Macam-Macam Gangguan pada Sistem Saraf yang Perlu Diketahui

·Bacaan 4 menit

Bola.com, Jakarta - Sistem saraf merupakan satu di antara bagian terkecil dalam organ tubuh manusia. Meski kecil, sistem saraf memiliki fungsi vital dalam tubuh manusia.

Susunan saraf manusia mempunyai arus informasi yang cepat dengan kecepatan pemrosesan yang tinggi dan tergantung pada aktivitas listrik (impuls saraf).

Sistem saraf bekerja berdasarkan impuls elektrokimia, untuk melayani tubuh dengan berbagai macam cara. Sistem saraf berfungsi sebagai peninjau bagi tubuh dan pengumpul informasi dunia di luar maupun dalam tubuh.

Tak hanya itu, sistem saraf berfungsi sebagai pusat komunikasi umum, pusat pemetaan strategi, dan pembuat keputusan dalam segala sesuatu yang dilakukan tubuh.

Namun, perlu diketahui, sistem saraf pada manusia bisa mengalami kelainan atau gangguan. Penyebabnya dapat berasal dari luar atau dari dalam tubuh.

Berikut ini rangkuman tentang macam-macam gangguan pada sistem saraf yang perlu diketahui, dilansir dari gerbangkurikulum.sma.kemdikbud.go.id, Jumat (19/11/2021).

vidio:4 Pemain Asal Portugal yang Berseragam AC Milan

Jenis Sistem Saraf

Secara anatomi, susunan sistem saraf terdiri dari saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang) dan saraf tepi. Berikut ini penjelasannya:

Sistem Saraf Pusat

Sistem saraf pusat merupakan bagian sistem saraf yang mengkoodinasikan semua fungsi saraf. Sistem saraf pusat berfungsi menerima semua rangsang saraf dari luar tubuh (eketroseptor) dan dari dalam tubuh (interoseptor).

Sistem saraf pusat juga bertindak sebagai pusat integrasi dan komunikasi. Sistem saraf pusat terdiri dari:

1. Otak

Otak manusia terdiri atas dua belahan, yaitu otak kiri dan kanan. Otak kiri mengendalikan tubuh bagian kanan. Sebaliknya, otak kanan mengendalikan tubuh bagian kiri.

Kemudian otak dibagi menjadi empat bagian, yaitu otak besar (cerebrum), otak tengah, otak kecil (cerebellum), dan sumsum lanjutan.

2. Sumsum Tulang Belakang (Medula Spinalis)

Terdapat di dalam rongga tulang belakang. Fungsinya sebagai penghubung impuls dari dan ke otak, memberi kemungkinan gerak refleks. Medula spinalis bagian luar berwarna putih dan bagian dalam kelabu.

Jenis Sistem Saraf

Sistem Saraf Tepi

Sistem saraf tepi merupakan saraf-saraf yang membawa impuls dari dan ke sistem saraf pusat. Sistem saraf tepi terdiri dari sistem saraf sadar dan sistem saraf tidak sadar.

1. Sistem Saraf Sadar (Saraf Somatis)

Saraf sadar adalah saraf yang rangsangannya disampaikan ke pusat reseptor yaitu ke pusat motoris pada serebrum. Berdasarkan asalnya, sistem saraf tepi terbagi atas saraf kranial dan saraf spinal yang masing-masing berpasangan, serta ganglia (tunggal: ganglion).

2. Sistem Saraf Tidak Sadar (Otonom)

Saraf otonom adalah saraf yang rangsangannya tidak disampaikan ke otak. Sistem saraf otonom mengontrol kegiatan organ-organ dalam.

Berdasarkan sifat kerjanya, saraf otoom dibedakan menjadi dua, yakni parasimpatik dan simpatik.

Macam-Macam Gangguan pada Sistem Saraf

Epilepsi

Epilepsi merupakan suatu keadaan, bukan suatu penyakit, serangan muncul jika otak, atau bagian dari otak tiba-tiba berhenti bekerja sebagaimana mestinya selama beberapa saat.

Meningitis

Meningitis merupakan radang selaput otak karena infeksi bakteri atau virus.

Ensefalitis

Ensefalitis merupakan peradangan jaringan otak, biasanya disebabkan oleh virus.

Neuritis

Neuritis merupakan gangguan saraf tepi akibat peradangan, keracunan, atau tekanan.

Rasa baal (kebas) dan kesemutan

Rasa baal dan kesemutan merupakan gangguan sistem saraf akibat gangguan metabolisme, tertutupnya aliran darah, atau kekurangan vitamin neurotropik (B1, B6,dan B12).

Macam-Macam Gangguan pada Sistem Saraf

Epilepsi (ayan)

Epilepsi merupakan penyakit serangan mendadak karena trauma kepala, tumor otak, kerusakan otak saat kelahiran, stroke, dan alkohol.

Alzheimer

Alzheimer merupakan sindrom kematian sel otak secara bersamaan.

Gegar otak

Gegar otak merupakan bergeraknya jaringan otak dalam tengkorak menyebabkan perubahan fungsi mental atau kesadaran.

Stroke

Stroke merupakan penyakit yang timbul karena pembuluh darah di otak tersumbat atau pecah sehingga otak menjadi rusak. Penyebab penyumbatan ini ialah adanya penyempitan pembuluh darah (arteriosklerosis).

Selain itu, bisa juga karena penyumbatan oleh suatu emboli. Ciri yang tampak dari penderita stroke misalnya wajah yang tak simetris.

Macam-Macam Gangguan pada Sistem Saraf

Amnesia

Amnesia merupakan gangguan yang terjadi pada otak karena disebabkan goncangan batin atau cedera. Ciri gangguan ini yakni hilangnya kemampuan seseorang mengenali dan mengingat kejadian masa lampau dalam kurun waktu tertentu.

Parkinson

Parkinson merupakan penyakit yang terjadi karena kekurangan neurotransmiter dopamine pada dasar ganglion. Secara fisik, penderita ini memiliki ciri tangan gemetaran saat istirahat, gerak susah, mata sulit berkedip, otot kaku hingga langkah kaki menjadi kaku.

Poliomielitis

Poliomielitis adalah penyakit yang menyerang neuron-neuron motorik sistem saraf pusat terutama otak dan medula spinalis karena infeksi virus.

Penderita poliomielitis akan mengalami berbagai gejala seperti panas, sakit kepala, kaki duduk, sakit otot, dan kelumpuhan.

Sumber: Kemdikbud

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel