Macam-Macam Narkoba dan Efek Samping yang Ditimbulkan

·Bacaan 5 menit

Bola.com, Jakarta - Napza (Narkotika, Psikontropika dan zat aditif) atau dikenal di Indonesia narkoba merupakan jenis obat-obatan yang berbahaya dan terlarang.

Di sisi lain, narkoba adalah obat-obatan yang biasa dipakai dokter untuk membius pasien saat akan dilakukan operasi. Selain itu, beberapa narkoba juga digunakan untuk proses penyembuhan penyakit tertentu.

Namun pada praktiknya, ada beberapa kalangan menggunakan narkoba dengan tujuan yang tidak baik, sehingga menimbulkan efek samping bagi orang-orang yang mengonsumsinya.

Dilansir dari laman bnn.go.id, efek samping yang ditimbulkan dapat memengaruhi kondisi kejiwaan dan psikologi seseorang.

Tak hanya itu, narkoba bisa membuat pemakainya ketergantungan atau kecanduan serta membahayakan nyawa. Itulah sebabnya obat-obatan ini menjadi ilegal.

Untuk itu, ada baiknya Anda mengenali berbagai jenis narkoba yang banyak beredar beserta efek samping yang ditimbulkan pada pengguna dan kesehatannya.

Berikut ini macam-macam narkoba beserta efek samping yang ditimbulkan yang perlu diketahui, disadur dari laman Merdeka, Senin (11/10/2021).

Bath Salt dan Kokain

1. Bath Salt

Narkoba ini sangat adiktif dan berbentuk seperti bubuk kristal yang dapat ditelan, dihirup, atau disuntikkan oleh si pengguna. Beberapa orang mengatakan efeknya mirip dengan kokain atau metamfetamin.

Tetapi bath salt dinilai dapat memberikan efek samping yang lebih serius, seperti:

  • Perilaku kekerasan

  • Paranoia

  • Agitasi

  • Halusinasi

  • Psikosis

  • Jantung berdebar kencang

  • Tekanan darah tinggi

  • Nyeri dada

  • Serangan panik

  • Dehidrasi

  • Gagal ginjal

  • Kematian

2. Kokain

Jenis narkoba ini hadir dalam berbagai bentuk. Seorang pengguna dapat menghirup jenis bubuk narkoba ini melalui hidung atau menyuntikkannya ke aliran darah.

Crack adalah bentuk kristal dari obat yang diisap dan diserap ke dalam aliran darah melalui paru-paru. Kokain crack bahkan dapat membuat pengguna lebih ketagihan.

Kokain akan memicu otak Anda untuk melepaskan dopamin dan menciptakan perasaan gembira. Di sisi lain, berbagai efek samping yang bisa berdampak pada penggunaan kokain, seperti:

  • Denyut jantung meningkat

  • Tekanan darah tinggi

  • Peningkatan suhu tubuh

  • Sakit perut, mual

  • Kehilangan nafsu makan, kurang gizi

  • Kerusakan jantung dan serangan jantung

  • Stroke

  • Kematian

  • Kehilangan penciuman, mimisan, dan masalah menelan

  • Risiko HIV dan hepatitis C lebih tinggi

Ekstasi dan Flakka

Ilustrasi narkoba, obat-obat terlarang. (Photo on Pixabay)
Ilustrasi narkoba, obat-obat terlarang. (Photo on Pixabay)

3. Ekstasi

Macam-macam narkoba yang ketiga adalah ekstasi. Pengguna sering meminum obat ini secara oral dalam bentuk pil atau tablet. Anda juga bisa menghisapnya atau menyuntikkannya ke pembuluh darah.

Ekstasi adalah jenis obat stimulan dan halusinogen buatan manusia. Ekstasi akan meningkatkan kadar beberapa bahan kimia di otak, termasuk serotonin, dopamin, dan norepinefrin.

Tiga senyawa tersebut dapat mengubah suasana hati Anda dan membuat Anda merasa lebih dekat dan terhubung dengan orang lain. Pengguna juga akan mendapatkan rasa euforia dan dorongan energi.

Di sisi lain, berbagai efek samping yang bisa berdampak pada penggunaan ekstasi, seperti:

  • Denyut jantung meningkat

  • Meningkatnya tekanan darah

  • Otot yang tegang

  • Mual

  • Penglihatan kabur

  • Pusing

  • Berkeringat atau kedinginan

4. Flakka

Narkoba ini mirip dengan bath salt. Narkoba ini berbentuk kristal berwarna pucat yang dimakan, dihirup, disuntikkan, atau diuapkan oleh pengguna menggunakan perangkat rokok elektrik.

Flakka juga disebut sebagai kerikil, karena tampilannya. Seperti bath salt, flakka juga mengandung katinon sintetis.

Narkoba ini memiliki efek seperti stimulan, tetapi dapat menyebabkan paranoia, halusinasi, dan dapat menyebabkan kekerasan atau melukai diri sendiri. Ini dikaitkan dengan kematian karena serangan jantung, bunuh diri dan kerusakan ginjal atau gagal ginjal.

Heroin dan Krokodil

5. Heroin

Heroin hadir dalam bentuk bubuk putih atau cokelat, atau zat lengket hitam, yang dikenal sebagai "heroin tar hitam". Pengguna bisa menyuntikkan, menghirup atau menghisapnya.

Heroin adalah jenis obat opioid, yang berasal dari bunga opium poppy. Di sisi lain, berbagai efek samping yang bisa berdampak pada penggunaan heroin, seperti:

  • Pembuluh darah kolaps

  • Infeksi kulit

  • Masalah gastrointestinal (terutama sembelit)

  • Penyakit ginjal

  • Pernapasan yang tertekan, yang merupakan penyebab utama koma, kerusakan otak, dan kematian

  • Risiko tertular HIV dan hepatitis C melalui penggunaan bersama jarum suntik dan alat obat lain

  • Bila digunakan selama kehamilan dapat menyebabkan aborsi spontan, berat badan lahir rendah, cacat lahir, dan bayi lahir kecanduan obat

6. Krokodil

Narkoba ini adalah bentuk morfin buatan manusia yang 10 kali lebih kuat. Krokodil adalah kombinasi dari beberapa bahan kimia berbahaya termasuk kodein, yodium, bensin, pengencer cat, cairan korek api, dan lainnya.

Krokodil adalah jenis obat opioid. Pengguna akan menyuntikkannya ke dalam aliran darah, dan efek dari obat ini akan berlangsung cepat dan singkat.

Tetapi krokodil dinilai dapat memberikan efek samping yang buruk pada penggunaan, seperti:

  • Merusak pembuluh darah

  • Menyebabkan kulit menjadi hijau dan bersisik

  • Kerusakan jaringan dapat menyebabkan gangren

  • Mengakibatkan amputasi atau kematian

LSD dan Ganja

Ilustrasi narkoba, obat-obat terlarang. (Photo by RenoBeranger on Pixabay)
Ilustrasi narkoba, obat-obat terlarang. (Photo by RenoBeranger on Pixabay)

7. LSD

Narkoba jenis ini ini mulai populer pada tahun 1960-an dan masih umum digunakan sampai sekarang. Narkoba ini terbuat dari asam yang ditemukan di jamur yang tumbuh di gandum hitam dan biji-bijian lainnya.

LSD dapat menyebabkan efek samping seperti pupil membesar, denyut jantung dan tekanan darah meningkat, berkeringat, nafsu makan berkurang, mulut kering dan gemetar.

8. Ganja

Narkoba ini mungkin menjadi yang paling banyak digunakan. Ganja mengacu pada daun, bunga, batang, dan biji kering dari tanaman rami (Cannabis sativa).

Kebanyakan orang akan mengonsumsinya dengan menghisapnya. Namun, narkoba ini bisa juga ditambahkan ke dalam makanan untuk disantap.

Ganja merupakan jenis obat untuk stimulant, depresan, dan bahkan halusinogen.

Ganja juga dapat membuat ketagihan bagi sebagian orang, dan menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti masalah pernapasan, peningkatan detak jantung, dan risiko serangan jantung, depresi, kecemasan, dan pikiran untuk bunuh diri yang lebih tinggi bagi sebagian orang.

Metamfetamin dan Spice

9. Metamfetamin

Metamfetamin adalah bubuk putih yang dapat ditelan, dihisap, dihirup, atau disuntikkan oleh pengguna. Narkoba ini terbuat dari kombinasi pseudoefedrin, yaitu bahan umum yang ada pada obat flu, bersama dengan bahan kimia beracun lainnya.

Narkoba ini merupakan jenis obat perangsang, yang efeknya bisa memberikan perasaan menyenangkan dalam waktu singkat.

Tetapi metamfetamin dinilai dapat memberikan efek samping pada penggunaan, seperti:

  • Peningkatan pernapasan

  • Denyut jantung cepat

  • Tekanan darah tinggi

  • Peningkatan suhu tubuh

Dengan penggunaan jangka panjang yang berulang, narkoba ini dapat menyebabkan penurunan berat badan yang ekstrem, luka pada kulit, dan masalah gigi yang parah.

Pelaku kekerasan kronis sering menderita kecemasan, kebingungan, insomnia, halusinasi dan delusi, dan paranoia.

Menyuntikkan obat dapat meningkatkan risiko tertular HIV atau hepatitis saat berbagi jarum suntik dan peralatan obat lain.

10. Spice

Spice merupakan campuran dari berbagai ramuan dan bahan kimia yang terlihat mirip dengan bunga rampai. Pengguna akan membuatnya menjadi merokok seperti ganja atau membuatnya menjadi minuman seperti teh herbal.

Efek yang ditimbulkan pada penggunanya seperti merasa lebih bahagia dan lebih rileks. Di sisi lain, berbagai efek samping yang bisa berdampak pada penggunaan spice, seperti:

  • Denyut jantung cepat

  • Muntah

  • Kebingungan

  • Kejang

  • Meningkatnya tekanan darah

  • Serangan jantung

Disadur dari: merdeka.com (Penulis: Andre Kurniawan. Published: 17/8/2020).

Dapatkan artikel macam dari berbagai tema lain dengan mengeklik tautan ini.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel