Main HP di Menara Pemantau Api, 2 Remaja di Dharmasraya Tewas Tersambar Petir

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Dharmasraya - Dua orang pekerja di perusahaan perkebunan sawit di Koto Baru Kabupaten Dharmasraya, Sumatera Barat tewas tersambar petir saat bermain telepon genggam di menara perusahaan.

Peristiwa tersebut terjadi pada Jumat (19/3/2021). Dua pekerja tersebut berinisial PH (16) dan JH (18).

Selain PH dan JH juga terdapat satu korban lain yang selamat dari sambaran petir tersebut dan saat ini dirawat di rumah sakit berinisial (YF).

Kasat Reskrim Polres Dharmasraya AKP Suryanto menjelaskan, kejadian itu bermula ketika ketiga korban pergi ke menara pemantau api.

Sesampai di menara pemantau api tersebut, korban memainkan telepon genggamnya sambil duduk di atas puncak menara. Sementara kondisi cuaca dalam keadaan gerimis.

"Tak lama setelah itu, mereka tersambar petir, namun YF masih sadarkan diri dan melihat dua rekannya tak bergerak lagi," ujar Suryanto, Sabtu (20/3/2021).

Sempat Minta Pertolongan

Kilatan petir menyambar di kawasan Monas, saat hujan yang disertai angin mengguyur Jakarta, Sabtu (21/12/2019),Malam. BMKG mengingatkan agar waspada terhadap potensi hujan deras yang disertai petir diprediksi akan terjadi dalam beberapa hari kedepan. (merdeka.com/Imam Buhori)
Kilatan petir menyambar di kawasan Monas, saat hujan yang disertai angin mengguyur Jakarta, Sabtu (21/12/2019),Malam. BMKG mengingatkan agar waspada terhadap potensi hujan deras yang disertai petir diprediksi akan terjadi dalam beberapa hari kedepan. (merdeka.com/Imam Buhori)

Kemudian YF langsung turun dari menara tersebut untuk meminta pertolongan, korban dibawa ke IGD RSUD Sungai Dareh Dharmasraya.

"Satu orang yang selamat mengalami luka bakar, saat ini sedang menjalani perawatan di rumah sakit," ujarnya.

Ia mengatakan pihak kepolisian telah mendatangi tempat kejadian perkara, serta meminta keterangan saksi dan pihak perusahaan terkait peristiwa tersebut.

Sementara kedua jenazah korban sudah diserahkan ke pihak keluarga, keduanya tidak dilakukan autopsi atas permintaan keluarga. Dua jenazah itu hanya visum luar saja.

Saksikan juga video pilihan berikut ini: