Liga Italia: Presiden Inter Milan Buka-bukaan Kisah di Balik Hengkangnya Antonio Conte

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Milan - Presiden Inter Milan, Steven Zhang, akhirnya buka-bukaan soal alasan kepergian Antonio Conte. Menurutnya, perpisahan dengan Conte demi menjaga La Beneamata tetap solid.

Antonio Conte meninggalkan Inter Milan dengan kesepakatan kedua pihak pada 26 Mei 2021. Keputusan itu mengejutkan mengingat Conte baru saja mempersembahkan trofi Serie A untuk Inter.

Tentunya tidak ada alasan memecat Conte, tapi kabarnya ada selisih paham dengan pihak klub. Conte pergi setelah diberi tahu bahwa klub harus menjual beerapa pemain inti.

Sekarang Zhang buka suara. Dia menjelaskan bahwa situasi ini bukan kemauannya, tapi memang sulit

Zhang menegaskan sejak awal sudah mengincar Conte sebagai pelatih. Dia begitu yakin dengan kemampuan Conte untuk mempersembahkan trofi juara.

"Sejak pertama kami mengambil alih Inter, kami percaya Conte akan jadi pelatih terbaik untuk proyek kami. Dua tahun lalu kami akhirnya bisa mendatangkan dia ke Nerazzurri," kata Zhang kepada Gazetta Dello Sport, Minggu (6/6/2021).

"Saya masih yakin bahwa Conte adalah pelatih juara. Itulah alasan yang membuat kami mau berinvestasi besar pada dia dan pada tim dalam dua tahun terakhir," imbuh Zhang soal kondisi Inter Milan.

Keputusan Sulit

3. Antonio Conte – Pria asal Italia ini telah berhasil mempersembahkan gelar juara bagi Juventus dan Chelsea. Prestasi tersebut membuat Inter Milan menunjuknya sebagai juru taktik untuk mengembalikan masa kejayaan La Beneamata. (AP/Luca Bruno)
3. Antonio Conte – Pria asal Italia ini telah berhasil mempersembahkan gelar juara bagi Juventus dan Chelsea. Prestasi tersebut membuat Inter Milan menunjuknya sebagai juru taktik untuk mengembalikan masa kejayaan La Beneamata. (AP/Luca Bruno)

Inter Milan sebenarnya tidak mau melepas Conte, apa lagi setelah berjuang meraih trofi Serie A. Namun, kesulitan klub memaksa Zhang mengambil keputusan sulit.

"Musim panas lalu, pandemi benar-benar berpengaruh terhadap pendapatan kami, tapi kami tetap mempertahankan dia, fokus memasuki musim dengan keyakinan juara," sambung Zhang.

"Keputusan ini terbukti tepat, tapi sekarang beban biaya karena pandemi begitu besar sehingga kami tidak boleh gagal melihat situasi dan mencoba menyimpan uang untuk menyeimbangkan bujet."

Pada akhirnya, Zhang hanya bisa menyesali situasi. Dia yakin Conte pelatih top. Tapi, jika memaksa mempertahankan Conte, Inter Milan akan menghadapi masalah yang lebih besar.

"Kami harus mengurangi biaya dan mengontrol risiko, tentunya itu berpengaruh ke strategi di bursa transfer. Perbedaan pandangan inilah yang berujung pada perpisahan," lanjut Zhang.

"Apa yang tidak penting bagi dia adalah hal penting bagi klub, begitu pula sebaliknya. Conte adalah pelatih top, tapi sebagai presiden saya harus memikirkan kesolidan klub," tutupnya.

Sumber: Gazzetta Dello Sport, Goal

Disadur dari: Bola.net (Penulis Richard Andreas, published 6/6/2021)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel