Lukisan Tertua di Gua Indonesia Terancam Industri Semen Disorot Media Inggris

Liputan6.com, Sulawesi - Lukisan figuratif yang pernah ada dan tertua di dunia ditemukan di Indonesia. Terletak di dekat sebuah tambang semen di Indonesia.

"Lukisan itu kini tengah berada di bawah ancaman industri," demikian para ilmuwan memperingatkan.

Temuan ini menjadi sorotan media Inggris, The Guardian, yang memuat tulisan dengan judul “World's oldest art under threat from cement mining in Indonesia”.

Artikel tersebut, dikutip Sabtu (22/2/2020), menjelaskan bahwa pada Desember tahun lalu, lukisan gua yang menggambarkan adegan perburuan di Pulau Sulawesi ini telah ditemukan Indonesia dan diperkirakan telah ada setidaknya 40.000 tahun yang lalu.

Tetapi kondisinya rapuh. Mereka terletak di dalam tanah yang dikendalikan oleh Perusahaan Semen Tonasa, yang menentukan siapa yang diizinkan untuk mengunjungi situs tersebut. Meskipun Tonasa telah bekerja sama dengan badan-badan lokal untuk mengamankan daerah tersebut, penambangan terus berlanjut di sekitar lokasi.

Pejabat dan ilmuwan daerah kini berlomba untuk menyalurkan lebih banyak perlindungan dan sumber daya ke wilayah signifikansi arkeologis Maros-Pangkep di Sulawesi Selatan, di mana mungkin masih banyak menyimpan  banyak temuan kuno.

Prihatin dengan Kondisi Prasejarah di Indonesia

Seni gua yang ditemukan di Sulawesi menggambarkan sekelompok manusia, hewan yang sedang berburu mamalia besar dengan tombak atau tali. (Liputan6/Griffith University)

Salah seorang peneliti mengaku khawatir dan prihatin mengetahui kondisi salah satu karya kuno tersebut.

“Sebagai peneliti yang telah menghabiskan seluruh karir saya di Sulawesi Selatan, saya sangat prihatin dengan kondisi gua prasejarah di sini, yang sekarang dikelilingi oleh penambangan semen dan marmer,” kata Budianto Hakim, arkeolog Indonesia yang terlibat dalam penelitian terbaru tentang seni cadas.

Segera setelah lukisan gua ditemukan pada 2017, Tonasa setuju untuk melindungi 3,6 hektar di sekitar Gua Bulu Sipong.

Abdul Rasak, Kepala reklamasi tambang di Tonasa, mengatakan: “Segera setelah kami mengetahui tentang penemuan (dari para peneliti), kami meningkatkan status daerah tersebut menjadi situs warisan budaya yang dilindungi.”

“Kami tidak tahu pentingnya itu, kami pikir itu hanya gambar tapi sekarang, sebagai anak-anak di wilayah ini, kami bangga dengan apa yang dilakukan oleh leluhur kami,” katanya.

Tonasa, produsen semen terbesar di Indonesia timur, terus menambang di sekitar kawasan lindung. Truk-truk bermuatan batu kapur dan bahan mentah terlihat setiap beberapa menit melintasi jalan tanah di depan gua.

Maxime Aubert, seorang arkeolog Australia dan rekan penulis penelitian tentang lukisan yang diterbitkan dalam Jurnal Nature, mengatakan debu dari operasi penambangan terdekat tetap menjadi “ancaman paling cepat” terhadap lukisan gua, bersama dengan asap kendaraan dari jalan tanah di seberang situs.

Seni cadas ini berada dalam lanskap yang dikenal sebagai karst yakni medan yang ditopang oleh batu kapur yang memiliki topografi khas gua, lubang pembuangan dan aliran bawah tanah. Batu kapur adalah bahan baku untuk semen dan selera global akan produk ini mengancam ekosistem karst di seluruh Asia Tenggara.

“Aktivitas penambangan terdekat pasti mempengaruhi lukisan-lukisan ini, karena menciptakan getaran, memengaruhi sistem hidrologis yang rumit, dan menciptakan perubahan suhu yang dapat merusaknya,” kata Budianto. Perwakilan Tonasa tidak setuju bahwa kegiatan penambangan memiliki efek ini.

Memperluas Wisata Budaya

Temuan kuno lainnya: Jejak roda yang ditemukan di sebuah situs di Kota Kuno Pingliangtai di Provinsi Henan, China tengah. (Xinhua)

Pejabat perusahaan Tonasa mengatakan mereka berencana untuk memperluas wisata budaya ke situs tersebut, membangun museum dan mendorong lebih banyak pengunjung untuk melihat lukisan. Saat ini, hanya empat orang pada suatu waktu diizinkan di dalam ruangan, tetapi tidak ada hambatan fisik untuk menyentuh karya seni kuno.

Aubert dan rekan-rekan peneliti menulis baru-baru ini bahwa situs lukisan itu “runtuh di depan mata kita” dan bahwa mereka telah “mengamati kemunduran seni ini di hampir setiap lokasi.” Di beberapa situs, mereka menemukan 2-3cm bidang berisi batu yang hilang setiap beberapa bulan.

Para penulis mendesak tindakan untuk melestarikan apa yang mereka gambarkan sebagai “hadiah dari awal budaya manusia”.

“Sekarang ada lebih dari 300 situs seni prasejarah di Sulawesi dan [Kalimantan Indonesia] dan puluhan lainnya ditemukan setiap tahun,” kata Aubert. “Jika hanya satu situs seperti itu ditemukan di Prancis atau Spanyol ini akan menjadi penemuan besar. Area ini adalah kunci untuk memahami evolusi kognitif dan budaya spesies kita.”

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

Saksikan video pilihan di bawah ini: