Limbah Nuklir Fukushima yang Dibuang ke Laut Bisa Merusak DNA Manusia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Fukushima - Air yang terkontaminasi dari pembangkit nuklir Fukushima Jepang mengandung zat radioaktif yang berpotensi merusak DNA manusia, menurut laporan Greenpeace.

Klaim dari kelompok kampanye lingkungan tersebut mengikuti laporan media yang melaporkan bahwa pemerintah Jepang berencana untuk melepaskan air ke laut.

Banyak ilmuwan mengatakan risikonya rendah tetapi beberapa pemerhati lingkungan menentang gagasan itu.

Pemerintah Jepang belum menanggapi laporan Greenpeace.

Selama bertahun-tahun, Jepang telah memperdebatkan apa yang harus dilakukan dengan lebih dari satu juta ton air yang digunakan untuk mendinginkan pembangkit listrik Fukushima yang meleleh pada tahun 2011 setelah dilanda tsunami besar.

Ruang untuk menyimpan cairan --termasuk air tanah dan hujan yang merembes ke pabrik setiap hari-- akan terisi penuh pada tahun 2022.

Pemerintah mengatakan, sebagian besar isotop radioaktif telah dihilangkan menggunakan proses penyaringan yang kompleks, tetapi satu isotop, tritium, tidak dapat dihilangkan.

Minggu lalu, media Jepang melaporkan bahwa pemerintah telah memutuskan untuk mulai membuang limbah air itu ke laut mulai tahun 2022. Berdasarkan rencana yang dilaporkan, air akan diencerkan terlebih dahulu di dalam pabrik dalam proses yang memakan waktu beberapa dekade.

Dalam laporannya, Stemming the tide 2020: The reality of the Fukushima radioactive water crisis yang dirilis pada Jumat 23 Oktober 2020, Greenpeace mengklaim air yang terkontaminasi tersebut mengandung "tingkat karbon-14 yang berbahaya", zat radioaktif yang dikatakan memiliki "potensi untuk merusak DNA manusia".

Kelompok itu menuduh pemerintah menyarankan air itu "diolah" sehingga terkesan "hanya mengandung tritium".

Pemerintah mengatakan, belum ada keputusan yang dibuat. Tetapi, para pengamat memperkirakan keputusan akan diumumkan pada akhir bulan.

Kelompok lingkungan telah lama menyatakan penolakannya untuk melepaskan limbah air PLTN Fukushima ke laut. Dan kelompok nelayan membantahnya, dengan mengatakan konsumen akan menolak untuk membeli produk dari daerah tersebut.

Namun beberapa ilmuwan mengatakan bahwa air akan cepat mencair di Samudra Pasifik yang luas, dan tritium memiliki risiko rendah bagi kesehatan manusia dan hewan.

Bencana Nuklir 2011

Penyelidik bekerja di lokasi ledakan di Koriyama, Prefektur Fukushima, Jepang utara, Kamis, (30/7/2020). Setidaknya lebih dari puluhan orang terluka dan dibawa ke rumah sakit setelah ledakan akibat kebocoran gas menghantam dinding, jendela, dan bangunan di lingkungan tersebut. (Berita Kyodo via AP)
Penyelidik bekerja di lokasi ledakan di Koriyama, Prefektur Fukushima, Jepang utara, Kamis, (30/7/2020). Setidaknya lebih dari puluhan orang terluka dan dibawa ke rumah sakit setelah ledakan akibat kebocoran gas menghantam dinding, jendela, dan bangunan di lingkungan tersebut. (Berita Kyodo via AP)

Pada tanggal 11 Maret 2011, gempa bumi berkekuatan 9,0 melanda lepas pantai timur laut Jepang, memicu tsunami setinggi 15 meter.

Sementara sistem cadangan untuk mencegah kehancuran di pembangkit nuklir Fukushima selamat dari gempa awal, kerusakan lebih lanjut diakibatkan oleh tsunami.

Karena sistem pendingin fasilitas gagal pada hari-hari berikutnya, berton-ton bahan radioaktif dilepaskan. Keruntuhan tersebut merupakan kecelakaan nuklir terburuk sejak Chernobyl pada 1986.

Sekitar 18.500 orang tewas atau hilang dalam gempa dan tsunami, dan lebih dari 160.000 orang terpaksa mengungsi dari rumah mereka.

Miliaran dolar sebagai kompensasi telah dibayarkan kepada individu dan bisnis yang terkena dampak bencana. Bulan lalu, pengadilan tinggi Jepang menguatkan putusan yang memerintahkan pemerintah dan perusahaan pengelola pabrik untuk membayar US$ 9,5 juta lagi (£ 7,3 juta).

Simak video pilihan berikut: