggung, Chelsea kalah 1-4 dari Brighton. Parahnya lagi, dua gol lawan tercipta berkat bunuh diri Trevoh Chalobah dan Ruben Loftus-Cheek.

Ketika ditanya mengapa timnya bisa kalah telak di laga ini, berikut jawaban sang manajer. "Pertama-tama, kita harus mengakui bahwa Brighton adalah tim yang bagus," ujar Potter di laman resmi Chelsea.

"Kami seharusnya bisa mencari cara untuk menang dan bermain dengan lebih baik di laga ini. Namun ada beberapa hal mungkin yang membuat kami kalah di laga ini," sambung Potter.

"Kami mungkin kalah karena masalah taktikal atau intensitas dan mungkin juga tim lawan bermain lebih baik daripada kami. Jadi saya harus menganalisis pertandingan ini dan melihat bagaiman saya bisa memperbaiki performa kami," ia menandaskan.

Ogah Minta Maaf

Potter harus pulang dari Stadion Falmer yang juga markas mantan timnya tersebut tanpa membawa satu poin pun. The Blues takluk dengan skor telak 1-4. (AP/Kirsty Wigglesworth)
Potter harus pulang dari Stadion Falmer yang juga markas mantan timnya tersebut tanpa membawa satu poin pun. The Blues takluk dengan skor telak 1-4. (AP/Kirsty Wigglesworth)

Pada pertandingan tersebut, Graham Potter juga mendapatkan sambutan sinis dari suporter Brighton. Ia dicemooh sebelum, selama, dan sesudah pertandingan.

Potter paham apa yang dirasakan oleh para fans, tapi ia menolak untuk meminta maaf telah meninggalkan Brighton. Bahkan menurutnya, ia merasa bangga telah membuat tim bejulukan Seagulls itu menjadi seperti sekarang ini.

“Saya tidak perlu meminta maaf. Saya pikir saya melakukan pekerjaan dengan baik di klub dan meninggalkannya di tempat yang baik tetapi orang-orang berhak atas pendapat mereka."

"Itu bagian dari proses. Anda harus menderita dan merasakan sakit untuk tumbuh dan menjadi lebih baik. Tidak ada yang mengatakan kami adalah artikel yang selesai. Kami harus mengambil rasa sakit hari ini dan belajar darinya."

Bukan Salah Formasi

Di laga ini, Potter membuat sejumlah eksperimen dalam susunan line up-nya. Namun eksperimen ini gagal total.

Potter menilai kekalahan itu bukan disebabkan oleh perubahan formasi dan taktik yang ia lakukan. "Penyebabnya bukan karena pergantian formasi kami," buka Potter yang dikutip Football London.

"Selama bulan Oktober ini kami memiliki jadwal yang sangat padat. Karena beberapa alasan, kami kehilangan sejumlah pemain kami belakangan ini," terang Potter.

"Ada Reece James, Kalidou Koulibaly, Wesley Fofana, dan N'Golo Kante yang harus mengalami cedera ini. Jadi adalah situasi yang sulit bagi kami untuk bisa menurunkan tim terbaik kami."

Sumber: BBC, Chelsea, Football London

Liga Inggris Eksklusif di Emtek

Selama tiga tahun ke depan Elang Mahkota Teknologi (Emtek) Group menjadi pemegang hak siar English Premier League (EPL). Kompetisi bergengsi ini akan ditayangkan secara gratis di stasiun televisi SCTV dan bisa dinikmati secara live streaming dengan berlangganan di Vidio. Sobat Bola.com mau tahu detailnya? Klik tautan ini.

Posisi Chelsea Saat Ini