Loyalis Anas Urbaningrum Dirikan PKN, Demokrat Tak Takut Kehilangan Suara

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah loyalis mantan Politikus Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, bergabung dan mendirikan Partai Kebangkitan Nusantara (PKN). PKN tak hanya diisi mantan kader Demokrat, melainkan juga eks Sekjen Partai Hanura, Gede Pasek Suardika.

Menanggapi hal tersebut, Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat, Kamhar Lakumani menyatakan tak ada kekhawatiran sama sekali di Demokrat terkait lahirnya PKN.

"Kami menyambut baik lahirnya partai-partai baru di panggung politik nasional, termasuk Partai Kebangkitan Nasional (PKN). Ini adalah manifestasi dari hak politik yang sebagian dari mereka adalah mantan kader Demokrat. Tak ada kekhawatiran sama sekali,” kata Kamhar saat dikonfirmasi, Senin (1/11/2021).

Kamhar menyebut Demokrat juga tidak khawatir dengan persiangan elektoral dengan partai manapun, termasuk PKN.

"Tak ada kekhawatiran akan terjadinya persaingan dengan terbentuknya PKN ini, termasuk secara elektoral,” ujar dia.

Selain itu, menurut Kamhar pihaknya juga menghormati keputusan Gede Pasek bergabung ke PKN.

"Kami juga menghormati keputusan Bli Gede Pasek yang meninggalkan posisi sebagai Sekjen di Partai Hanura kemudian bergabung dan didaulat sebagai Ketua Umum Partai Kebangkitan Nusantara. Pilihan ini tentunya telah dipertimbangkan dan dikalkulasi secara matang,” kata dia.

Lebih Baik Dibanding Moeldoko

Menurut Kamhar, langkah yang diambil para kader Demokrat yang mendirikan PKN justru lebih ksatria dengan mendirikan partai baru, dibandingkan membajak partai yang telah berdiri seperti yang dilakukan Moeldoko.

"Itu pilihan jalan yang terhormat. Kami reskpek dengan politisi-politisi seperti ini. Bukan mengambil jalan pintas untuk “membegal” Parpol lain sebagai mana dilakukan KSP Moeldoko dan kaki tangannya yang memilih jalan pintas dengan cara-cara yang ilegal dan melawan hukum,” tandasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel