Mahfud Md: Pelanggaran Hukum Oknum TNI-Polri Itu Sejak Dulu Biasa

·Bacaan 1 menit
Menko Polhukam Mahfud Md. (Liputan6.com/Putu Merta Surya Putra)

Liputan6.com, Jakarta - Tahun 2021 diwarnai berbagai pelanggaran hukum yang dilakukan TNI-Polri. Kasus teranyar salah satunya adalah tiga tiga TNI Angkatan Darat terlibat kecelakaan tabrak laridi Nagreg, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, hingga menyebabkan dua remaja tewas.

Menanggapi hal tersebut, Menko Polhukam Mahfud Md menyatakan pelanggaran hukum di tubuh TNI/Polri adalah hal wajar yang telah ada sejak lama.

“Pelanggaran hukum yang dilakukan oknum TNI-Polri itu sejak dulu, biasa. Sama seperti di masyarakat juga ada penjahat, di masjid ada penjahat, di gereja ada penjahat. Tapi bukan gejala umum dari TNI Polri,” kata Mahfud pada wartawan, Kamis (29/12/2021).

Mahfud menyebut meski tetap ada oknum pelanggar, hal itu bukan berarti mayoritas TNI-Polri nakal.

“Pasti ada saja yang nakal. Polisi memperkosa, tentara membuang mayat, sejak dulu ada yang begitu. Di masyarakat juga ada. Di masjid ada pembunuhan,” kata dia.

Pemerintah, kata Mahfud, memastikan penegakan hukum bagi oknum TNI-Polri yang melanggar aturan. “Itu kan tugas negara. Kalau mau diapakan? Ya mau ditindak. Kan sudah,” kata dia.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

Hukum Harus Ditegakkan

Mahfud percaya Panglima TNI Jendral Andika Perkasa selalu menegakkan aturan. “Kan sudah jelas itu Panglima TNI, tidak bisa hukum harus ditegakkan. Saya terus terang, Panglima TNI yang sekarang saya sangat terkesan. Pandangannya itu ‘Pak, hukum itu harus ditegakkan karena kalau hukum ditegakkan, tidak bisa diperdebatkan,” kata Mahfud.

Selain itu, Mahfud juga menyinggung soal pelanggaran lain yakni kasus dugaan korupsi pengadaan heli AW-101 TNI AU. Mahfud menyebut panglima siap menegakkan hukum.

“Pokoknya hukum harus ditegakkan. Ini saya kira hal-hal baru, tahun depan penegakan hukum itu,” pungkas dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel