Lukisan Vincent van Gogh yang Disita Nazi Terjual Rp 508,8 Miliar

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Arles - Sebuah lukisan cat air karya seniman Belanda, Vincent van Gogh yang dulu disita oleh Nazi telah terjual di lelang seharga $35,86 juta atau sekitar Rp 508,8 miliar, membuat rekor baru untuk medium tersebut, rumah lelang Christie's mengumumkan.

Lukisan, Meules de blé atau yang berarti “Tumpukan Gandum”, selesai di Arles, Prancis, pada 1888, dua tahun sebelum kematian pelukis pasca-impresionis yang terkenal itu.

Christie's memperkirakan lukisan itu akan terjual antara $20 juta (Rp 208 miliar) dan $30 juta (Rp 425 miliar) pada Kamis, tetapi karya seni itu melebihi perkiraan. Itu adalah rekor baru untuk lukisan van Gogh di atas kertas, seperti dikutip dari UPI, Sabtu (13/11/2021).

Itu adalah bagian dari penjualan rumah lelang "The Cox Collection: The Story of Impressionism" bersama dengan "20th Century Evening Sale" di New York City. Bersama-sama kedua penjualan tersebut mencapai $751,9 juta (Rp 10,6 triliun).

"Merupakan kesenangan dan momen yang ditunggu-tunggu untuk menyambut klien kami kembali di Rockefeller Center dalam pengalaman lelang kami yang mendalam," kata Adrien Meyer, kepala penjualan pribadi global dan ketua bersama Impresionis & Seni Modern.

"Koleksi Edwin L. Cox yang luar biasa menghasilkan energi yang nyata di dalam ruangan dengan 21 ponsel di lot pertama yang mengatur nada. Ada penawaran kompetitif sepanjang penjualan yang disorot oleh hasil sensasional untuk trio van Gogh yang jauh melebihi perkiraan mereka, dengan Meules de blé membuat rekor baru untuk artis dalam medium,” tambahnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Dimiliki Oleh Saudara Laki-lakinya

Karya Vincent van Gogh berjudul Study for
Karya Vincent van Gogh berjudul Study for

Meules de blé adalah salah satu yang pertama dalam serangkaian lukisan panen van Gogh yang dieksekusi selama musim panas 1888 di Arles. Lelang hari Kamis adalah pertama kalinya cat air itu dipamerkan ke publik sejak dimasukkan dalam retrospektif tahun 1905 di Museum Stedelijk di Amsterdam.

"Ini menjadi sesuatu yang sangat berbeda dari musim semi, tapi saya tentu tidak kalah cintanya dengan alam yang mulai hangus sejak sekarang," katanya dalam sebuah surat saat itu. "Ada emas tua, perunggu, tembaga dalam segala hal sekarang, Anda mungkin berkata, dan bahwa, dengan birunya langit yang hijau dan panas, menghasilkan warna yang menyenangkan yang sangat harmonis."

Cat air itu akhirnya dimiliki oleh saudara laki-laki Vincent van Gogh, Theo van Gogh, diikuti oleh kolektor seni Gustave Fayet dan kemudian oleh industrialis Max Meirowsky. Di bawah penganiayaan Nazi karena menjadi Yahudi, Meirowsky menjual koleksi seninya dan melarikan diri dari Jerman, saat itu Meules de blé menjadi bagian dari koleksi seni Miriam Caroline Alexandrine de Rothschild di Prancis.

Koleksi seninya disita oleh Nazi selama pendudukan mereka di Prancis dan dia tidak pernah dapat memulihkan lukisan itu setelah perang berakhir, menurut Christie's.

Reporter: Cindy Damara

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel