Lirik Lagu Ojo Nangis dari Denny Caknan dan Ndarboy Genk Plus Terjemahan, Langsung Trending Nomor 1

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Musisi sekaligus penyanyi Denny Caknan sedang berada di puncak popularitas. Hampir semua lagunya, bahkan saat meng-cover lagu orang pun, tetap viral di jagat maya.

Yang terbaru adalah single “Ojo Nangis,” hasil kolaborasi Denny Caknan dan Ndarboy Genk. Video live music-nya premier di kanal YouTube pada 1 September 2021. Tak butuh waktu lama, video ini memuncaki trending topic kategori musik di YouTube.

Hingga artikel ini disusun, “Ojo Nangis” yang berarti jangan menangis telah ditonton 4 juta kali. Berikut lirik lagu plus terjemahannya. Boleh nyanyi tapi jangan ikut mewek ya!

Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Mbiyen Mbok Perjuangke...

Denny Caknan. (Foto: Instagram @denny_caknan)
Denny Caknan. (Foto: Instagram @denny_caknan)

Mbiyen mbok perjuangke (Dulu kau perjuangkan)

Saiki mbok sia-siake (Kini kau siakan)

Aku sing s'lalu ono pas kowe loro (Aku yang selalu ada saat kau dilanda lara)

Pas kowe durung sopo-sopo (Saat kau belum jadi siapa-siapa)

Aku wis njogo ati (Daku sudah menjaga hati)

Kowe dolanan ning mburi (Kau bermain di belakangku)

Kabeh sing tak perjuangke sio-sio (Semua yang kuperjuangkan sia-sia)

Kowe milih karo sing luwih mulyo (Kau memilih dia yang lebih kaya)

Mesakke atiku yen tak teruske ro kowe (Kasihan hatiku jika terus bersamamu)

Mending pisah, aku wis ra betah (Lebih baik pisah, aku sudah tak tahan)

Wis kebacut getun kulo nderek langkung (Terlanjur patah hati, saatnya aku undur diri)

Tresno wis rampung (Cinta telah usai)

Ojo nangis (ojo nangis) (Jangan menangis)

Sing uwis, yo uwis (yo uwis) (Yang telah berakhir, biarlah berakhir)

Sing ilang, ben ilang (Yang hilang, biarlah lenyap)

Cukup aku kelaran-laran (Sudah cukup aku terluka)

Aku nyerah (aku nyerah) (Aku menyerah)

Sing bubrah, ben bubrah (ben bubrah) (Yang terlah hancur, biarkan ambyar)

Kowe bakal ngerti larane (Kelak kau akan tahu betapa sakitnya)

Naliko ditinggal pas jeru-jerune (Dicampakkan saat sedang sayang-sayangnya)

Kudune ngati-ati (Mestinya hati-hati)

Opo maneh yen bab ati (Apalagi jika menyangkut urusan hati)

Kudu mlaku dhewe-dhewe (Sudah sepatutnya jalan sendiri-sendiri)

Larane tak tanggung dhewe (Biarkan luka kutanggung seorang diri)

Mesakke atiku yen tak teruske ro kowe (Kasihan hatiku jika terus bersamamu)

Mending pisah, aku wis ra betah (Lebih baik pisah, aku sudah tak tahan)

Wis kebacut getun kulo nderek langkung (Terlanjur patah hati, saatnya aku undur diri)

Tresno wis rampung (Cinta telah usai)

Ojo nangis (ojo nangis) (Jangan menangis)

Sing uwis, yo uwis (yo uwis) (Yang telah berakhir, biarlah berakhir)

Sing ilang, ben ilang (Yang hilang, biarlah lenyap)

Cukup aku kelaran-laran (Sudah cukup aku terluka)

Aku nyerah (aku nyerah) (Aku menyerah)

Sing bubrah, ben bubrah (ben bubrah) (Yang terlah hancur, biarkan ambyar)

Kowe bakal ngerti larane (Kelak kau akan tahu betapa sakitnya)

Naliko ditinggal pas jeru-jerune (Dicampakkan saat sedang sayang-sayangnya)

Kowe bakal ngerti larane (Kelak kau akan tahu betapa sakitnya)

Naliko ditinggal pas jeru-jerune (Dicampakkan saat sedang sayang-sayangnya)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel