Luhut bertemu Menlu Bosnia-Herzegovina bahas peluang investasi

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menerima kunjungan Menteri Luar Negeri Bosnia dan Herzegovina Bisera Turkovic di kediaman pribadinya, Jumat (10/6) sore, untuk membahas peluang investasi dan perdagangan, khususnya di sektor pertahanan.

Menko Luhut mengaku masih mengingat betul masa-masa tahun 1995 di mana Presiden Soeharto pertama kali mengunjungi negara tersebut saat Perang Bosnia masih berkecamuk.

"Setelah mengalami masa peperangan yang begitu sulit selama kurang lebih tiga tahun lamanya, saya melihat Bosnia dan Herzegovina sudah semakin maju. Karena itulah hari ini saya dan Dr Bisera berdiskusi membahas peluang investasi dan perdagangan kedua negara di sektor pertahanan, dan pertanian, dan lain-lain," katanya dalam unggahan di akun Instagram pribadinya @luhut.pandjaitan di Jakarta, Sabtu.

Menko Luhut menjelaskan keduanya juga menakar sektor-sektor mana yang potensial untuk dieksplorasi.

"Sebagai mantan prajurit militer, saya senang ketika mendengar dari beliau bahwa kedua negara sahabat ini berkomitmen untuk menindaklanjuti usulan kerja sama industri strategis, khususnya dalam pertukaran keahlian militer dalam produksi amunisi," katanya.

Di sisi potensi investasi, Menko Luhut menyebut peluang bisnis di Indonesia untuk berpartisipasi dalam proyek infrastruktur kemitraan publik-swasta Bosnia dan Herzegovina.

"Saya sampaikan kepada beliau bahwa iklim investasi Indonesia semakin kondusif, terbukti banyak negara maju yang saat ini tertarik menanamkan modal nya ke Indonesia," katanya.

Selain itu keduanya juga bertukar pandangan mengenai stabilitas kawasan di Eropa.

Menlu Bisera, menurut Menko Luhut, bisa menjadi sahabat yang dapat memberikan masukan strategis mengenai kawasan Eropa tenggara mengingat Bosnia dan Herzegovina dengan Indonesia punya kesamaan yaitu sama-sama negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam.

Sebelum berpamitan, Menlu Bisera menyampaikan bahwa Indonesia akan selalu jadi mitra kunci bagi Bosnia dan Herzegovina, bukan hanya dalam politik dan sosial budaya, tetapi juga mitra strategis di sektor ekonomi.

"Beliau juga mengundang saya untuk berkunjung ke Bosnia dan berjanji akan menjamu kami dengan masakan kambing khas Bosnia dan Herzegovina yang kabarnya terkenal lezat itu," pungkasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel