Lummo raih penghargaan Best Employer Award

·Bacaan 3 menit

Lummo, startup lokal penyedia solusi layanan perangkat lunak penghubung bisnis dengan pelanggannya (Direct to Consumer - D2C, Software as a Service - SaaS) meraih penghargaan Best Employer Award oleh Glints karena dinilai sebagai perusahaan yang paling menjunjung keberagaman bagi talenta global dan lokal untuk berinovasi mendorong kemajuan perusahaan.

Lummo berhasil lolos sebagai pemenang bersama dengan GoTo Group sebagai Glints Best Employer Award kategori Diversity and Inclusion 2.0, setelah melalui penjurian melawan 100 perusahaan rintisan dari Asia Tenggara, Hong Kong, dan Taiwan.

"Penghargaan ini membuat kami semakin bersemangat membangun sebuah organisasi yang memiliki inklusi dan keberagaman untuk mendukung setiap langkah inovasi kami. Kami memiliki misi untuk membantu para pebisnis di Indonesia mengembangkan usaha mereka dengan model D2C SaaS dengan memanfaatkan solusi teknologi di LummoSHOP. Kami merangkul talenta-talenta terbaik dunia yang dapat mendukung misi tersebut demi membangun solusi teknologi terbaik," kata Lorenzo Peracchione, COO and Co-Founder Lummo mengatakan dalam siaran pers pada Senin.

Baca juga: Startup Builder.ai kantongi pendanaan Seri C 100 juta dolar

LummoSHOP, salah satu produk unggulan Lummo, telah mendorong digitalisasi usaha jutaan pebisnis di Indonesia dengan membantu pelaku usaha membuat situs web resmi tokonya melalui www.lummoshop.co.id sehingga mereka dapat mengelola operasional bisnisnya dengan lebih efektif, membangun relasi dan menjual langsung ke pelanggannya, serta membangun merek dan identitas unik bisnis onlinenya.

Cindy Sutjiadi, VP of People and Culture Lummo menambahkan bahwa dunia kini sangat terbuka. "Lummo terbuka untuk perekrutan talenta terbaik di seluruh dunia dengan keterampilan yang spesifik untuk bergabung mendukung visi dan misi perusahaan.

Contohnya, kami merekrut Head of Data dari Eropa, Engineering dari India, Product dari Indonesia, dan lain-lain, dan tentunya mereka semua memiliki pengalaman terbaik di bidang teknologi khususnya SaaS. Sistem bekerja jarak jauh memungkinkan kami bekerja walau di zona waktu yang berbeda."

Lummo menerapkan kebijakan-kebijakan untuk menarik talenta di seluruh dunia seperti penerapan kerja jarak jauh, bantuan relokasi untuk bekerja di Indonesia, Singapura, Eropa, Malaysia, Filipina, Vietnam, dan lain-lain.

Perusahaan juga menyediakan layanan konseling bersama profesional untuk mendukung kesehatan mental karyawan, tambahan cuti dan hari libur, kelas bahasa Indonesia dan bahasa Inggris gratis untuk karyawan, pelatihan untuk peningkatan kapasitas karyawan. Tim People juga mengadakan aktivitas rutin yang melibatkan kebersamaan karyawan seperti game night, quiz days, movie screening night, fitness challenges.

Saat ini Lummo memiliki lebih dari 400 karyawan yang tersebar di 12 negara. Walaupun termasuk dalam industri yang didominasi oleh laki-laki, rasio karyawan perempuan dan laki-laki di Lummo tergolong berimbang dengan rasio 45:55 per Februari 2022. Lummo mengedepankan prinsip-prinsip anti diskriminasi dan menghargai berbagai perspektif dan ide demi pengembangan dan inovasi teknologi D2C SaaS.

Head of Data Lummo, Henri Ikonen yang saat ini bekerja dari Finlandia mengakui bahwa bekerja di Lummo sangat menghargai perbedaan latar belakang karyawan, seperti misalnya hari libur nasional. Henri dapat merayakan Finnish Midsummer bersama keluarga dan teman-temannya, serta mendapat dukungan penuh dari perusahaan untuk mengambil hari libur.

Mendukung pernyataan Henri, Nathania Callysta Product Designer Lummo yang berkebangsaan Indonesia merasa sangat nyaman mengutarakan pendapatnya ketika berkoordinasi bersama sesama rekan kerja maupun atasan karena di Lummo menerapkan prinsip flat company culture.

“Saya dapat mengemukakan perspektif yang berbeda dengan rekan yang lain secara percaya diri, di Lummo kami tidak memandang umur, gender, kebangsaan, etnis, dan latar belakang. Semua ide dan pendapat sangat dirangkul asalkan sejalan dengan semangat percepatan inovasi dan mendukung visi misi perusahaan," tutup dia.

Baca juga: Startup MoonPay raih pendanaan dari Justin Bieber hingga Snoop Dogg

Baca juga: Adaptasi era digital, Digiasia Bios integrasikan empat produk fintech

Baca juga: The ParentInc bukukan pendanaan 22 juta dolar AS

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel