Malaysia Akan Terapkan UU Syariah dengan Sanksi Keras untuk Pendukung LGBT

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Pejabat Malaysia telah mengusulkan amandemen baru undang-undang hukum Syariah negara itu yang dapat melihat tindakan yang lebih keras yang diambil terhadap individu dan kelompok yang mempromosikan agenda pro-LGBT sambil menghina Islam dalam prosesnya.

Amandemen undang-undang tersebut diusulkan pada 24 Juni 2021 selama pertemuan yang mencakup perwakilan dari beberapa entitas pemerintah, termasuk Departemen Pembangunan Islam Malaysia, Kementerian Komunikasi dan Multimedia, Kementerian Dalam Negeri, Komisi Komunikasi dan Multimedia Malaysia, Ruang Kejaksaan Agung, dan Kepolisian Diraja Malaysia.

Pertemuan ini diketuai oleh Ahmad Marzuk Shaary, yang merupakan wakil menteri urusan agama di departemen perdana menteri, dan dibuat sebagai tanggapan terhadap pesan dari beberapa warga Malaysia di situs media sosial yang ditemukan merayakan komunitas queer dan transgender selama Bulan Nasional Malaysia pada bulan Juni.

Ia mengatakan, gugus tugas juga akan melihat untuk mengatasi tantangan yang dihadapi oleh pihak berwenang dalam menegakkan hukum Syariah, dengan prosedur operasi standar komprehensif (SOP) yang akan dibentuk untuk menangani keluhan terkait penghinaan agama dan penyebaran propaganda gaya hidup LGBT.

"Kami telah menemukan bahwa pihak-pihak tertentu mengunggah status dan grafik yang menghina Islam di media sosial dalam upaya mereka untuk mempromosikan gaya hidup LGBT," kata Ahmad Marzuk, seraya menambahkan bahwa perubahan yang diusulkan akan dilakukan untuk "memungkinkan lembaga penegak hukum untuk mengambil tindakan terhadap setiap Muslim yang menghina Islam dan melakukan tindak pidana Syariah lainnya menggunakan aplikasi online."

Termasuk di Sistem Peradilan

Bendera Malaysia (AFP PHOTO)
Bendera Malaysia (AFP PHOTO)

Saat ini belum sepenuhnya ditentukan apa perubahannya, tetapi jika mereka disahkan, Undang-Undang Prosedur Pidana Syariah (Wilayah Federal) Malaysia tahun 1997 serta hukum pidana Syariah tingkat negara bagian akan menjadi yang terkena dampak langsung.

Ini kemudian akan secara ringkas mempengaruhi setengah dari sistem peradilan ganda Malaysia, yang mempekerjakan pengadilan sipil untuk arbitrase dan memberikan penilaian atas masalah perdata sekuler, dan pengadilan Syariah yang memimpin hukum pidana dan keluarga Islam, yang mempengaruhi 60 persen dari total 32 juta populasi Malaysia.

Saat ini, Malaysia memiliki sikap yang kerasterhadap praktik-praktik seperti pernikahan sesama jenis dan aktivitas homoseksual, meskipun jumlah keyakinan untuk ini sangat rendah jika dibandingkan dengan pelanggaran lain.

Seperti banyak negara Asia Tenggara lainnya, lanskap sosiopolitik Malaysia sangat tidak ramah terhadap komunitas LGBTQ+, meskipun telah ada pushback dari pendukung vokal yang berpikir bahwa perlakuan dan sikap seperti itu terhadap individu LGBTQ+ benar-benar sesat dan tidak adil.

Pada Februari 2021, pengadilan federal Malaysia membatalkan keputusan negara bagian Selangor untuk ilegalisasi kegiatan seksual sesama jenis konsensual, dan menyebutnya inkonstitusional. Kemenangan langka bagi anggota komunitas aneh di Malaysia, aktivis lokal menyebutnya sebagai "momen bersejarah" dan berharap bahwa itu dapat membuktikan langkah signifikan untuk melakukan jauh dengan perlakuan penganiayaan seperti itu terhadap anggota komunitas LGBTQ+ bergerak maju.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel