"Lightyear" bawa elemen asli penjelajahan luar angkasa

·Bacaan 3 menit

Produser Galyn Susman mengatakan film terbaru Pixar dan Disney, "Lightyear", banyak membawa elemen asli dari penjelajahan luar angkasa.

Susman mengungkapkan, produser "Turning Red" Lindsey Collins memperkenalkannya dan tim kepada astronot Stasiun Luar Angkasa Internasional (International Space Station / ISS) Tom Marshburn dan Kjell Lindgren.

Baca juga: Disney dan Pixar rilis cuplikan terbaru film "Lightyear"

"Dan di antara keduanya, kami disuguhi eksplorasi komprehensif selama beberapa hari di Johnson Space Center di Houston. Kami melihat pusat kendali asli untuk misi Apollo, serta yang digunakan hari ini untuk melacak ISS," kata Susman dalam jumpa pers global "Lightyear", dikutip pada Jumat.

Melalui kunjungan tersebut, tim banyak belajar tentang konstruksi pakaian luar angkasa, tombol-tombol, panggilan, dan lencana yang ada. Selain itu, tim juga dipandu melalui replika markas ISS AS dan laboratorium yang memuat kendaraan-kendaraan seperti pesawat latih dan kapsul.

Hal tersebut, menurut Susman, banyak memberikan inspirasi dan referensi baik dari segi cerita maupun visual untuk film "Lightyear".

Bicara mengenai pengisi suara, Susman mengungkapkan alasan memilih Chris Evans untuk memerankan Buzz Lightyear.

Baca juga: Chris Evans jadi Buzz hingga atur makan agar diet efektif

"Saat bicara soal Buzz, penting untuk membedakan pahlawan kita Buzz dari mainan yang dibuat berdasarkan karakternya dan direpresentasikan dalam film 'Toy Story'. Jadi, kami membutuhkan suara baru untuk Buzz," kata Susman.

"Dia harus memiliki suara yang bagus dan kaya, mampu menjadi dramatis dan lucu, dan yang terpenting, dia harus heroik tanpa terlihat arogan. Itu sangat sulit, dan kami segera tahu bahwa kami harus bertanya kepada Chris (Evans)," imbuhnya.

"Lightyear" (2022). (PIXAR/Pixar)
"Lightyear" (2022). (PIXAR/Pixar)


Baca juga: Sutradara ungkap inspirasi cerita dan visual untuk film "Lightyear"

Susman mengatakan, ternyata Evans merupakan penggemar berat dari film animasi. "Ia membawa cinta dan semangat ke dalam proyek ini, serta bakat aktingnya yang tak terhitung. Dia bahkan hadir di produksi animasi dan memberi semangat kepada tim. Ini benar-benar dengan kolaborasi yang luar biasa," kata Susman.

Selain Evans, ada Keke Palmer, Dale Soules dan Taika Waititi sebagai sekelompok rekrutan yang ambisius.

Peter Sohn menyuarakan robot pendamping Buzz, Sox, dan Uzo Aduba, James Brolin, Mary McDonald-Lewis, Efren Ramirez dan Isiah Whitlock Jr. juga bergabung sebagai pengisi suara.

Sementara itu, komposer peraih piala bergengsi Michael Giacchino, yang merupakan komposer di balik film "The Batman" dan "Spider-Man: No Way Home", juga akan menciptakan lagu untuk "Lightyear".

Giacchino memiliki sejarah yang panjang dengan Pixar; ia memenangkan piala Oscar, Golden Globe, dan Grammy untuk original score dalam film “Up”.

Film Pixar lainnya yang dikomposeri Giacchino termasuk "The Incredibles", "Ratatouille", "Cars 2", "Inside Out", "Coco" dan "Incredibles 2".

"'Lightyear' adalah film aksi-petualangan sci-fi dan harus memiliki skor sci-fi bombastis. Michael Giacchino telah menjadi teman dan kolega selama bertahun-tahun sekarang. Itu bukan satu-satunya alasan dia adalah pilihan pertama dan satu-satunya untuk Lightyear," kata Susman.

"Mulai dari 'Star Trek' dan 'Rogue One', dia telah dengan jelas membuktikan kemampuan membuat musik untuk film fiksi ilmiah," imbuhnya.

Sementara itu, "Lightyear" dijadwalkan akan hadir pada Juni 2022.


Baca juga: Chris Evans akan perankan karakter Buzz di film "Lightyear"

Baca juga: "Toy Story 4" diprediksi kantongi 135 juta dolar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel