London Fashion Week Pertama Kalinya Menampilkan Pakaian Dirancang Khusus Pengguna Kursi Roda

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta London Fashion Week menampilkan koleksi pertamanya yang dirancang khusus untuk pengguna kursi roda. Dirancang oleh perancang Inggris-Somalia, Faduma Farah, dari Faduma Fellowship.

Harriet Eccleston dipilih untuk mendesain koleksi tersebut di London Fashion Week. Faduma sendiri mengenakan kursi roda akibat lumpuh karena infeksi meningitis 10 tahun lalu.

Selama di kursi roda, ia mengatakan berjuang untuk menemukan pakaian yang akan membuatnya terlihat "luar biasa", jadi dia memutuskan untuk melakukan sesuatu tentang hal itu.

Detail pakaian yang didesain Faduma Farah ialah dengan kantong lebih rendah di paha untuk akses, lengan memungkinkan gerakan lengan untuk mendorong roda.

Diliputi oleh keterkejutan dari realitas barunya, Farah, yang kini berusia 45 tahun, mengatakan bahwa dunianya “terbalik” ketika dia harus menerima kondisinya.

“Jadi ketika saya kembali ke rumah, saya menemukan diri saya berjuang untuk hidup lagi; kali ini belajar kembali bagaimana hidup lagi, bagaimana makan, berbicara, menulis, bernafas lagi. Saya membangun segalanya dengan keberanian, memulai semuanya lagi dari awal dan mencoba menghadapi dunia yang benar-benar baru bagi saya,” ujarnya melansir The New Arba.

Namun pecinta fashion sederhana yang elegan mengatakan kepada The New Arab kondisinya tidak mencegahnya untuk bangga dengan penampilannya dan tidak lama kemudian dia menyadari kurangnya akses ke pakaian yang mudah beradaptasi atau ramah kursi roda.

“Setiap kali saya masuk ke toko, saya perhatikan tidak pernah ada manekin di kursi roda. Itu hanya untuk mengungkapkan kurangnya keterwakilan penyandang disabilitas di industri fashion. Tapi saya tahu hal-hal di Inggris perlahan berubah, jadi saya berencana untuk memberikan kontribusi saya untuk perubahan ini. Dan saya tahu potensi itu ada. Kita hanya perlu melihat pasar. Jika kita bisa membuat pakaian untuk ibu hamil, yang merupakan kondisi sementara, maka kita juga bisa membuat pakaian yang modis untuk penyandang disabilitas dan hidup dengan kondisi yang lebih permanen,” paparnya.

Faduma Farah dari Faduma Fellowship yang merencang pakaian pengguna kursi roda
Faduma Farah dari Faduma Fellowship yang merencang pakaian pengguna kursi roda

Menyadari akses pakaian untuk disabilitas

Rancangan pakaian untuk kursi roda Faduma Farah/dok. Screenshot Darius Victoryforusmith
Rancangan pakaian untuk kursi roda Faduma Farah/dok. Screenshot Darius Victoryforusmith

Farah mengatakan dia pertama kali menyadari kurangnya akses ke mode yang dapat diakses selama proses rehabilitasinya.

“Semua orang memakai perlengkapan olahraga tetapi saya tidak bisa karena saya telah “membesar” begitu banyak. Jadi suami saya harus pergi ke Evans dan membelikan saya t-shirt berukuran besar dan celana olahraga. Dan saya berada di kursi roda, jadi itu sulit,” ungkapnya.

Farah mulai merasa terinspirasi oleh ide untuk meluncurkan lini fashion ramah kursi rodanya sendiri. Pakaian yang dibuat khusus yang dikirim oleh ibunya dari Somalia sangat estetis, sederhana dan mudah dipakai – dan membantu memicu ide tersebut.

“Ibu saya akan memberi tahu penjahit apa yang harus dilakukan dan saya akan menerima barang-barang pakaian sehari-hari seperti salwar kameez yang dikirimkan kepada saya dari Kenya, tempat tinggalnya.”

Pada bulan November tahun lalu, dia telah menyusun ide program fellowship untuk mengidentifikasi seorang desainer untuk membantu menciptakan koleksi tersebut. Bulan berikutnya, dia mengatakan seorang teman memperkenalkannya ke Oxford Fashion Studio, sebuah organisasi yang meskipun tidak menyediakan dana, membantu desainer meluncurkan lini pakaian di LFW dan NYFW.

Potensi untuk memasuki pasar fashion disabilitas sangat besar. Menurut badan amal, We Are Purple, ada lebih dari 14 juta orang cacat dengan "daya beli gabungan sebesar £274 miliar" di Inggris. Sementara itu, pasar global untuk mode yang dapat beradaptasi telah diprediksi oleh Coherent Market Insights mencapai sekitar $400 miliar pada tahun 2026.

Tiffany Saunders, direktur kampanye Oxford Fashion Studio mengatakan kepada The New Arab bahwa “beberapa desain yang sangat menakjubkan” telah dibuat sejauh ini.

Saunders setuju bahwa fashion untuk penyandang disabilitas memiliki awal yang lambat di Inggris. Upaya untuk memperkenalkan mode yang dapat disesuaikan ke catwalk Inggris "jelas merupakan bagian dari gambaran yang jauh lebih besar," kata Saunders.

“Ini adalah salah satu hal indah tentang Faduma's Fellowship karena menyatukan komunitas desainer luar biasa yang terinspirasi untuk menciptakan mode bagi para penyandang cacat. Beberapa desainer akan menyesuaikan template mereka saat ini, dengan mengubah tempat untuk zip atau label, sementara yang lain mungkin meluncurkan desain yang sama sekali baru,” tutup Saunders.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel