Mahasiswa UI sabet medali emas hasil inovasi atasi krisi air Jakarta

Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia (FTUI) berhasil meraih "gold medal" pada lomba World Science, Environment, and Engineering Competition (WSEEC) 2022, dengan melakukan penelitian efektifitas "graphene membrane" sebagai inovasi untuk diimplementasikan pada teknologi desalinasi yang berguna untuk mengatasi krisis air di Jakarta.

"Saat ini, peningkatan pencemaran air di Jakarta mulai memicu terjadinya krisis air. Di beberapa area, air tanah sudah tidak dapat menjadi alternatif sumber air akibat penurunan muka tanah dan intrusi air laut di Jakarta," kata dosen Teknik Lingkungan FTUI, Dr Nyoman Suwartha M.T., M. Agr., dalam keterangan di Kampus UI Depok, Jawa Barat, Jumat.

Manajer Pendidikan FTUI tersebut mengatakan pemanfaatan air laut sebagai sumber air Jakarta dengan metode desalinasi muncul sebagai alternatif solusi. Akan tetapi, metode ini membutuhkan biaya yang cukup besar serta proses reverse osmosis dan metode distilasi bertingkat berujung pada peningkatan gas rumah kaca.

Baca juga: Di PLTGU Priok, air sisa desalinasi diubah jadi PLTMH

Baca juga: Krisis air hantui warga Jakarta

Baca juga: Wacana desalinasi kembali muncul untuk atasi krisis air


Ketua Tim FTUI Juan Fidel Ferdani mengatakan hasil penelitian tersebut dituangkan dalam karya ilmiah berjudul "GO-FILTER: Sea Water Desalination Based on Graphene Oxide as a Water Treatment Innovation in Jakarta".

Penelitian dilakukan di Kelurahan Kamal Muara sebagai objek studi karena daerah tersebut memiliki isu ketersediaan air yang sangat memprihatinkan. Mayoritas penduduk Kamal Muara bekerja sebagai nelayan, meskipun sebagian mulai beralih ke sektor lain sebagai akibat penurunan pendapatan di sektor perikanan.

Dalam penelitiannya, tim FTUI menyampaikan tinjauan pemanfaatan inovasi ini dari aspek sosial, lingkungan, dan finansial.

Tim mahasiswa FTUI terdiri atas Elgrytha Victoria Tybeyuliana, Fathiya Alisa Zahrandika, Fikri Irfan Mahendra, Juan Fidel Ferdani, dan Nada Laili Nurfadhilah, mahasiswa angkatan 2019 Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan, Fakultas Teknik Universitas Indonesia (DSTL FTUI) bersama dosen Teknik Lingkungan FTUI, Dr. Nyoman Suwartha M.T., M. Agr.,

Baca juga: Mahasiswa FT UI juara dua kompetisi CESTION

Baca juga: Teknologi bus listrik UI terus dikembangkan menuju sempurna

Baca juga: Di Fakultas Teknik UI, Indocement gelar program "Goes To Campus"

Baca juga: Alumni FT UI mendaki tujuh puncak tertinggi dunia