Lonjakan Pasien 100 Persen, Pakar Soroti Bahaya Mutasi COVID-19

·Bacaan 1 menit

VIVA – Libur Lebaran memang baru saja usai dengan fakta mengejutkan mengenai kenaikan kasus baru COVID-19 di sejumlah provinsi. Bahkan, beberapa provinsi mengalami lonjakan kasus baru tak terduga yang patut diwaspadai.

Sekjen Perhimpunan RS Indonesia (PERSI), Dr dr Lia G Partakusuma, SpPK, MM, MARS menyoroti kenaikan kasus di dua wilayah yang mengalami lonjakan sangat drastis yakni Aceh dan Sulawesi Barat. Tak tanggung-tanggung, kenaikannya mencapai 100 persen.

"Ada beberapa provinsi yang menunjukkan peningkatan cukup signifikan. Ada beberapa provinsi yang naiknya lebih dari 50 persen yaitu provinsi Aceh dan Sulawesi Barat. Ini mereka bisa naik, bahkan Aceh bisa lebih dari 100 persen kenaikan pasien COVID-nya," terangnya dalam diskusi virtual oleh Forum Merdeka Barat 9, Kamis, 20 mei 2021.

Sementara itu, beberapa daerah lain mengalami peningkatan di bawah 50 persen seperti Riau dengan peningkatan 20-25 persen. Sementara provinsi lain meningkat berkisar antara 10-24 persen.

"Serta yang 10-24 persen Babel Kepulauan Riau, Sumatera Barat, Jawa Tengah, Jambi. Yang lain itu masih ada peningkatan seperti Bengkulu, Sumatera Selatan, Yogyakarta tapi masih di bawah 10 persen," papar Lia.

Peningkatan kasus harian tersebut, lanjut Lia, diiringi dengan peningkatan kamar yang terisi di rumah sakit. Berdasarkan data, bed occupancy rate (BOR) atau tingkat keterisian rumah sakit masih sekitar 30 persen atau kurang. Namun, dengan varian baru COVID-19 yang sudah masuk di RI, bukan tak mungkin tingkat kesakitan dan kematian meningkat jauh lebih tinggi.

"Varian lokal yang lama ini kira-kira hanya 5 persen dirawat. Tapi kalau varian baru lagi, bisa virulensi lebih tinggi, kematian lebih tinggi, rumah sakit akan sulit (menangani)," paparnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel