Lionel Messi dan 4 Pesepak Bola Top yang Tampil Kurang Gereget Awal Musim 2020/2021

·Bacaan 4 menit

Bola.com, Jakarta - Kompetisi sepak bola Eropa musim 2020/2021 telah berjalan dan seperti musim-musim sebelumnya, sudah bukan kejutan lagi ketika tim-tim kuat tampil melempem. Penyebabnya bisa beragam, namun yang jelas, sejumlah pemain bintang tampil kurang gereget.

Sebaliknya, beberapa pemain yang sebelumnya tak begitu dikenal malah sanggup menyaingi kebintangan Lionel Messi atau Paul Pogba misalnya. Dominic Calvert-Lewin dan Patrick Bamford sebut saja, berhasil menyedot perhatian di Liga Inggris.

Pandemi virus corona COVID-19 memang menjadi penghambat. Alhasil, musim 2020-2021 harus dimulai tak lama setelah otoritas berwenang merumuskan protokol kesehatan

Karena itu, para pemain harus menghadapi jeda musim yang sangat singkat. Beberapa pemain juga tertular virus dan harus menjalani pemulihan. Cristiano Ronaldo misalnya, masih absen setelah dinyatakan positif COVID-19.

Setelah beberapa pekan berjalan, banyak pesepak bola merasa sulit untuk memulai musim baru. Kali ini, Bola.com mengambil lima pemain top yang tampil buruk sejauh musim ini.

1. Roberto Firmino

Striker Liverpool, Roberto Firmino, tampak kecewa usai gagal mengalajkan Everton pada laga Premier League di Stadion Goodison Park, Minggu (21/6/2020). Laga Derbi Merseyside edisi ke-236 itu berakhir 0-0. (AFP/Jon Super)
Striker Liverpool, Roberto Firmino, tampak kecewa usai gagal mengalajkan Everton pada laga Premier League di Stadion Goodison Park, Minggu (21/6/2020). Laga Derbi Merseyside edisi ke-236 itu berakhir 0-0. (AFP/Jon Super)

Pertanyaan yang terus bermunculan adalah apakah Liverpool membutuhkan striker baru atau tidak. Mohamed Salah sama mematikannya di depan gawang dan telah mencetak beberapa gol indah musim ini. Sadio Mane juga melakukan hal yang sama.

Sementara Mane dan Salah telah berkembang semakin kuat, sulit untuk mengatakan hal yang sama kepada Roberto Firmino. Pemain Brasil itu hanya mencetak dua gol dari 21 penampilan terakhirnya.

Kontribusi Firmino di lini depan pencetak gol telah menyusut menjadi tetesan dan perannya sebagai false nine atau gelandang serang juga belum banyak yang bisa dituliskan sejauh ini musim ini.

Sementara pentingnya Firmino dalam sistem Jurgen Klopp telah dibahas secara luas, sulit untuk melihat mengapa Liverpool seharusnya tidak mencari pemain yang dapat melakukan semua itu, yaitu, mengambil peran utama dalam menekan, menciptakan peluang, dan mencetak gol.

Dalam enam penampilan sejauh ini, Firmino hanya mencetak satu gol dan memberikan dua assist. Itu tidak cukup bagus saat Anda bermain untuk juara Liga Inggris.

2. Paul Pogba

Pemain Manchester United, Paul Pogba, melepaskan tendangan saat melawan Bournemouth pada laga Premier League di Stadion Old Trafford Sabtu (4/6/2020). Manchester United menang 5-2 atas Bournemouth. (AP/Peter Powell)
Pemain Manchester United, Paul Pogba, melepaskan tendangan saat melawan Bournemouth pada laga Premier League di Stadion Old Trafford Sabtu (4/6/2020). Manchester United menang 5-2 atas Bournemouth. (AP/Peter Powell)

Manchester United telah menunggu lama melihat Pogba secara konsisten tampil di level yang dia mampu selama 'berabad-abad'. Namun, sekarang Bruno Fernandes telah datang dan pilihan lini tengah Ole lainnya telah naik level, Pogba menemukan dirinya berjuang untuk tempat di starting XI.

Pogba tampil buruk dalam tiga pertandingan pertamanya musim ini dan beberapa kali hanya duduku di bangku cadangan. Ini mungkin ada hubungannya dengan pemulihannya dari COVID-19.

Bagaimanapun, Pogba diturunkan ke bangku cadangan dan sejauh ini tampil baik sebagai pemain pengganti. Dia belum mencetak gol atau membantu banyak di Premier League dan sudah waktunya Pogba turun tangan dan menunjukkan kepada semua orang bahwa dia bisa menjadi pengubah permainan.

3. Arthur Melo

Arthur Melo. Foto: www.juventus.com
Arthur Melo. Foto: www.juventus.com

Kepindahan Arthur Melo ke Juventus bisa dianggap kekeliruan mutlak. Jelas masuk akal secara finansial untuk Barcelona, ​​tetapi hanya itu saja. Mereka mengemas salah satu pemain muda terbaik dalam daftar gaji mereka untuk mendatangkan veteran lainnya, Miralem Pjanic, ke skuad yang sudah menua.

Arthur telah berjuang untuk menunjukkan tajinya di Juventus sejauh ini setelah berselisih dengan Barcelona pada akhir musim lalu. Dia baru memulai dua pertandingan untuk Bianconeri sejauh ini dan tidak benar-benar membuat Andrea Pirlo terkesan.

Pirlo mungkin berpikir bahwa Arthur 'terlalu Barcelona' dalam dirinya sehingga dia suka untuk tetap bermain singkat yang cukup berbeda dari rencana yang dimiliki manajer untuk Juventus. Pirlo mengkritik Arthur baru-baru ini karena tidak dalam kondisi terbaiknya dan memilih untuk bermain lebih horizontal daripada vertikal.

Arthur dijuluki Xavi berikutnya dan kami belum melihat banyak bukti untuk mendukungnya selama beberapa bulan terakhir. Dia perlu menunjukkan penampilan apik karena Pirlo akan lebih memilih Adrien Rabiot, Aaron Ramsey dan Rodrigo Bentancur daripada dia.

4. Kevin de Bruyne

Gelandang Manchester City, Kevin De Bruyne, melepaskan tendangan saat menghadapi Bournemouth pada laga babak ketiga Piala Liga Inggris di Etihad Stadium, Jumat (25/9/2020) dini hari WIB. Manchester City menang 2-1 atas Bournemouth. (AFP/Laurence Griffiths/pool)
Gelandang Manchester City, Kevin De Bruyne, melepaskan tendangan saat menghadapi Bournemouth pada laga babak ketiga Piala Liga Inggris di Etihad Stadium, Jumat (25/9/2020) dini hari WIB. Manchester City menang 2-1 atas Bournemouth. (AFP/Laurence Griffiths/pool)

Apakah Kevin De Bruyne buruk musim ini? Tidak. Apakah Kevin De Bruyne tampil dengan standar yang diharapkan darinya? Jarang. Dan di situlah letak masalahnya. KDB secara luas disebut-sebut sebagai gelandang terbaik saat ini.

Namun, dia belum benar-benar dalam performa terbaiknya sejauh ini dan penurunan performanya cukup memberi tahu Manchester City yang mendekam di urutan 13 klasemen Liga Inggris setelah lima pertandingan.

Kevin De Bruyne adalah otak penyerangan Manchester City, di mana musim lalu dia mencetak 13 gol dan mengumpulkan 20 assist dari 35 penampilan di Liga Premier.

Namun, De Bruyne baru saja mencetak satu gol dan memberikan satu assist dari empat penampilan sejauh ini. Dia tidak benar-benar bermain buruk tetapi dia berkinerja buruk menurut standarnya sendiri.

5. Lionel Messi

Penyerang Barcelona, Lionel Messi, berusaha melepaskan tendangan saat menghadapi Juventus pada laga lanjutan Liga Champions 2020/2021 di Allianz Stadium, Kamis (29/10/2020) dini hari WIB. Barcelona menang 2-0 atas Juventus. (AFP/Marco Bertorello)
Penyerang Barcelona, Lionel Messi, berusaha melepaskan tendangan saat menghadapi Juventus pada laga lanjutan Liga Champions 2020/2021 di Allianz Stadium, Kamis (29/10/2020) dini hari WIB. Barcelona menang 2-0 atas Juventus. (AFP/Marco Bertorello)

Lionel Messi sejauh ini tidak tampil bagus dan menariknya, jadi tidak mengherankan jika Barcelona kesulitan di liga musim ini. Messi dan Ronaldo secara konsisten mencatat angka-angka yang sangat konyol yang tidak bisa ditandingi oleh siapa pun selain orang-orang seperti Lewandowski pada kesempatan tertentu.

Setelah mengancam akan meninggalkan klub karena perbedaan dengan direksi klub, sepertinya kepala Messi ada di tempat lain. Dia tampil buruk di hampir setiap pertandingan kecuali dua pertandingan Liga Champions melawan Ferencvaros dan kemudian Juventus.

Messi melakukan perubahan saat melawan Juventus dan itu mungkin terbantu oleh fakta bahwa Josep Maria Bartomeu dan anggota dewan lainnya telah mengajukan pengunduran diri mereka.

Tapi di sisi lain, Lionel Messi satu gol dari lima penampilan di La Liga dan belum satupun melepaskan assist. Bahkan, dua gol yang ia cetak di semua kompetisi lahir dari penalti.

Sumber: Sportskeeda

Video