Liponsos Eks Kusta Pakal Banyak Dihuni Warga Luar, DPRD Surabaya: Pulangkan Saja

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Surabaya - Anggota Komisi D DPRD Surabaya Badru Tamam mengatakan, pihaknya menerima aduan warga Lingkungan Pondok Sosial (Lipinsos) eks penderita kusta di Babat Jerawat, Kecamatan Pakal, melebihi daya tampung karena banyak dihuni orang dari luar Surabaya.

“Kami akan ke lokasi untuk mengecek kebenarannya,” katanya, dikutip dari Antara, Senin (1/11/2021).

Dia meminta Dinas Sosial (Dinsos) Surabaya mengembalikan atau memulangkan ke daerah asalnya jika memang bukan warga Surabaya.

“Terpenting, Dinsos harus mendata ulang, " ujarnya.

Ia berharap keberadaan Liponsos tersebut tidak dimanfaatkan oleh oknum-oknum penghuni untuk mengeruk keuntungan pribadi. Tamam mendengar ada oknum penghuni mendapat bantuan dobel.

“Artinya di Liponsos Babat Jerawat ini dapat bantuan, di tempat lain juga menerima bantuan. Jadi mereka ini bergiliran tempatnya. Misalnya, dua hari ada di Mojokerto, dua hari kemudian balik ke Babat Jerawat (Surabaya),” ujarnya.

Kalau kondisinya seperti itu, lanjut dia, sangat disayangkan. Untuk itu, Dinsos Surabaya harus punya database soal penghuni Ponsos Eks Penderita Kusta di Babat Jerawat ini.

Tamam juga berharap Pemprov Jatim ikut mendata orang-orang luar Surabaya yang menghuni Liponsos Eks Penderita Kusta di Babat Jerawat.

"Kalau mereka betul-betul layak untuk ditampung ya gak apa apa karena memang fasilitas itu disediakan untuk penderita kusta. Tapi kalau dimanfaatkan untuk mencari keuntungan, ya ini sangat disayangkan. Apalagi memanfaatkan kekurangan-kekurangan yang harus ditanggung Pemkot Surabaya," ujarnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Enggan Pulang

Untuk itu, kata dia, para penghuni Ponsos Eks Penderita Kusta yang bukan warga Surabaya sebaiknya dipulangkan ke daerah asalnya. Apalagi, ia mengaku banyak pengaduan bahwa penghuni Liponsos dari luar daerah itu sebenarnya orang mampu.

“Mereka memilih tinggal di situ mungkin mengharapkan bantuan-bantuan dari Liponsos. Kalau kondisinya seperti itu, ya harus dipulangkan ke daerah asalnya," ujarnya

Seperti diketahui, tidak semua dari penghuni Liponsos pernah menderita kusta karena ada anak dan sebagian istri (keluarga) yang sehat. Mereka tetap tinggal di Liponsos karena memang tak ingin pulang ke kampung halaman.

“Masyarakat di daerah masih menganggap kusta adalah penyakit menjijikkan. Bahkan, tak sedikit anggota keluarga yang merasa malu dengan kehadiran penderita kusta lainnya,” katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel