LIPI Temukan Fitoplankton Berbahaya di Teluk Kodek, Lombok

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menemukan beberapa jenis fitoplankton berbahaya di Teluk Kodek, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat.

Peneliti Balai Bio Industri Laut (BBIL) LIPIVarian Fahmi mengatakan, di Teluk Kodek tercatat 66 spesies di antaranya ada beberapa jenis fitoplankton berbahaya baik toksik maupun non toksik.

Beberapa jenis dari genus Gonyaulax mampu menghasilkan toksin yang bisa menyebabkan kelumpuhan dan berujung kematian pada manusia. Penyakit itu dikenal dengan keracunan kerang paralitik atau Paraytic Shellfish Poisoning (PSP).

Kemudian, terdapat beberapa spesies dari genus Ceratium yang tergolong berbahaya namun bersifat non-toksik yang ditemukan di Teluk Kodek.

Beberapa spesies tersebut diantaranya Ceratium furca yang dapat menyebabkan kematian pada ikan seperti golongan ikan bawal, dan Ceratium fusus yang dapat menyebabkan anoksia di dasar perairan sehingga menyebabkan kematian pada larva invertebrata.

Ada juga beberapa spesies dari genus Dinophysis yang ditemukan di Teluk Kodek dapat menghasilkan racun yang disebut asam okadaat (okadaic acid) sehingga termasuk dalam fitoplankton berbahaya.

Penyakit yang disebabkan racun tersebut dikenal dengan keracunan kerang diaretik atau Diarrhetic shellfish poisoning (DSP).

Keracunan DSP pada manusia, ujar Varian, dapat terjadi karena mengkonsumsi hewan laut bercangkang terutama kerang yang sudah mengandung asam okadaat.

Gejala yang diakibatkan penyakit tersebut adalah gangguan pencernaan atau diare, mual dan muntah.

Beberapa yang Menguntungkan

Beberapa jenis fitoplankton, kata Varian dapat menguntungkan manusia.

"Oleh karena itu, penting untuk mengetahui jenis- jenis fitoplankton di laut, khususnya yang berada di Teluk Kodek, Lombok Utara," kata Varian seperti dikutip dari Antara.

Varian menuturkan beberapa jenis fitoplankton yang hidup di perairan memiliki peran dalam jaringan makanan dan proses biogeokimia di laut.

Fitoplankton juga berperan penting dalam memproduksi kebutuhan oksigen dunia dan siklus biogeokimia secara global karena penggunaan senyawa karbon dalam proses fotosintesis.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel