Liga Inggris: Patrice Evra Nyinyiri Pep Guardiola, Dituding Tak Becus Latih Pemain Berkarakter

Bola.com, Manchester - Mantan bek Manchester United, Patrice Evra, melontarkan komentar nyinyir untuk manajer Manchester City, Pep Guardiola. Dia menuding Guardiola tidak mampu melatih pemain yang punya karakter kuat di timnya.

Kritikan tajam itu dilontarkan Evra setelah melihat Man City disingkirkan Real Madrid di semifinal Liga Champions. Hasil itu lagi-lagi mengubur impian City merengkuh trofi Liga Champions untuk kali pertama.

Man City sebenarnya tampil lebih dominan hampir sepanjang laga. Namun, karakter Real Madrid yang pantang menyerah mengubah skenario dan mereka melenggang ke final melalui babak perpanjangan waktu.

Real Madrid lagi-lagi membuktikan DNA sebagai tim tersukses di Liga Champions. Di sisi lain, Guardiola hanya bisa menyesali nasib.

Apa kritikan tajam Evra untuk Pep Guardiola?

Komentar Evra

<p>Guardiola memang sudah pernah menjadi juara di kompetisi tersebut sebanyak dua kali yakni saat bersama Barcelona pada musim 2008-2009 dan kemudian pada 2010-2011. (AFP/Gabriel Bouys)</p>

Guardiola memang sudah pernah menjadi juara di kompetisi tersebut sebanyak dua kali yakni saat bersama Barcelona pada musim 2008-2009 dan kemudian pada 2010-2011. (AFP/Gabriel Bouys)

"Manchester City butuh pemimpin. Namun, Guardiola tidak menginginkan pemimpin. Dia tidak ingin ada pemain dengan karakter kuat," sergah Evra, seperti dikutip Marca, Rabu (11/5/2022).

"Dia adalah pemimpin. Mereka tidak punya orang lain di lapangan untuk membantunya."

Menurut Evra, cara Guardiola yang tidak pernah bergantung kepada pemain yang tak punya karakter bukan hanya dilakukan di Manchester City.

Selalu Mengontrol Pemain

"Dia memilih tim yang seperti itu. Dia tidak bisa melatih pemain-pemain yang berkarakter," jelas Evra tentang Guardiola.

"Dia juga melakukannya di Barcelona. Dia membangun tim untuk mengontrol semua orang. Ketika ada yang salah, dia yang akan memutuskan."

Namun, Evra tidak menganalisis filosofi melatih Guardiola saat menangani Bayern Munchen setelah meninggalkan Barcelona.

Filosofi Man City Dikritik

Evra tidak hanya mengkritik Guardiola. Dia juga menyinyiri filosofi Manchester City yang merupakan klub terkaya di Inggris.

"City salah, itulah kenyataannya. Mereka traumatis," tutur pemain berkebangsaan Prancis itu.

"Mereka mengingatkan saya pada PSG. Mereka adalah klub yang berbasis uang," imbuh Evra.

Sumber: Marca

Yuk Intip Posisi Man City

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel