Lihat Tradisi Unik dari 7 Negara di Dunia saat Menyambut Bulan Suci Ramadan

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta Ramadan lebih dari sekadar periode puasa, ini adalah bulan suci yang berakar pada budaya, keyakinan, dan sejarah. Di seluruh dunia, umat Islam menandai waktu ini dengan perayaan meriah yang unik di wilayah mereka dan diwariskan dari generasi ke generasi.

Dirayakan oleh jutaan Muslim di seluruh dunia, Ramadan dirayakan setiap tahun selama bulan kesembilan dalam kalender Islam. Berlangsung selama kurang lebih 30 hari, tergantung pada penampakan bulan baru. Bulan suci ditandai dengan tradisi bersama seperti puasa, amal dan doa, serta praktik yang berbeda dari budaya ke budaya, dari ritual mandi di Indonesia hingga penyalaan lampion di Mesir. Melansir dari theculturetrip.com (8/4), berikut ini adalah beberapa tradisi untuk menyambut datangnya bulan suci Ramadan di seluruh dunia.

Ritual Penyucian di Indonesia

Di seluruh Indonesia, umat Islam melakukan berbagai ritual untuk membersihkan diri mereka sendiri pada hari sebelum Ramadan. Beberapa daerah di Jawa Tengah dan Jawa Timur memiliki tradisi pemurnian yang disebut padusan (artinya mandi dalam dialek Jawa), di mana Muslim Jawa menceburkan diri ke mata air, membasahi tubuh dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Menembakkan Meriam untuk Buka Puasa di Lebanon

Di banyak negara di Timur Tengah, meriam ditembakkan setiap hari selama bulan Ramadhan untuk menandai berakhirnya puasa di hari itu. Tradisi ini, yang dikenal sebagai midfa al iftar, dikatakan telah dimulai di Mesir lebih dari 200 tahun yang lalu, ketika negara itu diperintah oleh penguasa Ottoman, Khosh Qadam. Saat menguji meriam baru saat matahari terbenam, Qadam secara tidak sengaja menembakkannya, dan suara yang bergema di seluruh Kairo mendorong banyak warga sipil untuk berasumsi bahwa ini adalah cara baru untuk menandai berakhirnya puasa.

Haq Al Laila di UEA

Tradisi haq al laila berlangsung pada tanggal 15 sha'ban, bulan sebelum Ramadhan. Dibagikan oleh banyak negara di seluruh Teluk, hari ini melihat anak-anak berkeliaran di lingkungan mereka dengan pakaian cerah, mengumpulkan permen dan kacang dalam tas jinjing yang dikenal sebagai kharyta, mereka semuanya sambil menyanyikan lagu-lagu lokal tradisional

Di Uni Emirat Arab, perayaan ini dianggap tidak terpisahkan dari identitas nasional Emirat. Dalam masyarakat modern saat ini, yang sering dikatakan lebih terisolasi dan individualistis, perayaan ini menawarkan kembali ke masa yang lebih sederhana dan menyoroti pentingnya ikatan sosial yang kuat dan nilai-nilai kekeluargaan.

Membangunkan Sahur di Kota Maroko

Apa saja yang perlu diperhatikan saat makan sahur?/Copyright shutterstock.com
Apa saja yang perlu diperhatikan saat makan sahur?/Copyright shutterstock.com

Selama Ramadan, lingkungan Maroko dijelajahi oleh nafar, yakni seorang pembawa acara yang mengenakan pakaian tradisional gandora, sandal, dan topi, menandai awal fajar dengan melodinya. Dipilih oleh warga kota karena kejujuran dan empati, nafar berjalan menyusuri jalan sambil meniup seruling untuk membangunkan mereka saat sahur.

Tradisi ini, yang menyebar ke seluruh Timur Tengah hingga Maroko, dimulai pada abad ketujuh, ketika seorang sahabat Nabi Muhammad berkeliling di jalan-jalan saat fajar menyanyikan doa-doa merdu. Saat musik nafar menyapu seluruh kota, hal itu disambut dengan rasa syukur dan terima.

Membunyikan Drum saat Sahur di Turki

Sejak zaman Kekaisaran Ottoman, mereka yang berpuasa selama Ramadan terbangun karena suara tabuhan genderang di pagi hari untuk sahur. Terlepas dari berlalunya waktu, lebih dari 2.000 pemain drum masih berkeliaran di jalan-jalan Turki, menyatukan komunitas lokal selama bulan suci.

Meyalakan Lentera Warna-warni di Mesir

Setiap tahun, masyarakat Mesir menyambut Ramadan dengan kipas warna-warni serta lentera rumit yang melambangkan persatuan dan kegembiraan sepanjang bulan suci. Meskipun tradisi ini lebih bersifat budaya daripada religius, tradisi ini menjadi sangat terkait dengan bulan suci Ramadan, mengambil makna spiritual.

Mheibes di Irak

Setelah buka puasa, beberapa generasi orang di seluruh Irak berkumpul untuk bermain mheibes tradisional. Sebagian besar dimainkan oleh pria selama Ramadan, permainan ini melibatkan dua kelompok yang terdiri dari sekitar 40 hingga 250 pemain, yang semuanya bergiliran menyembunyikan mihbes atau cincin. Permainan penipuan, mheibes dimulai dengan pemimpin tim memegang cincin, tangannya terbungkus selimut. Anggota lain harus duduk dengan tangan mengepal erat di pangkuan mereka, saat pemimpin menyerahkan ring ke salah satu pemain lain secara diam-diam. Dalam pertukaran yang tegang, lawan mereka harus menentukan siapa di antara banyak pria yang menyembunyikan cincin itu hanya melalui bahasa tubuh.

Nah, berikut tadi beberapa tradisi di dunia untuk menyambut bulan suci Ramadan. Nah, kira-kira sejauh mana nih persiapan Sahabat Fimela dalam menyambut bulan suci?

Cek Video di Bawah Ini

#ElevateWomen