Malaysia Siapkan 4 Miliar Dolar Uang Minyak Negara untuk Beli Vaksin COVID-19

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Pemerintah Malaysia mengesahkan tata cara darurat baru pada 21 April 2021, yang memungkinkan akses ke uang minyak untuk membeli lebih banyak vaksin COVID-19.

Tata cara darurat baru, yang diterbitkan sebagai amandemen Undang-Undang National Trust Fund 1988, memungkinkan pemerintah untuk menggunakan dana perwalian minyak untuk membantu "pengadaan vaksin dan pengeluaran apa pun yang dikeluarkan sehubungan dengan vaksin untuk epidemi penyakit menular apa pun sebagaimana ditentukan di bawah Undang-Undang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular 1988 (UU 342)".

Efeknya, hal ini memberi pemerintah Malaysia akses ke tambahan US$ 4,23 miliar (RM17,4 miliar) untuk mendapatkan lebih banyak vaksin COVID-19 untuk negara itu. Dana perwalian itu sendiri didukung terutama oleh raksasa minyak dan gas negara Petronas.

Pemerintah dapat mengambil uang dari dana tanpa persetujuan dari Parlemen.

Ini secara alami telah menarik sedikit kritik, dengan beberapa orang mengeluhkan hal itu sebagai cara keliru pemerintah memilih untuk membelanjakan dana negara, demikian seperti dikutip dari Mashable, Sabtu (24/4/2021).

Menurut Kelvin Yii, anggota Parlemen (MP) di Kuching, Sarawak, Perdana Menteri Muhyiddin Yassin harus melakukan rekonvensi parlemen agar Komite Pemilihan Parlemen (PSC) memastikan transparansi pemerintah.

"PM setidaknya harus mengizinkan (komite) untuk berfungsi dan memberikan pengawasan parlemen bipartisan atas pengeluaran tambahan tersebut untuk memastikan bahwa itu tidak disalahgunakan dan secara efektif digunakan untuk target yang dimaksudkan," kata Yii.

Dana Penanggulangan COVID-19 di Malaysia

PM Malaysia Muhyiddin Yassin disuntik vaksin COVID-19 buatan Pfizer. Dok: Twitter @MuhyiddinYassin
PM Malaysia Muhyiddin Yassin disuntik vaksin COVID-19 buatan Pfizer. Dok: Twitter @MuhyiddinYassin

Pemerintah telah menyisihkan anggaran sekitar US$ 730 juta (RM3 miliar) untuk pengadaan vaksin COVID-19. Kemudian menggunakan kekuatan Darurat untuk meningkatkan anggaran itu menjadi sekitar US $ 1,2 miliar (RM5 miliar).

Sekitar US$ 82,7 miliar (RM340 miliar) dialokasikan untuk meluncurkan paket stimulus ekonomi untuk 2021 dan tahun sebelumnya. US$78,4 miliar lainnya (RM322,5 miliar) dialokasikan untuk APBN 2021, yang bertujuan untuk merevitalisasi perekonomian di tengah perang melawan COVID-19.

Simak video pilihan berikut: