Lukisan Pissarro yang Sempat Dijarah Nazi Ditemukan di Oklahoma

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Paris - Pewaris keluarga Yahudi Prancis yang memiliki lukisan Pissarro yang dijarah oleh Nazi telah meninggalkan upayanya untuk mempertahankan lukisan itu di Prancis, alih-alih mengalihkan kepemilikannya ke Universitas Oklahoma, tempat lukisan itu sebelumnya digantung.

Dalam penyelesaian baru yang diajukan ke Pengadilan Distrik AS di Oklahoma City dan di Prancis, Léone-Noëlle Meyer, 81, membatalkan tuntutan hukumnya baru-baru ini yang dimaksudkan untuk membalikkan perjanjian sebelumnya dengan universitas yang telah membentuk kepentingan bersama dalam pekerjaan tersebut.

Menurut CNN, Selasa (8/6/2021), penyelesaian 2016 termasuk kesepakatan untuk menampilkan lukisan secara bergantian di AS dan Prancis setiap tiga tahun, setelah pertunjukan lima tahun pertama di Musée d'Orsay.

Namun baru-baru ini, Meyer berusaha untuk mempertahankan karyanya di Prancis, dengan alasan bahwa dia tidak dapat menyumbangkannya ke lembaga Prancis dengan skema pembagian yang berlaku.

Sekarang, setelah dua pengadilan Prancis memutuskan melawan Meyer, "La Bergère Rentrant des Moutons" (atau "The Shepherdess Bringing in Sheep"), yang dilukis Camille Pissarro pada tahun 1886, akan kembali ke Universitas Oklahoma (OU) musim panas ini.

Universitas akan mengambil kepemilikan penuh atas pekerjaan tersebut dan bertujuan untuk menemukan mitra Prancis untuk melanjutkan pertukaran tiga tahun, menurut sebuah pernyataan, yang pada akhirnya akan disumbangkan ke sebuah institusi di Prancis.

Rencana mundur adalah untuk menunjukkan gambar di Prancis melalui program Seni di Kedutaan Besar Departemen Luar Negeri AS. Universitas "tidak bermaksud agar Yayasan OU mempertahankan gelar lukisan itu dalam jangka panjang," katanya dalam pernyataan itu.

Penyelesaian yang diamandemen ini merupakan langkah terakhir dalam perjalanan berbatu.

Pemilik Lukisan Sebelum Invasi Nazi

Ilustrasi Museum (pixabay.com)
Ilustrasi Museum (pixabay.com)

Lukisan itu dimiliki oleh Yvonne dan Raoul Meyer, mantan ketua department store Galéries Lafayette. Ketika Nazi menginvasi Prancis, karya itu ditempatkan di sebuah brankas di luar Bordeaux, dari mana ia disita pada tahun 1941. Meyer melacaknya pada awal 1950-an ke Swiss, namun karya yang dijarah itu tidak dapat dipulihkan di bawah hukum Swiss, meskipun penjarahannya tidak dalam perselisihan.

Pada tahun 1956, gambar itu dijual, di New York, kepada keluarga Weitzenhoffer, plutokrat minyak Oklahoma, dan dermawan yang menyumbangkannya pada tahun 2001 ke Museum Fred Jones Jr di Universitas Oklahoma.

Pissarro, sekarang bernilai $1,8 juta (Rp 26 miliar), dilacak di sana oleh Léone-Noëlle Meyer, putri angkat Raoul Meyer, seorang yatim piatu perang Yahudi yang seluruh keluarga biologisnya terbunuh di kamp Nazi. Seorang pensiunan dokter anak, Meyer menuntut lukisan itu kembali, tetapi universitas berpendapat bahwa Weitzenhoffers membeli lukisan itu dengan itikad baik sebelum mereka memberikannya ke universitas, akhirnya mengusulkan pertukaran.

Ketika Meyer berusaha untuk membatalkan penyelesaian itu tahun lalu, dia mengklaim dia dipaksa ke dalam kesepakatan 2016. Thaddeus Stauber, pengacara universitas, menekankan bahwa Meyer menyetujui pengaturan berbagi dan menandatangani kesepakatan awal.

Menurut perwakilan Meyer, salah satu wanita terkaya Prancis, pria berusia 81 tahun itu telah lelah dengan perdebatan hukum selama berbulan-bulan, oleh ancaman denda yang berat karena mengabaikan perjanjian 2016, dan oleh keputusan pengadilan Prancis baru-baru ini yang memihak Universitas Oklahoma.

"Setelah bertahun-tahun, saya tidak punya pilihan lain selain memperhatikan kesimpulan yang tak terhindarkan bahwa tidak mungkin untuk membujuk berbagai pihak yang perhatiannya saya bawa masalah ini," kata Meyer dalam sebuah pernyataan yang disiapkan.

"Saya didengar tetapi tidak didengarkan."

Reporter: Lianna Leticia