Liga Spanyol: Jeremy Mathieu Buka-Bukaan, Merasa Sering Dikambinghitamkan Selama di Barcelona

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Sudah enam tahun berlalu sejak musim 2014/2015 berakhir. Enam tahun sejak treble diangkat, dan enam tahun sejak Barcelona melaju di La Liga, mencetak 110 gol dan hanya kebobolan 21. Yang berarti kebobolan satu gol setiap 160 menit.

Empat dari 21 gol itu terjadi saat melawan rival terberat Barcelona, ​​Real Madrid. El Clasico pertama antara keduanya berakhir 3-1 untuk Madrid pada November, tetapi ketika kedua tim bertemu lagi, gol pemenang Luis Suarez sudah cukup untuk memastikan permainan selesai. Namun, gol pertama dicetak oleh Jeremy Mathieu, gelandang yang mengungkap sisi gelapnya di Camp Nou.

Berbicara kepada Rac1, seperti yang disampaikan oleh Marca, Mathieu mengulang kembali kebersamaannya di sana. Pemain asal Prancis itu bermain selama selama tiga musim, dan mengklaim musim ketiga tidak membuatnya terkesan.

"Saya mengalami waktu yang sangat buruk selama tahun terakhir saya di Barcelona. Saya merasa kekalahan di Turin adalah kesalahan saya, tetapi saya tidak mengerti mengapa mereka terus-menerus menyalahkan saya, dalam sepak bola Anda bermain dengan 11 pemain," katanya.

Mathieu merasa dia sering dijadikan kambing hitam, tidak hanya oleh fans tapi juga oleh rekan satu timnya, dan merasa sendirian. "Saya merasa sendirian di ruang ganti, tidak ada yang mendukung saya, dan bagi saya, ini bukan sepak bola."

Setelah itu, dia ditanyai tentang Clement Lenglet, yang sedang melalui masa sulit di Barcelona, dan dia menjawab. "Saat ini Lenglet mendapatkan banyak kritik. Dia harus mencoba menjadi positif dan membalikkan situasi."

Luis Enrique Pilih Kasih

Lionel Messi (L) berbincang dengan pelatih Barcelona Luis Enrique (kanan) pada laga La Liga Spanyol di Stadion Cam Nou, Barcelona, Kamis (31/12/2015) dini hari WIB. (EPA/Marta Perez)
Lionel Messi (L) berbincang dengan pelatih Barcelona Luis Enrique (kanan) pada laga La Liga Spanyol di Stadion Cam Nou, Barcelona, Kamis (31/12/2015) dini hari WIB. (EPA/Marta Perez)

Manajer Barcelona pada saat itu, Luis Enrique, dielu-elukan sebagai manager hebat berkat kemampuannya mengeluarkan yang terbaik dari para pemainnya. Mathieu, bagaimanapun, merasa sebaliknya.

"Saya tidak pernah berbicara dengan Luis Enrique, dia hanya berbicara dengan para pemain penting. Saya tidak berbicara dengan Enrique sepanjang tahun. Di Sporting, mereka memberi saya dorongan," aku Mathieu.

"Tapi di Barcelona, ​​tidak ada. Misalnya, pertandingan melawan Malaga di mana saya melakukan kesalahan, dia tidak mengatakan apa-apa kepada saya keesokan harinya. Tidak ada, tidak ada satu kata pun."

Anggap Griezmann Lakukan Blunder dengan Gabung Barcelona

Penyerang Barcelona, Antoine Griezmann, tampak kecewa usai gagal mencetak gol ke gawang Dynamo Kiev pada laga Liga Champions di Stadion Camp Nou, Kamis (5/11/2020). Barcelona menang dengan skor 2-1. (AP/Joan Monfort)
Penyerang Barcelona, Antoine Griezmann, tampak kecewa usai gagal mencetak gol ke gawang Dynamo Kiev pada laga Liga Champions di Stadion Camp Nou, Kamis (5/11/2020). Barcelona menang dengan skor 2-1. (AP/Joan Monfort)

Barcelona memiliki beberapa pemain Prancis hebat di klub, mengikuti dan mengikuti Mathieu di klub. Salah satunya adalah pemenang Piala Dunia Antoine Griezmann, menghadapi kehidupan yang sulit di klub. Mantan pemain Sporting FC ini merasa bahwa Griezmann membuat keputusan yang salah untuk bergabung dengan Barca.

"Griezmann tidak berada di level yang dia miliki di Atletico Madrid. Secara pribadi, saya pikir dia salah untuk bergabung dengan Barca. Di Atletico, dia adalah bagian yang sangat penting, dan saya tidak tahu apakah hal sama berlaku di Barcelona."

Minimnya Kepemimpinan di Barcelona

Striker Barcelona, Lionel Messi, tampak lesu usai ditaklukkan Paris Saint-Germain (PSG) pada laga Liga Champions di Stadion Camp Nou, Rabu (17/2/2021). Barcelona takluk dengan skor 1-4. (AP/Joan Monfort)
Striker Barcelona, Lionel Messi, tampak lesu usai ditaklukkan Paris Saint-Germain (PSG) pada laga Liga Champions di Stadion Camp Nou, Rabu (17/2/2021). Barcelona takluk dengan skor 1-4. (AP/Joan Monfort)

Terakhir, bek berusia 37 tahun itu mengomentari minimnya kepemimpinan di Barcelona, ​​padahal sudah ada delapan pemain berbeda yang mengenakan ban kapten musim ini. Mathieu merasa klub kekurangan sosok seperti Xavi.

"Di Barcelona itu Xavi yang akan berbicara dengan Anda jika Anda membuat kesalahan dan memberi tahu Anda bahwa tidak ada yang terjadi dan Anda akan melakukan yang lebih baik di lain waktu. Inilah yang hilang di ruang ganti Barcelona."

Sumber: Barca Universal

Video