Liga Italia: Pengakuan Matthijs de Ligt, Gabung Juventus Adalah Sebuah Kemunduran

Bola.com, Jakarta - Juventus memilih rela kehilangan satu bek termahalnya, Matthijs de Ligt pada bursa transfer musim panas 2022. Pemain asal Belanda itu resmi berseragam Bayern Munchen.

Hengkangnya Matthijs de Ligt dari Juventus bakal menjadi titik tolak untuk bangkit sebagai bek terbaik dunia. Ia seperti menjalani karier yang rumit selama dua musim terakhir di Turin.

De Ligt tampil memesona saat bersama Ajax Amsterdam. Performanya pun sukses membawa klub tersebut meraih sukses di Eredivisie dan juga tampil apik di Liga Champions.

De Ligt tak cuma dinilai sebagai bek yang tangguh. Namun juga punya kepemimpinan yang luar biasa di atas lapangan. Namun hal itu sepertinya tidak terjadi saat berseragam Juventus.

Langkah Mundur di Juventus

Matthijs De Ligt - Bek muda berusia 22 tahun ini menjadi pemain dengan gaji tertinggi di Serie A Italia. Benteng kokoh yang dikontrak Bianconeri sampai tahun 2024 itu menerima bayaran 250 ribu pounds per pekan. (Foto:AFP/Marco Bertorello)
Matthijs De Ligt - Bek muda berusia 22 tahun ini menjadi pemain dengan gaji tertinggi di Serie A Italia. Benteng kokoh yang dikontrak Bianconeri sampai tahun 2024 itu menerima bayaran 250 ribu pounds per pekan. (Foto:AFP/Marco Bertorello)

Matthijs de Ligt kemudian memilih gabung Juventus pada musim panas 2019 silam. Di sana ia bertemu dengan para pemain senior macam Giorgio Chiellini dan Leonardo Bonucci.

Tentu saja De Ligt tak bisa jadi Kapten karena ada banyak pemain yang lebih senior darinya. Bek yang kini berusia 22 tahun itu lantas ditanya apakah gabung Juventus adalah sebuah kemunduran terkait hal tersebut. Ia lantas memberikan jawaban yang kemungkinan bakal membuat Bianconeri kesal.

“Ya, bisa dibilang begitu," jawabnya dalam sebuah wawancara dengan ESPN.

“Saya adalah kapten di Ajax dan merasa harus memimpin tim ini. Tentu saja, jika Anda kemudian pergi ke tim yang memiliki legenda seperti itu dalam pertahanan dan penjaga gawang, untuk pemain berusia 19 tahun mungkin agak sulit pada awalnya untuk mengekspresikan diri Anda dengan cara yang sebenarnya Anda bisa," akunya.

“Di satu sisi, saya kurang menjadi diri saya sendiri tetapi saya belajar banyak dan mencoba menyerap banyak hal setiap hari untuk menjadi pemain dan pemimpin yang lebih baik," tutur De Ligt.

Kesulitan di Juventus

Pemain Juventus Matthijs De Ligt (kiri) menyundul bola di sebelah pemain Fiorentina Arthur Cabral pada pertandingan leg kedua semifinal Coppa Italia di Stadion Juventus, Turin, Italia, 20 April 2022. Juventus menang 2-0. (Marco BERTORELLO/AFP)
Pemain Juventus Matthijs De Ligt (kiri) menyundul bola di sebelah pemain Fiorentina Arthur Cabral pada pertandingan leg kedua semifinal Coppa Italia di Stadion Juventus, Turin, Italia, 20 April 2022. Juventus menang 2-0. (Marco BERTORELLO/AFP)

Selama di Juventus, jelas terlihat bahwa Matthijs de Ligt kesulitan beradaptasi dengan permainan ala Italia. Namun ia tetap bisa bermain karena Juve kehilangan Giorgio Chiellini dan Merih Demiral yang mengalami cedera.

De Ligt kemudian ditanya apa kendala yang dialaminya selama bermain bagi Juventus. Ia mengatakan sistem permainan di Juve dan Ajax memang jauh berbeda.

“Ini gaya bertahan yang sama sekali berbeda. Di Ajax Anda menekan sangat tinggi, Anda mengambil risiko, di Juventus ini lebih tentang apa yang ada di belakang Anda," terangnya.

“Di Italia kecepatan liga juga sedikit lebih lambat. Mereka memenangkan empat Piala Dunia dengan gaya bermain ini, jadi saya benar-benar mengerti mereka merasa ini adalah cara yang tepat untuk melakukannya," seru De Ligt.

Sayangkan Pemecatan Sarri

Maurizio Sarri - Pelatih Lazio ini merupakan sosok yang terkenal sebagai perokok berat. Sarri mengaku mampu menghabiskan 60 batang per hari. (Fabio Ferrari/LaPresse via AP)
Maurizio Sarri - Pelatih Lazio ini merupakan sosok yang terkenal sebagai perokok berat. Sarri mengaku mampu menghabiskan 60 batang per hari. (Fabio Ferrari/LaPresse via AP)

Matthijs de Ligt kemudian mengaku salah satu alasannya ke Juventus karena adanya Maurizio Sarri. Ia kemudian menyayangkan Bianconeri yang terlalu cepat mendepak Sarri dari kursi pelatih.

“Saya datang ke Juventus dengan ide untuk memainkan sepakbola yang lebih menyerang, karena Sarri adalah pelatihnya dan ia memiliki nama yang sangat bagus di dunia sepakbola, memainkan sepakbola yang luar biasa bersama Napoli dan Chelsea,"ungkapnya.

"Saya mengharapkan lebih banyak gaya Ajax di sana, tapi sayangnya setelah satu tahun ia dipecat," keluhnya.

Rincian Kontrak di Bayern Munchen

<p>Matthijs de Ligt bergabung dengan Bayern Munchen setelah dilepas Juventus. (Dok. Bayern Munchen)</p>

Matthijs de Ligt bergabung dengan Bayern Munchen setelah dilepas Juventus. (Dok. Bayern Munchen)

Matthijs de Ligt akhirnya resmi menjadi pemain Bayern Munchen. Pergi dari Juventus, bek asal Belanda itu mendapatkan kontrak jangka panjang.

Matthijs de Ligt dikontrak dengan durasi lima tahun sampai tahun 2027. Ini menandakan kalau Bayern Munchen menjadikan pemain berusia 22 tahun tersebut sebagai long term project.

transfer tersebut menghabiskan total biaya 80 juta Euro. 70 juta Euro dibayar di muka sedangkan 10 juta Euro sisanya tambahan di belakang.

Kedatangan De Ligt dari Juventus membuat manajer Julian Nagelsmann lega. Ia jadi punya pilihan yang jelas siapa yang akan mendampingi Dayot Upamecano sebagai palang pintu pertahanan.

Sumber: ESPN

Disadur dari: Bola.net (Dimas Ardi Prasetya, published 29/7/2022)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel