Lima Buruh Luka Usai Bentrokan Dengan Ormas

TEMPO.CO, CIREBON--Demo buruh memperingati Hari Buruh Internasional atau  May Day di Kabupaten Indramayu diwarnai aksi pemukulan oleh organisasi massa (ormas) tertentu. Pemukulan ini pun segera dilaporkan ke Polres Indramayu. 

Insiden berawal saat Kongres Aliansi Serikat Buruh Indonesia (Kasbi) Kabupaten Indramayu yang sebagian besar merupakan buruh migas dari berbagai unit pengolahan milik Pertamina seperti Kilang Balongan, Kilang Mundu, Kilang Cemara Indramayu melakukan aksi dari gerbang Kilang RU VI Balongan. 

Setelah melakukan orasi di RU VI Balongan mereka pun melanjutkan aksi di pendopo Kabupaten Indramayu. Massa melakukan aksi berjalan kaki menuju pendopo Kabupaten Indramayu. Mereka kemudian  melakukan orasi menuntut dihapuskannya sistem kerja outsourching, menolak upah murah, termasuk meminta agar upah buruh migas sebesar Rp 2 juta lebih setiap bulannya segera direalisasikan. 

Meski sudah ditetapkan, hingga kini upah buruh migas masih memakai upah yang lama yaitu Rp 1.784.000. 

Saat hendak berbalik pulang, sekelompok ormas yang tengah berada di pendopo tiba-tiba menyerang kelompok buruh di barisan belakang. "Kami akhirnya memutuskan untuk balik kanan setelah melakukan demo di pendopo. Tapi tiba-tiba barisan belakang kami diserang oleh sekelompok ormas," kata Kholik koordinator aksi demo buruh tersebut. Ormas itu sendiri sudah berada di pendopo Kabupaten Indramayu saat demo dilakukan. 

Kholik sendiri mengaku tidak mengetahui pasti alasan ormas tersebut menyerang kelompok buruh yang akan pulang. "Mungkin mereka tersinggung dengan orasi kami yang menyinggung-nyinggung pemerintah, termasuk pemerintah daerah,"ujarnya. 

Beberapa buruh yang berada di barisan belakang selain dipukuli juga ada yang dilempar batu maupun dipukul menggunakan helm. Akibat peristiwa tersebut sedikitnya 5 orang buruh mengalami luka di bagian kepala dan kaki. Korban kemudian melaporkan seranagn tersebut ke Kepolisian Resor Indramayu. 

IVANSYAH

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.