Liga Inggris: Terancam Dipecat MU, Solskjaer Punya Trik Jitu Lolos dari Lubang Jarum

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Sejumlah penggemar Manchester United (MU) di media sosial sepertinya berkeinginan agar Setan Merah kalah di kandang Everton di Goodison Park pada laga lanjutan Liga Inggris, akhir pekan lalu. Mereka menunggu kedatangan Mauricio Pochettino untuk perubahan manajerial.

Namun, sepertinya fans MU akan menunggu lebih lama mengingat respon dari Ole Gunnar Solskjaer dan timnya pada laga Liga Inggris Sabtu lalu.

Manajer MU asal Norwegia itu memang sempat menegaskan kembali keyakinannya bahwa dia memiliki dukungan klub menjelang pertandingan. Dia mengklaim dewan enggan melakukan perubahan manajerial di awal musim.

Ketidakkonsistenan MU adalah masalah utama tim di bawah Solskjaer, tetapi mereka sepenuhnya berhak mendapatkan tiga poin di Merseyside, sama seperti mereka sepenuhnya tidak pantas mendapatkan poin melawan Arsenal dan Istanbul Basaksehir.

Solskjaer memiliki bakat untuk keluar dari situasi sulit. Bahkan, jika gagal mengulangi prestasi itu dia akan tetap bertanggung jawab. Setelah kemenangan ini, dia pasti akan memimpin lagi MU melawan West Brom di Liga Inggris dalam waktu dua minggu mendatang.

Ikuti Pemimpinnya

Reaksi gelandang Manchester United, Bruno Fernandes setelah melakukan tendangan penalti ke gawang Tottenham Hotspur dalam laga Liga Inggris di Stadion Tottenham, London, Jumat (19/6/2020). Manchester United berhasil mencuri poin di markas Hotspur dengan skor imbang 1-1.  (AP/Glyn Kirk, Pool)
Reaksi gelandang Manchester United, Bruno Fernandes setelah melakukan tendangan penalti ke gawang Tottenham Hotspur dalam laga Liga Inggris di Stadion Tottenham, London, Jumat (19/6/2020). Manchester United berhasil mencuri poin di markas Hotspur dengan skor imbang 1-1. (AP/Glyn Kirk, Pool)

Sudah seminggu sejak Roy Keane mengecam kredensial kepemimpinan di lapangan, mempertanyakan apakah mereka memiliki seorang pemimpin dalam skuat mereka menyusul kekalahan mengerikan dari Arsenal. Tujuh hari kemudian dia dipaksa untuk memakan kata-katanya.

Bruno Fernandes adalah katalisator di Goodison Park. Kepemimpinan vokalnya dapat didengar oleh pemirsa TV yang menonton di rumah, Tapi, bukan hanya berbicara lebih keras, penampilannya di lapanganlah yang menyeret timnya kembali ke permainan.

Seperti yang telah dilihat pada tahun 2020, Fernandes tahu bagaimana cara mengambil permainan. Dan dia tidak khawatir soal rekan satu timnya jika mereka tidak mencapai standar tinggi yang sama.

Keane benar bahwa MU tidak memiliki cukup pemimpin di klub, tetapi yang mereka miliki layak mendapatkan emas.

Bertanggungjawab

Manajer Manchester United (MU) Ole Gunnar Solskjaer. (Liputan6.com/Abdillah)
Manajer Manchester United (MU) Ole Gunnar Solskjaer. (Liputan6.com/Abdillah)

Solskjaer sudah pasti bertanggung jawab pada pekerjaannya di MU, salah satu kata kunci yang terkait dengannya adalah 'margin bagus'. Manajer sering mengutip perbedaan tipis antara kesuksesan dan kegagalan di sepak bola papan atas dan itu adalah sesuatu yang telah tersebar sepanjang waktunya di klub.

Kemenangan United di Goodison Park berarti mereka sekarang telah memenangkan tujuh pertandingan tandang di Liga Inggris berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 1993 dan memiliki awal yang lebih baik daripada musim lalu. Kekalahan akan menandai awal terburuk mereka untuk musim liga sejak tahun 1987.

Margin bagus inilah yang membuat menilai kesuksesannya begitu sulit, untuk setiap positif ada negatif, untuk setiap rekor yang dipecahkan ada juga rekor kemerosotan.

Akhir pekan ini dia pantas mendapatkan pujian atas kemenangan tandang yang bagus di mana pemilihan dan taktik timnya kembali tepat.

Ketakutan Kebugaran

Bek Manchester United (MU) Victor Lindelof dan manajer Ole Gunnar Solskjaer tersenyum usai mengalahkan Watford 3-0 pada pekan ke-27 Liga Inggris di Old Trafford, Minggu (23/2/2020). (Martin Rickett / PA via AP)
Bek Manchester United (MU) Victor Lindelof dan manajer Ole Gunnar Solskjaer tersenyum usai mengalahkan Watford 3-0 pada pekan ke-27 Liga Inggris di Old Trafford, Minggu (23/2/2020). (Martin Rickett / PA via AP)

Solskjaer telah mengidentifikasi pencapaian level kebugaran yang tinggi sebagai bagian penting dari rencananya di MU. Berulang kali menyatakan timnya tidak boleh dikalahkan oleh lawan.

Dia berjanji untuk meningkatkan tingkat kebugaran selama pramusim pertamanya setahun yang lalu dengan Charlie Owens ditunjuk sebagai pelatih kebugaran. Solskjaer juga memilih Ed Leng ditunjuk sebagai ilmuwan olahraga utama klub setelah rekomendasi dari co-manajer lama Solskjaer dan mentor Warren Joyce.

Jadwal Pertandingan

Manajer Manchester United Ole Gunnar Solskjaer (kanan) menonton anak asuhnya menghadapi Tottenham Hotspur pada pertandingan Liga Premier Inggris di Old Trafford, Manchester, Inggris, Minggu (4/10/2020). Tottenham Hotspur mengalahkan Manchester United 6-1. (Oli Scarff/Pool via AP)
Manajer Manchester United Ole Gunnar Solskjaer (kanan) menonton anak asuhnya menghadapi Tottenham Hotspur pada pertandingan Liga Premier Inggris di Old Trafford, Manchester, Inggris, Minggu (4/10/2020). Tottenham Hotspur mengalahkan Manchester United 6-1. (Oli Scarff/Pool via AP)

Solskjaer menunjuk ke arah jadwal pertandingan yang padat sebagai penjelasan untuk penurunan level performa. Tapi, mungkin masalah terbesar bagi MU bukanlah kebugaran para pemain mereka, tetapi bagaimana mereka benar-benar mengaturnya.

Manajer berhak mendapatkan simpati karena berurusan dengan jadwal pertandingan. Namun, dialah yang pada akhirnya memilih mayoritas pemain yang sama minggu demi minggu, dan, tidak seperti musim lalu. MU sekarang memiliki kekuatan yang mendalam untuk mengatasi ketatnya kampanye ini. tuntutan.

Simak Video Menarik Berikut Ini