Liga Inggris: Solskjaer Didepak, Masalah MU Ini Tetap Tak Bisa Diselesaikan Pochettino

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Kata-kata 'Ole Out' menjadi trending di seluruh Inggris menyusul kekalahan Manchester United (MU) dari Istanbul Basaksehir pada laga lanjutan Liga Champions, Kamis (5/11/2020) dinihari WIB. Sang manajer Ole Gunnar Solskjaer sontak mendapat kecaman menyusul kekalahan di markas klub Liga Inggris itu, di Old Trafford.

Setelah mencatat kemenangan impresif di Liga Champions atas Paris Saint-Germain (PSG) dan RB Leipzig, MU segera mengalami kemunduran dengan dua kekalahan yang menyedihkan, mengerikan, dan hampir tak terhindarkan dalam waktu empat hari. Salah satunya saat ditaklukkan Arsenal di laga lanjutan Liga Inggris.

Tekanannya mungkin tidak terlalu tinggi seandainya Mauricio Pochettino tidak menghiasi studio Monday Night Football awal pekan ini. Tapi, kesediaannya yang terus berlanjut telah meningkatkan tekanan menjelang pertandingan yang harus dimenangkan di Goodison Park akhir pekan ini.

MEN Sport memahami MU telah melakukan kontak dengan perwakilan Pochettino di tengah performa tim yang suram di bawah Solskjaer. Dan, pelatih Argentina itu diyakini akan mendukung untuk mengambil alih di Old Trafford jika ada kesempatan.

Pertandingan lanjutan Liga Inggris akhir pekan di Everton bisa menjadi sangat penting dalam menentukan arah langkah MU selanjutnya. Namun, masalah utama bagi mereka adalah bahwa banyak masalah utama di klub melampaui kewenangan manajer tim utama.

Tak Mau Berkomentar

Pelatih Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer berjalan usai pertandingan perempat final Liga Europa di RheinEnergieStadion, di Cologne, Jerman (10/8/2020). MU lolos ke babak semifinal Liga Europa usai menang 1-0. (Wolfgang Rattay/Pool via AP)
Pelatih Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer berjalan usai pertandingan perempat final Liga Europa di RheinEnergieStadion, di Cologne, Jerman (10/8/2020). MU lolos ke babak semifinal Liga Europa usai menang 1-0. (Wolfgang Rattay/Pool via AP)

Kekalahan yang dirasakan MU tentu saja menyudutkan Solskjaer sebagai manajer. Namun, Solskjaer tak mau buru-buru membahasnya.

"Saya menolak untuk komentari rumor pemecatan. Tentu, ini masih terlalu cepat untuk diungkap," ucap Solskjaer soal posisi di MU seperti dilansir Manchestereveningnews.

"Opini selalu muncul di luar sana. Anda harus tetap kuat. Saya dibayar klub untuk melakukan pekerjaan. Saya lakukan itu dengan sebaik mungkin bersama staf saya," Solskjaer menambahkan.

Tak Ada Jaminan

Manajer Manchester United (MU) Ole Gunnar Solskjaer. (Liputan6.com/Abdillah)
Manajer Manchester United (MU) Ole Gunnar Solskjaer. (Liputan6.com/Abdillah)

Sama seperti Louis van Gaal dan Jose Mourinho yang keduanya dipandang sebagai orang yang tepat untuk pekerjaan itu, tidak ada jaminan kesuksesan di bawah Pochettino jika dia membawa pendekatan baru segera untuk peran tersebut.

Bahkan, jika perubahan manajerial terjadi, pertanyaan hierarki yang sama akan tetap ada jika MU masih belum menunjuk direktur sepak bola dengan klub yang tidak memiliki pengalaman industri yang sama.

Kesalahan Sama

Striker Manchester United (MU) Edinson Cavani menyundul bola dalam laga kontra Chelsea pada pekan keenam Liga Inggris di Old Trafford, Sabtu (24/10/2020). (Michael Regan/Pool via AP)
Striker Manchester United (MU) Edinson Cavani menyundul bola dalam laga kontra Chelsea pada pekan keenam Liga Inggris di Old Trafford, Sabtu (24/10/2020). (Michael Regan/Pool via AP)

Dalam dua penampilan buruk minggu ini, adil untuk mengatakan bahwa Solskjaer mungkin menjadi masalah bagi MU. Namun itu tidak berarti dialah masalahnya, karena klub terus membuat kesalahan yang sama dalam menjalankan klub.

Memecat seorang manajer mungkin memberi klub kesempatan untuk pergi ke arah yang baru, Tapi, itu tidak akan berarti banyak jika itu adalah satu-satunya perubahan drastis yang mereka buat.

Butuh Bantuan

MU sepertinya sangat membutuhkan pelatih yang dapat membawa beberapa organisasi ke pertahanan. Carlos Quieroz melakukan peran seperti itu ketika dia menggantikan Steve McLaren sebagai asisten Sir Alex Ferguson dan mungkin sudah waktunya bagi Solskjaer untuk mempertimbangkan langkah serupa.

Merupakan tanda kekuatan seorang manajer untuk mengakui bahwa terkadang dia membutuhkan bantuan di tempat pelatihan, masukan dari pakar lain. Jika Solskjaer ingin menjadi orang yang membawa MU maju, dia mungkin harus mengakuinya lebih awal daripada nanti.

Simak Video Menarik Berikut Ini