LSI: Isu BLSM Bisa Dimanfaatkan Caleg Demokrat untuk Kampanye

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Peneliti Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Adjie Alfaraby memprediksi program Bantuan Langsung Sementara Masyarakat(BLSM) akan menjadi hal yang menarik untuk Partai Demokrat dan calon legislatifnya sebagai materi kampanye.

"Dipastikan program BLSM jadi materi kampanye Demokrat dan calegnya. Era SBY memberi bantuan sosial pada dua kali kampanye. Itu hampir pasti dikapitalisasi Demokrat," ujar Adjie di kantor LSI, Jakarta, Minggu (23/6/2013).

Menurut Adjie, tak bisa dihindari, setelah sekian lama terpukul oleh isu korupsi sejumlah kadernya, Partai Demokrat kini memiliki strategi menaikkan elektabilitasnya lewat program BLSM, yang dianggap masyarakat sangat berjasa.

"Bagi mereka, ini adalah sesuatu yang bisa dijual. Kemarin, kasus korupsi menutup semua yang bisa dijual Demokrat. Dengan ada kasus ini bisa dijual dan disampaikan saat kampanye," ungkap Adjie.

Berdasarkan hasil survei LSI, program BLSM menciptakan efek elektoral positif terhadap SBY dan partainya. Sebanyak 49,45 persen publik menyatakan Demokrat paling berjasa menjalankan program ini. Hanya 16,73 persen publik yang menilai partai politik lain yang berjasa.

Apalagi, penyaluran BLSM ini disetujui sekitar 58,92 persen publik. Ada juga yang tidak setuju yakni 29,12 persen. Mereka yang setuju pemberian BLSM ini datang dari lintas segmen masyarakat.

"Namun mayoritas publik pesimis program ini akan tepat sasaran kepada warga miskin. Hanya 24,27 persen saja publik yang yakin penyaluran BLSM ini akan tepat sasaran. Sementara 72,33 persen tidak yakin penyalurannya tepat sasaran," ujarnya.

Baca Juga:

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.