Liga Spanyol: Dani Menyesal Batal Gabung Manchester City dan Sedih Ditolak Barcelona

·Bacaan 5 menit

Bola.com, Sao Paulo - Dani Alves berbicara panjang lebar soal perjuangannya untuk bergabung kembali dengan Barcelona, penyesalannya karena tidak menandatangani kontrak dengan Manchester City, dan kesedihannya melihat ketidaksetaraan yang mengerikan di negaranya, Brasil.

Setelah bertualang sejak usia 19 tahun di Eropa, Dani Alves pulang kampung ke Brasil dan bergabung dengan Sao Paulo. Di sana, ia justru sedih karena banyak hal berbeda yang ia rasakan.

Pandemi telah menghantam Brasil dengan keras, tetapi kesenjangan yang meningkat antara orang kaya dan miskin yang sangat mengganggunya. Menurut survei Penssan menjelang akhir tahun lalu, Brasil memiliki 19 juta orang yang terlalu miskin untuk mendapatkan makanan.

Sebanyak 117 juta lebih, lebih dari setengah populasi, berisiko mengalami krisis pangan. "Ini adalah masalah yang mengejutkan saya," kata Alves saat dia bersiap untuk wawancara Zoom dengan The Guardian.

"Saya tidak dapat memahami perbedaan besar dalam masyarakat ini. Mengejutkan, karena saya tidak melihatnya ketika saya tinggal di Brasil. Saya tumbuh di area pertanian, dan saat kami tidak punya uang, tetapi kami bertukar barang. Dulu masyarakatnya lebih manusiawi. Setelah itu, ketika saya meninggalkan Brasil, saya mulai menjalani realitas yang berbeda. Dan sekarang ini adalah kenyataan yang mengejutkan."

"Saya tidak ingin dilihat sebagai orang yang berbeda dari orang lain meskipun itu sulit karena orang hanya berbicara tentang uang seolah itu hal terpenting di dunia. Tidak. Saya pikir orang telah kehilangan pengertian tentang apa yang penting," kata Dani Alves lagi.

Jangan Tinggalkan Barcelona, Messi!

Pesepak bola Barcelona, Lionel Messi, merayakan gol bersama rekannya Dani Alves usai membobol gawang Athletic Bilboa pada laga La Liga Spanyol di Stadion Camp Nou, Sabtu (30/5/2015). (AFP/Josep Lago)
Pesepak bola Barcelona, Lionel Messi, merayakan gol bersama rekannya Dani Alves usai membobol gawang Athletic Bilboa pada laga La Liga Spanyol di Stadion Camp Nou, Sabtu (30/5/2015). (AFP/Josep Lago)

Banyak yang berubah untuk Alves selama 17 tahun jauh dari negaranya. Dia memenangkan tak kurang dari 40 gelar. Dia menjadi terkenal, kaya, dan membangun karier yang spektakuler dengan bermain untuk Sevilla, Barcelona, ​​Juventus, dan Paris Saint-Germain. Dia mewujudkan mimpinya ketika dia menandatangani kontrak dengan Sao Paulo pada 2019, klub yang telah dia dukung sepanjang hidupnya.

Tapi Barcelona yang menjadikannya superstar. Bergabung pada 2008, ia menghabiskan delapan tahun di Camp Nou, memenangkan enam gelar La Liga, tiga Liga Champions, dan tiga Piala Dunia Antarklub. Dia mendapat hak istimewa untuk menjadi bagian dari salah satu tim klub terbaik dalam sejarah permainan dengan pemain seperti Lionel Messi, Andres Iniesta, Xavi dan Gerard Pique. Dani Alves, adalah bagian integral dari tim itu, penting untuk cara mereka bermain.

Dia pergi pada 2016 ke Juventus, di mana dia bermain selama satu musim, sebelum bergabung dengan PSG selama dua musim. Namun, beberapa musim terakhir tidak mudah bagi klub, dan untuk Messi khususnya, yang mengatakan tahun lalu bahwa dia ingin pergi tetapi akhirnya bertahan untuk menghindari perselisihan hukum.

"Saya telah mengatakan kepada Messi beberapa kali, dia dilahirkan untuk menjadi pemain Barcelona dan Barcelona dilahirkan untuk menjadi klubnya," katanya.

"Dia telah memberi saya nasihat sebelumnya sehingga saya bisa melakukan hal yang sama padanya. Suatu kali dia menyuruh saya untuk tinggal di Barcelona karena tidak ada tempat yang lebih baik. 'Di mana kamu akan lebih bahagia?' Dia bertanya kepada saya. Jadi saya tetap di sana."

"Sekarang saya telah mengingatkan dia tentang percakapan itu dan bahwa Barcelona adalah tempat terbaik yang pernah ada. Saya belum mendapat jawaban darinya, tetapi ketika Anda meninggalkan Barcelona, ​​Anda menyadari betapa bagusnya itu. Semua pemain, dan maksud saya semua orang, yang telah meninggalkan Barcelona telah menyesal. Semuanya menyesal pergi, apa pun alasannya," katanya lagi.

Bertekad Kembali ke Barcelona

5. Dani Alves - Lepas kontrak dari Barcelona membuatnya memutuskan bergabung dengan Juventus pada tahun 2016. Hanya bertahan satu musim di Turin, winger asal Brasil ini memutuskan hijrah ke PSG. (Photo by QUIQUE GARCIA / AFP)
5. Dani Alves - Lepas kontrak dari Barcelona membuatnya memutuskan bergabung dengan Juventus pada tahun 2016. Hanya bertahan satu musim di Turin, winger asal Brasil ini memutuskan hijrah ke PSG. (Photo by QUIQUE GARCIA / AFP)

Dani Alves secara mengejutkan mengatakan bahwa ia selalu berjuang untuk kembali ke Barcelona. Bahkan ketika bermain untuk Juventus dan Paris Saint-Germain, bek berusia 37 tahun itu berusaha menampilkan permainan terbaiknya agar Barca tertarik meminangnya lagi.

“Ketika saya meninggalkan Barcelona, saya hanya ingin menunjukkan kepada mereka bahwa saya akan kembali. Tapi, sayangnya, orang yang sama, yang melawan saya ketika saya di klub, tetap tinggal di sana."

"Saya menunjukkan bahwa saya bisa bermain untuk Barcelona selama 10 tahun lagi. Saya mencoba untuk kembali ke Barcelona. Saya ingin kembali ke Barcelona. Saya bermain untuk kembali ke Barcelona, tetapi mereka tidak menginginkan saya lagi," katanya dengan kesedihan.

Menyesal Tidak Terima Ajakan Pep Guardiola

Pep Guardiola ketika memperkenalkan Dani Alves sebagai satu di antara rekrutan pertamanya di Barcelona pada 2008. (AFP/Josep Lago)
Pep Guardiola ketika memperkenalkan Dani Alves sebagai satu di antara rekrutan pertamanya di Barcelona pada 2008. (AFP/Josep Lago)

Kedatangan Alves di Barcelona bertepatan dengan Pep Guardiola yang mengambil alih tim utama dan keduanya memiliki waktu yang indah semenjak itu, di mana mereka memenangkan 14 trofi bersama. Pada 2017, lima tahun setelah dia meninggalkan Spanyol, Guardiola datang menelepon, ingin Alves bergabung dengan Manchester City. Namun, pemain Brasil itu memilih bergabung dengan PSG.

"Bisakah saya berkata jujur? Saya menyesal. Bukan karena saya memilih PSG, sama sekali tidak. Saya tidak menyesal bermain untuk PSG, tentu saja tidak. Waktu saya di Prancis luar biasa. Tapi itu salahku karena tidak berhasil (bergabung) dengan Manchester City. Kesepakatan itu baik-baik saja tetapi saya memiliki beberapa masalah pribadi dan harus mengubah rencana saya."

“Sungguh luar biasa bekerja dengan pria yang mengubah hidup saya lagi. Saya tidak suka mengecewakan orang dan terutama mereka yang tidak mempercayai saya, mempercayai saya dan membantu saya menjadi seperti saya hari ini. Saya sudah meminta maaf padanya [Guardiola]. Saya gagal. Tapi saya adalah manusia dan saya membuat kesalahan," katanya lagi.

Pernah Dilirik Liverpool

5. Dani Alves - Pemain asal Brasil ini pernah meraih dua kali treble winners saat masih berseragam Barcelona. Dani Alves turut andil besar bagi Barcelona saat dua kali meraih treble winners pada 2009 dan 2015. (AFP/Christof Stache)
5. Dani Alves - Pemain asal Brasil ini pernah meraih dua kali treble winners saat masih berseragam Barcelona. Dani Alves turut andil besar bagi Barcelona saat dua kali meraih treble winners pada 2009 dan 2015. (AFP/Christof Stache)

Manchester City bukanlah klub Inggris pertama yang tertarik pada Alves. Pada tahun 2006, setelah musim fantastis dengan Sevilla, yang mengalahkan Middlesbrough di final Piala UEFA tahun itu, Liverpool ingin bek sayap itu bergabung dengan mereka, tetapi sekali lagi kesepakatan tidak tercapai.

“Penyesalan lainnya adalah tak pernah bermain di Liga Inggris. Saya sangat menghormati sepak bola di negara ini karena Inggris adalah tempat kelahiran sepak bola," katanya, sebelum tertawa dan menambahkan: "Meskipun kemudian kami di Brasil mengadopsi permainan itu dan menjaganya dengan lebih baik!"

"Serius, saat saya di Sevilla, saya hampir bergabung dengan Liverpool. Saya tidak tahu bagaimana hidup saya nantinya, tetapi Liverpool adalah salah satu klub terbesar di dunia," katanya menambahkan.

Sumber: The Guardian

Video