Mahfud MD: Din Syamsuddin Kritis Bukan Radikalis

Lis Yuliawati, Edwin Firdaus
·Bacaan 1 menit

VIVA – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Kemananan Mahfud MD tak sependapat dengan tudingan yang menyebut dosen Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta Din Syamsyuddin, penggerak radikalisme.

Mahfud dalam unggahan di akun Twitter pribadinya, Sabtu, 13 Februari 2021, bahkan menegaskan jika pemerintah Indonesia tak pernah menganggap Din Syamsuddin radikal atau penganut radikalisme.

Din, kata Mahfud, pengusung moderasi beragama (Wasathiyyah Islam) yang diusung oleh pemerintah. Dia juga penguat sikap Muhammadiyah bahwa Indonesia adalah 'Darul Ahdi Wassyahadah'. “Beliau kritis, bukan radikalis,” tulis Mahfud dikutip VIVA dari Twitternya, Sabtu, 13 Februari 2021.

Lebih jauh, Mahfud menuturkan, Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama (NU) kompak mengampanyekan bahwa NKRI berdasarkan Pancasila sejalan dengan Islam.

NU, menurut Mahfud, menyebutnya Darul Mietsaq, sementara Muhammadiyah menyebut Darul Ahdi Wassyahadah.

"Pak Din dikenal sebagai salah satu penguat konsep ini. Saya sering berdiskusi dengan dia, terkadang di rumah JK (Jusuf Kalla),” kata mantan Ketua MK itu.

Sebelumnya, Mahfud mengakui ada beberapa orang dari ITB yang mendatangi Menteri PAN RB, Tjahjo Kumolo. Kedatangan mereka, ungkap bekas anggota BPIP itu, menyampaikan permasalahan Din Syamsuddin.

"Pak Tjahjo mendengarkan saja. Namanya ada orang minta bicara untuk menyampaikan aspirasi, ya di dengar," kata Mahfud.

Kendati demikian, Mahfud memastikan pemerintah tidak menindaklanjuti laporan tersebut. "Pemerintah tidak menindaklanjuti, apalagi memproses laporan itu," ujarnya.