Lukas Enembe Ditangkap KPK, Sekda jadi Plh Gubernur Papua

Merdeka.com - Merdeka.com - Lukas Enembe resmi ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Rabu (11/1). Menggantikan posisi Lukas, ditunjuk Sekretaris Daerah Provinsi Papua Muhammad Ridwan Rumasukun ditunjuk sebagai Pelaksana Harian (Plh) Gubernur Papua.

Penunjukan Ridwan sebagai Plh Gubernur Papua berdasarkan Surat Keputusan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Nomor 100/326/184/SJ tanggal 11 Januari 2023 tentang Penugasan Sekda Papua sebagai Pelaksana Tugas Harian (Plh) Gubernur Papua.

"Saya sudah disampaikan oleh Kemendagri, melalui Bidang Direktorat Jenderal Otonomi Daerah, secara online atau melalui WhatsApp. Namun, untuk (SK) fisik baru akan diambil oleh Asisten Bidang Umum Setda Papua Derek Hegamur," kata Ridwan Rumasukun di Jayapura, Papua, Kamis (12/1)

Setelah Lukas ditangkap, menurut Ridwan, pelayanan pemerintahan Provinsi Papua tetap berjalan normal tanpa kendala. Pembangunan juga tetap berjalan seperti biasa.

"Instruksi khusus dari Kementerian Dalam Negeri tidak ada. Untuk itu, saya berharap dari masyarakat memberikan dukungan kepada pemerintah daerah, serta aparat dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan ketentuan yang berlaku," jelasnya.

Sebagai Plh Gubernur Papua, Ridwan akan berkoordinasi bersama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Papua, instansi terkait, serta TNI dan Polri.

"Setelah hari ini saya jadi Plh Gubernur, secepatnya saya akan lakukan koordinasi dengan Forkompinda, baik kabupaten maupun kota," ujarnya.

Sebelumnya, KPK menangkap tersangka Lukas Enembe di salah satu rumah makan di Distrik Abepura, Kota Jayapura, Papua. [lia]