Makam Jaksa Agung RI Pertama Raden Gatot Taroenamihardja Dipindahkan ke Pusara Adhyaksa Bogor

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Makam Jaksa Agung Pertama RI Raden Gatot Taroenamihardja dipindahkan ke Taman Makam Pusara Adhyaksa, Kabupaten Bogor dari Tempat Pemakaman Umum (TPU) Menteng Pulo Jakarta Selatan. Upacara pemindahan makam tersebut dilakukan pada Kamis, 25 November 2021.

Upacara tersebut dihadiri oleh sejumlah insan Adhyaksa serta Pengurus Pusat PJI sebagai bentuk penghormatan kepada mendiang Raden Gatot Taroenamihardja. Dia dikenang sebagai sosok jaksa yang menginspirasi karena ketegasannya dalam menangani berbagai perkara, termasuk perkara tindak pidana korupsi.

"Gatot Taroenamihardja adalah sosok yang banyak menginspirasi Korps Adhyaksa, khusus ketegasannya dalam memimpin Korps Adhyaksa terdahulu," kata Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Jakarta Selatan Nurcahyo yang hadir dalam prosesi pemindahan makam, seperti dikutip dari Antara.

Menurut Nurcahyo, ketegasan Raden Gatot Taroenamihardja menjadi inspiransi bagi insan Adhyaksa untuk meneruskan perjuangan dan ketegasannya dalam pemberantasan perkara-perkara yang luar biasa, termasuk perkara tindak pidana korupsi.

"Dari ketegasan beliau, saya dan jajaran Adhyaksa melanjutkan perjuangan dan ketegasannya membangun Korps Adhyaksa," tutup Nurcahyo.

Jaksa Agung Pertama RI

Raden Gatot Taroenamihardja menjadi Jaksa Agung pertama RI setelah proklamasi, menjabat periode tanggal 12 Agustus 1945 sampai dengan 22 Oktober 1945.

Gatot Taroenamihardja kembali terpilih sebagai Jaksa Agung RI kelima menggantikan R. Soeprapto dengan masa tugas 1 April 1959 sampai 22 September 1959.

Gatot Taroenamihardja menjadi orang pertama yang dua kali memegang jabatan Jaksa Agung RI.

Pemindahan makan Gatot Taroenamihardja sebagai bentuk penghormatan atas dedikasinya yang dikenal sebagai jaksa yang berani menegakkan hukum di Tanah Air.

Jaksa Agung R. Gatot Tarunamihardja dikenal sebagai jaksa yang bertekat memberantas korupsi. Salah satunya kasus korupsi yang ditanganinya, korupsi oleh oknum tentara.

Pemindahan tersebut dilakukan agar makam Jaksa Agung RI yang pertama itu berada di bawah kepengurusan PP PJI.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel