Hubungan Diplomatik Resmi Putus, Malaysia Usir Diplomat Korea Utara

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Para diplomat Korea Utara mengosongkan kedutaan besar mereka di Malaysia. Mereka diusir pada Minggu 21 Maret setelah Korea Utara resmi memutuskan hubungan diplomatik dengan Malaysia.

Bendera dan tanda kedubes Korut di Kuala Lumpur kini juga telah dicabut.

Malaysia dan Korut mengalami masalah diplomatik setelah pengadilan Negeri Jiran menyetujui ekstradisi pria Korea Utara ke Amerika Serikat atas tuduhan pencucian uang.

Dilaporkan AP News, Senin (22/3/2021), para diplomat Korut dan keluarga diantar dengan dua bus menuju bandara. Penerbangan mereka akan menuju Shanghai.

Menteri Luar Negeri Hishammuddin Hussein berkata pengusiran itu karena Korut yang memutuskan hubungan diplomatik.

"Tindakan ini mengingatkan bahwa Malaysia tidak akan pernah memberikan toleransi pada upaya ikut campur pada masalah-masalah intenal dan hukum kami, tidak menghormati sistem pemerintahan, dan terus-terusan menyebabkan ketegangan tidak perlu yang melawan ketertiban internasional berdasarkan hukum," ujar Menlu Malaysia.

Pemutusan Hubungan Diplomatik

Ilustrasi Korea Utara (AFP)
Ilustrasi Korea Utara (AFP)

Korut memutuskan hubungan diplomatik dengan Malaysia pada Jumat lalu karena Korut tidak terima pada ekstradisi warganya ke Amerika Serikat.

Malaysia lantas meminta agar diplomat Korut angkat kaki pada waktu 48 jam.

Kim Yu Song, charge d'affaires dan councilor Korut di Kuala Lumpur, menyebut Malaysia telah melakukan kejahatan yang tak bisa diampuni.

Malaysia juga dituduh menjadi bagian dari konspirasi AS untuk "mengisolasi dan mencekik" Korea Utara.

"Otoritas Malaysia mengirimkan warga kita ke AS, sehingga menghancurkan fondasi-fondasi relasi bilateral berdasarkan kehormatan kedaulatan kita," ujar Kim Yu Song sebelum pergi ke bandara.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: