Lumpur Tebal Hambat Pencarian Korban Perahu Terbalik di Kedung Ombo

·Bacaan 2 menit

VIVA - Proses pencarian 2 korban perahu terbalik di Waduk Kedung Ombo yang masih belum ditemukan terkendala jarak pandang di dalam air. Hal itu disebabkan kedalaman yang mencapai 25 hingga 30 meter, serta tebalnya endapan lumpur yang membuat air waduk menjadi keruh.

Humas Basarnas Semarang, Zulhawaray, yang berada di lokasi mengatakan proses pencarian tetap terus dilakukan dengan mengerahkan penyelam dari Basarnas maupun dari Ditpolairud Polda Jateng.

"Visibilitasnya nol mas. Penyelam sulit melihat di kedalaman. Di dasar itu ketebalan lumpurnya sampai 40 sentimeter, sehingga air waduh menjadi keruh, pandangan sulit," kata Humas Basarnas Semarang, Zulhawary, saat dihubungi VIVA.co.id.

Baca juga: Perahu Wisata Terbalik di Waduk Kedung Ombo Boyolali, 9 Hilang

Meski begitu, lanjutnya, pencarian masih terus dilakukan dengan berbagai cara untuk mencari dua korban yang masih belum ditemukan tersebut.

"Penyelam dari Basarnas, juga Polairud Polda Jateng masih terus menyelam dengan cara meraba-raba di dasar waduk. Tadi juga sudah dilakukan pencarian dengan drone underwater, tapi tersangkut jaring," kata Zulhawary.

Seperti diberitakan, perahu yang mengangkut 20 wisatawan di Waduk Kedung Ombo Boyolali terbalik setelah ada penumpangnya berfoto selfie di bagian sisi perahu. Akibatnya, perahu oleng dan terbalik. 20 orang yang berada di kapal tercebur di air berkedalaman 30 meter.

7 orang yang sebagian besar anak-anak ditemukan dalam kondisi meninggal, 2 orang masih belum ditemukan, sedangkan 11 lainnya selamat.

Dua orang yang masih belum ditemukan adalah Niken Safitri, berumur 8 tahun asal Grobogan, dan Jalal, balita berumur 1,5 tahun asal Boyolali.

Berikut adalah identitas korban yang sudah ditemukan:

1. Tituk Mulyani, 35 tahun, Dusun Mendalan, Desa Mojoagung, Kecamatan Karangrayung, Kabupaten Grobogan.
2. Tri Iriana, 27 tahun, Dukuh Pilangrojo, Kecamatan Juwangi, Kabupaten Boyolali.
3. Siti Mukaromah, 24 tahun, Nglarangan RT 04/ RW 03, Desa Ketro, Kecamatan Karangrayung, Kabupaten Grobogan.
4. Zamzam, 8 tahun, Dukuh Pilangrojo, Kecamatan Juwangi, Kabupaten Boyolali.
5. Najwa Kaira Wilda, 6 tahun, Nglarangan RT 04/ RW 03, Desa Ketro, Kecamatan Karangrayung, Kabupaten Grobogan.
6. Ace Jalil Rosyid, 4 tahun, Dukuh Pilangrojo, Kecamatan Juwangi, Kabupaten Boyolali.
7. Destri, Dukuh Karangmanis, Kecamatan Juwangi, Kabuaten Boyolali.

Laporan: Teguh Joko Sutrisno/ tvOne

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel