Lonjakan 1 Juta Kasus Covid-19 Picu India Lockdown Wilayah, Tunda Suplai Vaksin ke Luar Negeri

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Delhi - Negara bagian Maharashtra yang dilanda virus corona Covid-19 terburuk di India masuk ke penguncian akhir pekan pada Sabtu 10 April 2021 ketika negara itu memerangi jumlah infeksi yang melonjak dan kekurangan vaksin.

Setelah lengah dengan mengizinkan festival keagamaan massal, unjuk rasa politik, dan penonton di pertandingan kriket, negara terpadat kedua di dunia ini telah menambahkan lebih dari satu juta infeksi baru sejak akhir Maret 2021, demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Minggu (11/4/2021).

Setelah lockdown setahun yang lalu menyebabkan kesengsaraan yang meluas dan memukul ekonomi dengan buruk, pemerintah pusat putus asa untuk menghindari shutdown kedua yang sangat tidak populer.

Tetapi banyak negara bagian memperketat pembatasan, khususnya pusat Maharashtra dan ibukotanya Mumbai, di mana restoran ditutup dan pertemuan publik lebih dari lima orang dilarang.

Setiap akhir pekan hingga akhir April, 125 juta orang di negara bagian itu sekarang terbatas pada rumah mereka kecuali berbelanja makanan, obat-obatan, atau bepergian.

Olahraga kriket yang populer sekarang dimainkan di balik pintu tertutup - termasuk Liga Utama India (IPL) yang berjumlah besar, yang dimulai pada hari Jumat - dan di banyak negara bagian, termasuk wilayah ibu kota nasional Delhi, jam malam berlaku.

Raipur, ibu kota negara bagian Chhattisgarh, berada di bawah penguncian 10 hari tanpa ada yang diizinkan memasuki daerah itu kecuali melakukan layanan penting.

Amankan Suplai Vaksin Luar Negeri untuk Keperluan Dalam Negeri

Orang-orang menunggu untuk menguji COVID-19 di rumah sakit pemerintah di Noida, pinggiran New Delhi, India, Rabu (7/4/2021). India mencapai puncak baru dengan 115.736 kasus COVID-19 dalam 24 jam. (AP Photo/Altaf Qadri)
Orang-orang menunggu untuk menguji COVID-19 di rumah sakit pemerintah di Noida, pinggiran New Delhi, India, Rabu (7/4/2021). India mencapai puncak baru dengan 115.736 kasus COVID-19 dalam 24 jam. (AP Photo/Altaf Qadri)

Dorongan India untuk memvaksinasi 1,3 miliar orangnya juga terlihat mengalami masalah, dengan hanya 94 juta dosis yang disediakan sejauh ini dan stok menipis.

Di megacity Mumbai, 25 dari 71 rumah sakit swasta yang mengelola jab kehabisan pasokan pada hari Kamis, kata otoritas kota.

Situasi di pusat-pusat inokulasi yang dikelola pemerintah tidak jauh lebih baik, dengan rumah sakit lapangan 1.000 tempat tidur raksasa menolak orang-orang yang tiba untuk dosis pertama mereka pada hari Jumat.

Otoritas kota men-tweet kekurangan itu "karena tidak menerima saham" dari pemerintah nasional.

Surat kabar Times of India melaporkan pada hari Jumat bahwa negara-negara bagian rata-rata hanya memiliki lima hari stok yang tersisa, menurut data kementerian kesehatan, dengan beberapa wilayah sudah bergulat dengan kekurangan parah.

Tetapi pemerintah pusat telah menuduh beberapa negara bagian - dijalankan oleh partai-partai oposisi - "mengalihkan perhatian dari kegagalan mereka" dan bermain politik.

"Tidak benar untuk mengatakan bahwa ada kekurangan vaksin. Vaksin telah tersedia untuk semua negara bagian sesuai dengan kebutuhan mereka," kata Menteri Dalam Negeri Amit Shah.

CEO Serum Institute of India (SII), pembuat vaksin terbesar di dunia berdasarkan volume, telah memperingatkan bahwa kapasitas produksi "sangat stres".

Negara-negara miskin, serta beberapa negara kaya, telah sangat bergantung pada SII untuk pasokan vaksin AstraZeneca, tetapi bulan lalu New Delhi menempatkan rem pada ekspor untuk memprioritaskan kebutuhan domestik.

Simak video pilihan berikut: