LMAN gunakan dana APBN Rp101,36 triliun untuk pengadaan lahan PSN

Direktur Utama Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) Basuki Purwadi menyebut telah menggunakan Rp101,36 triliun dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) untuk pendanaan pengadaan lahan Proyek Strategis Nasional (PSN) dari Rp134,5 triliun yang dialokasikan.

“Per tanggal 11 November 2022 kemarin, yang sudah direalisasikan sebesar Rp101,36 triliun. Seperti biasa, penyebarannya tetap, porsi terbesar tetap pembebasan lahan untuk jalan tol,” kata Basuki dalam webinar Infrastructure Day yang dipantau di Jakarta, Kamis.

Ia menyebut dari realisasi tersebut senilai Rp85,95 triliun digunakan untuk pembebasan lahan bagi jalan tol, Rp11,04 triliun untuk pembebasan lahan bendungan, dan Rp590 miliar untuk irigasi.

Senilai Rp43 miliar digunakan untuk pembebasan lahan untuk pembangunan infrastruktur air baku, Rp2 triliun untuk rel kereta api, Rp795 miliar untuk pelabuhan dan Rp85 miliar untuk Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN).

Baca juga: Wamenkeu: Proyek jalan tol beri dampak rentetan bagi ekonomi

Adapun proyek infrastruktur yang sudah memiliki lahan dan mulai konstruksi diharapkan selesai paling lambat pada semester I 2024.

“Sesuai arahan Presiden Jokowi bahwa dalam periode kedua ini, ia tidak ingin menyisakan proyek mangkrak yang dapat menjadi persoalan tidak berujung sehingga diharapkan selesai paling lambat semester I 2024,” ucapnya.

Pasalnya pembangunan infrastruktur membutuhkan siklus proses dan waktu yang tidak pendek, yang dimulai dari identifikasi lokasi, penetapan lokasi, musyawarah dengan masyarakat, dan penilaian tanah, hingga proses konstruksi.

Untuk mendukung proses yang membutuhkan kerja sama berbagai pemangku kepentingan tersebut, LMAN mengatakan akan terus mengedepankan sinergi dan kolaborasi dengan berbagai pihak.

“Wanti-wanti dari Menteri Keuangan, semuanya harus diselesaikan dengan cepat, tepat, dan sesuai ketentuan yang berlaku,” ucapnya.

Baca juga: LMAN ajak investor kerja sama kelola 13 aset negara