Makam Ratu Esther Dibakar di Pintu Ada Gambar Jenderal Soleimani

Bayu Adi Wicaksono

VIVA – Israel dan Kaum Yahudi seluruh dunia marah besar, penyebabnya situs bersejarah makam Ratu Esther dan Mordhecai yang terletak di wilayah Hamdan, Iran, telah diserang dan dibakar.

Area pemakaman ratu yang terkenal kecantikannya itu dilaporkan diserang dan dibakar oleh kelompok misterius sejak Jumat 15 Mei 2020, hanya saja baru diketahui sehari kemudian.

Menurut laporan timesofisrael Minggu 17 Mei 2020 seperti dikutip VIVA Militer, situs makam permaisuri dari Raja Persia Ahasuerus mengalami kerusakan hanya saja tidak parah.

Serangan itu terjadi sehari setelah peringatan ke-72 berdirinya Negara Israel dan ditandai sebagai Hari Nakba, atau hari malapetaka.

Kepala kantor warisan budaya dan pariwisata provinsi Hamedan, Ali Malmir, mengatakan hanya kerusakan kecil yang disebabkan oleh kebakaran itu, beberapa kabel dan karpet di bangunan samping dibakar tetapi kuil itu sendiri tampaknya tidak tersentuh oleh api.

VIVA Militer: Makam Ratu Esther yang dibakar.

Malmir mengatakan penyelidikan atas insiden itu sedang berlangsung. Dia mengatakan pekerjaan pemulihan untuk memperbaiki kerusakan akan dimulai minggu ini.

Raz Zimmt, seorang analis veteran Iran di Institut Studi Keamanan Nasional Universitas Tel Aviv, mengatakan bahwa foto-foto baru-baru ini dari pintu luar fasilitas itu memperlihatkan dua lembar grafiti, satu menunjukkan komandan terkemuka Iran Qassem Soleimani yang terbunuh oleh serangan Amerika dengan tulisan "Balas dendam parah" dan yang lainnya menunjukkan kepala kelompok teror Hizbullah Hassan Nasrallah dengan tulisan "Janji yang terpenuhi."

VIVA Militer: Makam Ratu Esther yang dibakar.

Situs pemakaman Esther dan Mordechai adalah masalah sensitif di Iran kontemporer, karena rezim Islamis sering menekankan bahwa itu menarik perbedaan antara Yahudi dan Zionis dan telah berjanji untuk melindungi komunitas Yahudi lokal, sinagoge dan situs suci lainnya.

Di sisi lain, kekuatan yang lebih radikal di Iran, termasuk anggota parlemen garis keras, melihat kuburan sebagai situs yang memuliakan kisah Purim yang oleh beberapa ekstremis disebut sebagai "Pembantaian Iran" dan telah lama mengancam untuk menghancurkannya.

Baru-baru ini, politisi lokal bersumpah untuk merobohkan kuil dan mengubahnya menjadi konsulat Palestina, jika Israel melanjutkan rencananya untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat.